Insidious: The Last Key | Mungkinkah Jadi Chapter Terakhir ?


Insidious: The Last Key

Pada tahun 2011, sebuah film horor yang bakalan jadi trendsetter baru dalam dunia perfilman horor dirilis. Selain sukses ngebalikin genre horor klasik, film ini juga bikin sang sutradara, James Wan, jadi salah satu nama yang cukup diperhitungkan di genre tsb. Kehadiran film "Insidious" yang diterusin ama "The Conjuring" membuat peta perfilman horor semakin bergeser. Dari yang tadinya booming ama film slasher, found footage, ataupun phsycological thriller, kini pendekatan yang dipake adalah film horor klasik yang menekankan kepada letak kamera, lighting, serta backsound yang depressing.

Dan seperti halnya film-film horor jenius lainnya, Insidious pun ngedapetin jilid-jilid penerusnya, yang sayangnya makin hari makin anjlog kualitasnya. Hal ini diakibatin ama cerita yang cenderung dipaksain. Kayak yang udah kita pada tonton, di film pertama ceritanya terfokus pada keluarga Lambert dan karakter Elise Rainier sebagai peran pembantu yang coba nolong keluarga malang tsb dari gangguan roh jahat. Di akhir kisah, Elise diceritain mati. Bisa jadi ini merupakan salah satu kesalahan, mungkin juga awalnya gak kepikiran kalo film ini bakal jadi sebuah kuda hitam yang punya sukses besar. Di film kedua, naskah masih bagus, masih rada nyambung ... Dan karakter Elise yang merupakan scene stealer di film pertama serta dua asistennya yang salah satunya diperanin oleh Leigh Whannell, sang Penulis naskah, masih dimunculin dengan alur yang .. ya, lumayan lumrahlah.

Nah, di film ketiga baru keadaan maksa itu makin kerasa. Menyadari gak memungkinkannya film dilanjutin sebagai sebuah sekuel, film ketiga pun dibikin sebagai prekuel. Dengan karakter Elise menangani kasus sebelum kasus keluarga Lambert. Untungnya Whannell masih bisa pake metode time travel hingga masih ada nyambung-nyambungnyalah ama film pertama. Di film keempat ini gitu juga, karna harus ada film keempat, jadi mau gak mau chapter ini lagi-lagi dijadiin sebuah prekuel. Secara skenario, sih kalopun jadi sebuah film tersendiri sebenernya cukup bagus juga. Karna ngangkat kehidupan Elise dari semasa kecilnya yang udah dianugrahin bakat ngeliat setan ampe masa tua yang akhirnya jadi cenayang. Di samping itu, Insidious: The Last Key ngasih twist berlapis yang pastinya bakalan muasin para twist hunter.

Adegan horornya lumayan menegangkan, cukup bikin deg-deg serrr. Whannell juga cukup jeli mengeksplor potensi duet karakter Specs dan Tucker sebagai pencair suasana yang bisa bikin penonton tertawa di tengah ketakutannya. Walau ada sedikit hole pada chapter ini. Kayak kenapa bapaknya Elise suka ngumpetin cewek trus disiksa (mungkin dipengaruhin ama Setan Pemegang Kunci) tapi kenapa masih dikasih makan juga dan gak dibunuh aja sekalian dari awal? Pas udah nampakin diri ke Elise kecil, baru deh dibunuh. Ceweknya juga gak cuma satu, trus siapa cewek-cewek ini dan dapet dari mana? Dan ternyata malah yang berhasil ngelenyapin si Setan malah ibunya Elise yang udah mati ... Hadeuhhh, tapi udahlah ... rasa penasaran gue bisa diobatin atas kemunculan dua cewek cantik yang salah satunya gue kira Hermione. Bhahaha, ternyata bukan. Ini karna Whannell menyadari bahwa franchies ini masih berpotensi jadi mesin pencetak uang, sedangkan usia Lin Shaye sudah terlalu tua, maka disiapkanlah dua karakter keponakan Elise, yang digambarin salah satunya punya gift yang sama kayak tantenya. Jadi paling enggak karakter Imogen (Caitlin Gerard) dan Melissa (Spencer Locke) bisa ngelanjutin tongkat estafet kalo nantinya harus ada chapter penerus.

Terlepas dari skenario yang cenderung dipaksain dan hole yang gue temuin, Insidious: The Last Key bisa jadi tontonan yang cukup menarik. Apalagi buat pecinta film seram. Ada juga penonton-penonton aneh yang suka bayar tiket mahal-mahal tapi cuma merem di sepanjang pemutaran film. Ini penonton macem apa coba? Hadehhh ...

Komentar

  1. Ada juga penonton-penonton aneh yang suka bayar tiket mahal-mahal tapi cuma merem di sepanjang pemutaran film. Ini penonton macem apa coba?

    Penonton kebanyakan duit, kali? :D

    BalasHapus
  2. Eeeeeh, penonton yang merem itu kaya bapakku lho, tapi bukan karena kebanyakan duit. Alasannya filmnya ternyata boring, ya daripada bete mending dipake tidur kan bioskop adem, hahaha. Aku harap sih ini jadi yang terakhir ya, udah terlalu "melar" soalnya :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita ABG | Pendidikan Seks

BTW, Apa Sich Arti CMIIW, FYI, IMHO & LOL?

Belajar Bahasa Minang

Ayat-Ayat Teleportasi

Cerita Anak SMP | Bag. III: Geng