Nyctophilia*



nyctophilia
Reddit

No one can tell your story, so tell it yourself. No one can write your story, so write it yourself.

There are days when I feel stuck. With no inspiration, I feel standing in the quicksand of useless. Perhaps I have a tendency to only update once a year, what's the point of having a blog at all. But soon I'll have it up and alive as much as I can to give myself some space to share some thoughts. I think the struggle with running a blog is that I have too much to say, but too little vocabulary to really express what I want to. Although I believe writing has the power to change and impact lives.
Setiap orang tentunya punya karakter yang berbeda-beda. Ada yang suka curhat, ngungkapin uneg-unegnya kepada orang lain, sahabat, teman dekat dsb. Mereka biasanya udah bisa tenang pake metode curhat kayak gitu. Ada juga yang gak ngerasa puas dengan metode itu, kayak gue misalnya. Sering gue dijadiin tempat curhat, tapi gue sendiri males buat curhat balik. Ampe gue dibilang orangnya tertutup. Ya, itu gue sih. Gue emang gak suka nyeritain masalah gue ke orang lain. Masalah gue biar buat gue sendiri. Yang penting gue tetep punya senyum buat orang-orang terdekat gue. Biar gue tetep keliatan kayak orang yang gak punya masalah, meskipun sebenernya gue lagi ancur-ancurnya. Pengganti curhat, ya gue nulis. Dulu gue punya buku catetan yang suka gue bawa ke mana-mana. Tapi itu dulu, dulu .... banget, ketika diary masih dalam masa keemasannya. Trus beralih ke blog, yang dulu disebut diary online.
Di blog ini, gue mulai numpahin perasaan. Murni perasaan, belum terkontaminasi ama optimasi SEO, monetizing, lay out dkk. Bahkan gue kenal blog lebih dulu daripada sosial media kayak facebook, friendster, myspace yang berjaya pada masa itu.
Dan kali ini gue bakalan nulis tentang kekuatan spiritual dari menulis itu sendiri, karna di dalam "menulis", kita bisa ngedapetin apa yang gak bisa kita dapetin ketika kita cuma curhat ke orang lain. Menurut Karen Baikie, seorang clinical psychologist dari University of New South Wales, menuliskan pengalaman-pengalaman traumatik, penuh tekanan serta peristiwa yang penuh emosi bisa memperbaiki kesehatan fisik dan mental. Dalam jangka panjang pun nulis ini can make the writer feel better, ngurangin kadar stres, ngurangin tekanan darah, ningkatin mood, ningkatin fungsi sistem kekebalan tubuh, ngoptimalin kinerja paru - paru, juga bisa meminimalisir gejala trauma -trauma yang pernah timbul.
Beberapa hal di bawah ini mungkin bisa jadi alasan psikologis kenapa nulis bisa jadi terapi buat kita :
  1. Refresh Your Mind

    Setelah kita nyelesein sebuah tulisan, kita biasanya menghela napas panjang atau merebahkan punggung kita ke sandaran kursi. Itu adalah tanda bahwa perasaan kita udah mulai refresh dan ngerasa puas karna udah ngelarin tulisan kita. Dan cobalah untuk membacanya sekali lagi pasti kita bakal ngerasa lebih baik lagi.
  2. Knowing Yourself

    Dengan kita mulai nulis secara teratur, kita akan lebih mengetahui diri kita lebih dari sebelumnya dan juga tahu apa karakter dan bakat yang kita punya. Seperti kita jadi ngerti tema tulisan yang kita kuasai, sehingga punya arah buat tulisan selanjutnya.
  3. Eliminate Stress

    Tentunya dengan kita menulis, beban perasaan kita akan terasa berkurang daripada kita cuma menyimpannya di dalam perasaan kita sendiri. Kita juga bisa ngelenyapin intuisi negatif yang hadir ketika perasaan stres tadi nyamperin kita.
  4. Solve Your Problem

    Dari semua yang telah kita tulis kita juga bisa ngambil satu titik temu dari permasalahan yang kita hadapin, kita juga bisa ngeliat permasalahan dengan lebih tenang. Kita juga bisa nyelesein permasalahan kita dengan lebih efektif.
  5. Overcome Missunderstandings

    Sebuah kesalahpahaman yang gak bisa kita kelarin dengan perkataan bisa kita kelarin dengan tulisan, sehingga kita dapat ngasih penjelasan yang lebih konkrit dan masuk akal jika ditambahi dengan tulisan.
Sebelumnya gue minta maaf, karna tulisan gue kali ini gelap. Gak tau kenapa, bukan karna perasaan gue lagi gelap tapi emang lagi pengen aja. Lagian siapa coba yang mau baca tulisan kayak gini? Happy Blogging & Keep On Fire!
*seseorang yang menyukai kegelapan

Komentar

  1. Udahannya saya pusing. Siwer dengan warna background dan tulisannya yang gelap :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, welcome to the darkness! :D

      Hapus
  2. Tsaaaah!!
    Ane malah comfort beud baca postingan diatas. Manusiawinya berasa. #eh #loh
    Hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini komen macem apa, coba? Hadehhhh

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita ABG | Pendidikan Seks

BTW, Apa Sich Arti CMIIW, FYI, IMHO & LOL?

Belajar Bahasa Minang

Ayat-Ayat Teleportasi

Cerita Anak SMP | Bag. III: Geng