Friday, May 27, 2016

Mikroskop


The Kindness

"Jika ‘me’, maka ‘di’. Jika memberi, maka akan diberi. Jika mendoakan, maka akan didoakan. Jika mencintai, maka akan dicintai."

Rumus Kebaikan

Personality 1, Objective: Gue kembali terjerat dalam retorika kehidupan. Gue pikir hidup itu mirip sifat bayangan yang dibentuk oleh lensa objektif pada mikroskop : maya, terbalik, diperkecil. Terkesan picik. Melihat kenyataan hanya sekedar maya. Melihat kebaikan seperti terbalik dari balasan yang semustinya diterima.

Personality 2, Ocular: Beberapa saat kemudian gue segera sadar, mikroskop itu gak cuma punya 1 lensa, tapi punya 2 lensa : lensa objektif dan lensa okuler. Gue gak boleh melulu ngeliat dari kacamata lensa objektif, tapi musti coba ngelirik sifat bayangan yang dibentuk lensa okuler : nyata, tegak, diperbesar. Walopun kebaikan gue gak selalu baik di mata orang, toh yakin aja bahwa Allah udah ngebales kita dengan pahala pangkat 10. Dengan catatan niat kita emang karna Allah, gak terintervensi riya'.

It doesn't matter that people don't notice the good that you do. What matters is that Allah notices it.

Bukan sesuatu yang jarang terjadi kalo apa yang kita lakuin dengan niat baik, disalahartiin ama orang lain sebagai suatu keburukan. Atau juga apa yang kita lakuin dengan sebaik-baiknya gak dihargain orang lain dengan semestinya. Ada rasa kecewa dan menyesal bila hal itu terjadi, karna meskipun kita gak ngarepin pujian ataupun penilaian baik dari orang lain, tapi seenggaknya kita pengen mereka ngehargain niat baik kita.

Dengan kayak gitu, kita gak perlu galau ama balasan apapun yang kita terima atas kebaikan yang kita lakuin. Niatkan semua amal perbuatan itu hanya karna Allah semata dan jangan pernah berharap terima kasih dari orang lain! Jangan pernah resah dan gundah karna kebaikan kita pada orang lain justru dibalas ama perbuatan gak nyenengin, karna Allah bakal ngasih pahala yang kita pun gak bisa ngitung berapa.

Seorang penyair berkata: "Siapa yang berbuat baik tidak akan sirna pahalanya dan tak akan sirna kebaikannya di sisi Allah dan manusia."

Sebenarnya itu kita gak cukup lebih baik dari siapapun, belum cukup ikhlas. Kita ego. Tapi kenapa kita yang ego, sedangkan merekalah yang jelas-jelas lebih ego dari kita? Yuk gue terangin, sebenernya kita ego karna kita masih berharap sesuatu setelah ngelakuin sebuah kebaikan. Sedang mengingat-ingat kebaikan itu bisa berpotensi riya'. Belum lagi entar kita cerita ke temen kita, "eh, si Anu kok gitu banget ya orangnya? Udah dibantuin malah bla ... bla ... bla ... "

Masih (selalu) kita ngerasa kita yang paling baik. Kita ngerasa kalo kita sudah ngasih kebaikan, kita juga harus dapet kebaikan juga. Dan ternyata kehidupan ini emang musti diliat dari dua lensa yang berbeda: obyektif dan okuler. Seperti mikroskop, hal sekecil apapun bisa diliat, dan hal seremeh apapun pasti ada balasannya. Bukan balasan dari siapa-siapa, tapi balasan dari Allah "Azza Wa Jalla.





20 comments:

  1. quotenya keren, saya suka :)

    ReplyDelete
  2. Iya nih. Saya juga pernah mengalami hal ini. Alhamdulillah masih bisa tersadar dan berusaha ntuk lebih ikhlas.
    Terima kasih sdh mengingatkan kembali melalui postingan ini.
    Sukses ya GA-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus tetep ikhlas ... Bun.

      Delete
  3. Sugoi! Dari mikroskop pun bisa diambil hikmahnya. Keren kamu bro. Good luck buat GA-nya.

    Niatnya berbuat baik, eh malah disalahartikan. Pengennya balik marah-marah, tapi kan, gak baik juga kalo marah-marah sama orang yang tidak tahu alasan kita berbuat demikian. Dan mungkin, bukan 100 persen salah mereka juga kalo mereka marah, karena mereka mungkin emang gak tahu. Mungkin juga bisa dari cara kita yang salah.

    Emang gak ada yang bisa ngebaca niat dalam hati, kecuali Dia. Yasudahlah. Yang penting niat kita udah baik, misalnya nanti malah dibenci, ya wis. Alasan apapun yang kita berikan, kalo emang sononya gak mau mendengarkan, ya percuma. Hanya bakal menambah ruwet. Mending diam. Lalu fokus pada hal-hal positif lain, yang lebih bisa membawa kebaikan.

    Meski kitanya juga jadi sakit hati karena diburuki sangka, ya mau gemana lagi. Toh yang penting Dia udah tahu semuanya. Iya kan?

    Huuuufttt. Kenapa gw malah jadinya curcol?! -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, mari curcol di mari, N ... gue suka kalo elo udah komen pasti panjang ... hohoho

      Delete
  4. Replies
    1. Makasih, Bang Syaraf ... lho?

      Delete
  5. Anak muda yang keren, kebaikan dianalogikan dengan mikroskop. Sukses untuk GAnya..

    ReplyDelete
  6. Jadi semangat untuk me me yang lebih banyak meskipun tidak ada balasan apa-apa, krn yg kuasa membalas segalanya adalah Allah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup! Mari semangat ... serahkan semua pada Allah. :)

      Delete
  7. bener juga. Dianalogikan dengan mikroskop :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kunjungannya,Chi ,,

      Delete
  8. berbagi tak pernah rugi, kadang emang susah buat ikhlas tp sebisa mungkin gak usah diungkit biar barokah :)

    ReplyDelete
  9. Wow keren sekali saya suka, makin sukses ya untuk GA nya.

    ReplyDelete