Blog, Eksistensi dan Gaya Hidup



Assalaamu 'alaikum, Sobat! You gotta sing this song for blogger out there! Are you ready? 3 ... 2 ... 1! Mosting apa, mosting apa, mosting apa sekarang? Sekarang mosting apa, mosting apa sekarang? Tet ... Tet ... Tet ... *mikir 2 jam.

Dua jam kemudian ...

Battle off! Tiba-tiba aja gue terserang Mindblank Diosder, yaitu gangguan kejiwaan yang sering ngejangkitin pikiran para postinger alias blogger. Gejala yang muncul biasanya dimulai dari pandangan kosong biar dikira lagi mikir. Trus jari mulai gatel dan ngetikin sembarang huruf. Kemudian digigitinnya keyboard dengan rakus. Dan berakhir dengan adegan kekerasan pada monitor dan LCD. *penelitian dari FKUI [Fakultas Kejiwaan Universitas Ilangingatan].

Buat gue (orang yang ngaku-ngaku blogger), ngeblog dan bewe tuh udah jadi lifestyle alias gaya hidup. Gak beda kayak eksekutif muda ama dugem dan dunia ajep-ajepnya, anggota DPR ama kunjungan luar negerinya, musisi reggae ama rambut gimbalnya atau Vicky Prasetyo ama Vickybulary-nya.

Pengertian Gaya

Nah! Sebelom kita ngelangkah ke jenjang yang lebih serius, kita musti tau dulu what's the meaning of gaya hidup? Kayak yang kita baca bahwa gaya hidup punya dua kata yang ngebentuknya, ada kata gaya dan kata hidup. Pengertian gaya ternyata termasuk dalam muatan fisika. Di mana dalam salah satu hukum fisika yang berhubungan ama gaya, nyebutin bahwa: "Tekanan berbanding lurus dengan gaya." – yang kurang lebih artinya adalah, kalo selama ini elo ngerasa hidup elo penuh tekanan, itu mungkin karna elo kebanyakan gaya.

Next! Dalam teori fisika yang lain, tepatnya di Hukum Newton Pertama, dijelasin bahwa: "Benda akan diam di tempat atau bergerak konstan kalau tidak diberi gaya." – yang maksudnya adalah bahwa elo gak bakalan eksis dan berkembang kalo gak gaya.

Gaya Hidup

Dua hukum di atas udah jelas kontras dan gak pararel. Gak ngdukung satu sama lain. So, biar keduanya ada harmonisasi, kita mesti nambahin kata "hidup". Kemudian jadilah frase "gaya hidup". Pada dasarnya, gaya hidup setiap individu itu berbeda-beda dan cenderung berpotensi pro kontra. Misal, bagi sebagian orang, dugem tuh gak baek. Tapi bagi pelakunya, itu adalah cara terbaik buat ngebakar kalori dan lemak berlebih. Kita bilang kalo rambut gimbal tuh susah ngerawatnya, tapi bagi pelakunya itu adalah identitas. Kita bilang kunjungan ke luar negeri itu pemborosan kas negara, tapi bagi pelakunya itu sarana study dan refreshing.

Setiap personal punya alasan tersendiri buat ngejalanin gaya hidupnya, yang penting mereka bisa nunjukin eksistensinya di dunia yang mereka kecimpungin. <== istilah apa ini? 

So, apa gaya hidup seorang blogger? Yups! Blogging (ngeblog) dan blogwalking (bewe). Karna dengan ngeblog dan bewe itu seorang blogger bisa nunjukin eksistensinya di jagad blogsphere.

Blogging

Dalam fisika, kita mengenal gaya kinetik, gaya potensial, gaya gravitasi, gaya listrik, dll. Sedangkan dalam blogging, ada gaya penulisan dan gaya bahasa. Penulisan serta bahasa yang baik dan benar pasti lebih disukai pembaca dan lebih sering menang giveaway/kontes daripada penulisan dan bahasa amburadul kayak yang lagi elo baca ini. 

So, gunakanlah selalu yang baik dan benar itu biar elo eksis di kalangan pengunjung blog elo! :-)

Blogwalking

Taukah elo kalo kita ngelempar benda ke atas pasti jatuhnya ke bawah? Ya, iyalah itu namanya gaya gravitasi. *lempar eksak!

Hukum gravitasi universal bilang, semakin besar massa/berat benda, maka semakin besar pula gaya gravitasi yang ditimbulkannya. Artinya, semakin sering kita bewe, maka semakin sering pula temen-temen bewe ke blog elo. Ampe sini jelas, Anak-anak? *plaaakk!

Kesimpulan

Oke! Karna udah di-plaaakk! So, gue mau ngasih kesimpulan. Ketika seorang blogger butuh eksistensi dan pengen eksis, maka jadikan ngeblog dan bewe sebagai gaya hidup. Bukan dugem, bukan ajeb-ajeb, bukan plesir ke luar negeri apalagi bersikeras buat ngegimbalin rambut.

Pada intinya, semua orang yang berkecimpung ama banyak orang, pasti pengen eksis dan dianggep ada. Gitu juga seorang blogger! If a singer is a person who sings a song on the stage, so Blogger is a person who blogging and blogwalking in the blogsphere.

So, happy blogging, happy blogwalking, keep writing 'n keep on fire!
Wassalaam ... :-)

Komentar

  1. Blogger abal-abal22/9/13 18:38

    halaah... nggayaa...men diyakini nek isih hiduuuup... uups, hehe...

    etapi... teteep.., muga2 sukses nang GA iki yooo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah! bhahaha... maturnuwun ya Bu.. :)

      Hapus
  2. Blogger abal-abal22/9/13 18:39

    halaah... nggayaa...men diyakini nek isih hiduuuup... uups, hehe...

    etapi... teteep.., muga2 sukses nang GA iki yooo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iki malah podho duwure? Berarti jawabane yo podho nduwure! Bhahaha

      Hapus
  3. Tulisan lu kayak rambut gimbal aja. Melintir-melintir, ruwet dan geje. Tapi, seperti biasa... gue suka! ;)

    BalasHapus
  4. Intine ayo ngeblog karo bewe.
    Anak bungsu ini sukanya muter-muter ya... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoh, pokok'e ngono kuwi, Bun! Hehe ..

      Hapus
  5. dasar eksak, absuurrrrrddd

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Acilong! Baru njedhul? Kmn wae? :-P

      Hapus
  6. ora komen ah, cuma ngikik wae.. qiqiqiqiqi... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngikikmu adalah komenmu juga! Bhahaha :-D

      Hapus
  7. Sipp...mas bro...
    Emang gak bisa cuma duduk manis apalagi rajin molor...sesuatu bisa dateng sendiri..ye :)
    malah ada juga istilah buat gaya hidup..biar tekor asal kesohor... Hehe
    Ok..deh semoga dapet hoki buat GA nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups! Kesohornya mau, tapi tegornya ogah! Bhahaha ...

      Thanks ya, Bud! :-)

      Hapus
  8. baru kepikiran kalo ngeblog itu gaya hidup
    selama ini taunya nulis nulis doang. kalo sempat ya jalan jalan kalo enggak ya udah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. Gaya hidup kan emang dijalanin kalo lagi luang aja, Om? Kalo sempet getoh! Hehe

      Hapus
  9. eksistensi emang perlu dalam dunia blogging. sekarang yg perlu di tinjau adalah kadarnya Sak.
    Eksis dengan kadar dibawah 10% kurang baik. kalo sampai 50% udah baikan.
    sementara diatas 50% artinya eksistensi blogging udah mengarah pada satu tujuan khusus dari blogging. tapi karna manusia selalu gak pernah puas akan sesuatu, maka sering ia akan mencari sesuatu yang lain yg memiliki kadar manfaat cukup dan bahkan tinggi.
    So, yang paling baik adalah berjalan dengan kadar standar tapi tetap stabil. begitu kira2 kawan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Youmann! Analisa yg cakep, Bung! Eksistensi emg dimana aja tempat kita berkecimpung. Nah! Btw 'bout kadar, populer karna eksis juga ada kadarnya. Ada yg populer dikit, ada yang setengah populer, ada juga yg populer bgt! Up to ye mo milih yg mane? Hehe.. Cherio Bung! :-)

      Hapus
  10. weleh dateng2 dah disuguhi gaya hidup eh gaya blogging yang buat ngeblog makin hidup ... cie cie cie :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, Ma'e Diandra! Kamana waè kok baru methungul? Adakah elo gak tau gue kangen elo sa'lempohè? Hohoho :-P

      Hapus
  11. kayaknya jago fisika nih si abang.... hahah pake bawa bawa gravitasi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Bukan jago, Bang! Tapi sok jago ... B-)

      Hapus
    2. tapi keren gaya bahasanya... enggak canggung gituh,... enak, dan lucu, bcanyapun jadi nyaman gak garing....

      Hapus
    3. Hehe, makasih Sobat! Jarang2 ada yg jujur kayak elo! Ups.

      Hapus
  12. Hu..hu..aku suka terserang Mindblank Diosder, tapi bukan yang tingkat parah. Suka ngedraf banyak ga dieksekusi karena kebanyakan bengong.
    Makasih udah berpartisipasi ya mas eksan ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf typo, eksak buka eksan :)

      Hapus
    2. Kutrima kasihmu, Bu Ikaaaa ... Yah, gue kira itu bisa nyerang siapa aja. Hehe.. Eksan idol, ea? :-)

      Hapus
  13. lhaa katanya bewe udah jadi lifestyle, kok ya gak pernah bewe ke tempatku lhoo..

    wah perlu diragukan ini tingkat ke-bewe-anya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah! Sori, Dab! Entar deh gue maen.. Tapi disuguhin gudeg ea... :-)

      Hapus
  14. Salah satu "dosa" yang masih saya rasakan adalah Blogwalking. Butuh waktu yang cukup untuk bisa saling kunjung mengunjungi seperti ini. Ini yang saya masih belum konsisten dalam Blogwalking. Maaf kan diri ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. . Dosa dimaafkan, Pak! Jangan kuatir ... Hehe, bukan dosa besar, kok! *eh :-)

      Hapus
  15. Masih suka tersendat untuk aktivitas keduanya tuh, Mas. :P
    Alasannya sih biasa. Waktu yang memisahkan. . .wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal waktu gak pernah tersendat lho, Dah! Waktu akan trus berjalan, meski kita dipisahkan . *tsaaah ;-)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita ABG | Pendidikan Seks

BTW, Apa Sich Arti CMIIW, FYI, IMHO & LOL?

Belajar Bahasa Minang

Ayat-Ayat Teleportasi

Cerita Anak SMP | Bag. III: Geng