[BeraniCerita #32] Bu Layla

"Kapan terakhir kali mengajak Nina si bungsu main ke taman? Kapan terakhir kali Mama memasak buat orang rumah? Kapan terakhir kali Mama pergi jalan-jalan bersama kami?"

Bu Layla diam saja mendengar Ryan mencerca semua yang sudah tidak pernah dilakukan lagi olehnya. Untuk mengalihkan perhatian, Bu Layla pura-pura berbicara dengan Sofi di depan televisi sambil tidur-tiduran.


Bukan hanya Ryan yang merasakan perubahan itu. Pak Nahar, suami Bu Layla juga merasakan hal yang sama. Akhir-akhir ini Bu Layla lebih sering bermalas-malasan. Memang benar ada Sofi, pembantu keluarga mereka. Dulu Bu Layla masih suka menyibukkan diri membantu Sofi di dapur. Kadang juga menyempatkan diri menemani Nina bermain di taman. Namun sekarang tidak lagi.

Sore hari ketika Pak Nahar pulang dari kantor pun, Bu Layla malah asyik menonton televisi. Jangankan menyambut atau memberikan sedikit kemesraan layaknya istri pada suaminya yang lelah setelah bekerja seharian, menyapanya pun Bu Layla enggan. Semuanya berubah.

Aku bukanlah siapa-siapa di keluarga Pak Nahar. Aku hanyalah seorang tukang kebun. Aku juga bisa membandingkan Bu Layla yang dulu dengan Bu Layla yang sekarang, karena aku telah puluhan tahun membantu di keluarga ini.

Sebenarnya aku senang Bu Layla seperti sekarang. Itu berarti ramuanku berhasil. Dan sebentar lagi Bu Layla akan jadi milikku.




Jumlah: 200 kata.

Komentar

  1. dor .. dor .. dor , ternyata pagar maem tanaman ... #tabok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dor dor tuh tembak, Kang! #bukantabok. :-P

      Hapus
  2. tukang kebune sembrono....

    Jane anakke arane Masaan karo Shobahan.. kan wis ono Nahar karo Layla.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tukang kebune jenenge sopo jal? Hehe..

      Hapus
  3. Kenapa sih tukang kebon pingin memiliki bu Layla?

    BalasHapus
  4. hoalah....tukang kebonnya kurang ajyar iki :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gitu, kita hajar aja yuk! :-)

      Hapus
  5. Bentang Belia biasanya ngadain event bikin CERMIN kayak gini tiap sabtu, ikut sana!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bentang Belia? Baru tau gue, Kur! Entar gue cek, deh ... :-)

      Hapus
  6. Dikasih ramuan apa tuh ama tukang kebunnya..
    *gaya berceritanya rada beda nih skrg..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ramuan khusus wanita berkeluarga! Hehe..

      Beda gimana, ea Herma? ;-)

      Hapus
    2. Whahha,kalo ramuan buat wanita yg blm brkeluarga beda y?:).salam kenal ya

      Hapus
    3. Beda dong! Yang pasti ramuannya lebih maknyus. Hehe, lam kenal juga ... ^_^

      Hapus
  7. wuohhhh minta di tabokkk ini mestiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak.. Gak.. Digantung aja boleh? Hehe..

      Hapus
  8. Akur sama pembantu ya bu layla ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akur, dong! Ama tukang kebunnya juga eaa.. ;-)

      Hapus
  9. wah... ramuannya bekerja.... perlahan tapi pasti :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita ABG | Pendidikan Seks

BTW, Apa Sich Arti CMIIW, FYI, IMHO & LOL?

Belajar Bahasa Minang

Ayat-Ayat Teleportasi

Cerita Anak SMP | Bag. III: Geng