Langsung ke konten utama

20 Hal Yang Jangan Dilakukan Ketika Sedang Menulis Artikel

20 Hal Yang Jangan Dilakukan

Ketika Sedang Menulis Artikel.

(Sumpah! Elo Gak Bakalan Bisa Nulis Bagus Kalo Elo Ngelakuin Hal Ini.)

Ketika entri blog kosong udah di depan mata, trus ide-ide brilian udah berdesakan di dalam kepala maksa buat dikeluarin, dan elo udah siap banget buat menarikan jari-jari di atas keyboard, kadang setelah beberapa jam berlalu tapi ternyata entri blog masih kosong juga. Tanya kenapa?

Mungkin 20 hal yang bakal gue paparin di bawah ini adalah sebabnya. Makanya hal-hal di bawah ini jangan dilakuin, yang ada malah ide-ide yang tadi udah siap launching malah beterbangan entah ke mana. Trus gak jadi nulis, deh ... trus blog gak update-update, dong ... trus males, trus gak semangat, trus hiatus, trus ... trus mending kamu baca aja dan jangan dilakuin! Dan 20 hal itu adalah:

  • Jangan menulis tanpa rencana (planning). Ketika dapet ide, elo tergoda buat langsung gitu aja menuliskannya. Meskipun sekilas ini nampak baik dan alami, mungkin takut ide itu keburu kabur. Tapi dari pengalaman gue, ini adalah sebuah kesalahan. Intinya karna ide elo belom mateng, bisa jadi di tengah jalan elo cuma bakal ilang fokus. Paling gak, luangin waktu 5 menit buat nyusun atau nulisin ide-ide pokok tulisan elo. Dengan begini, nulis bakalan jadi jauh lebih mudah dan fokus. So, elo bakal ngehasilin artikel yang lebih terorganisir dan terstruktur dengan baik.
  • Jangan keluar jalur. Meskipun elo udah punya draft, bukan berarti elo gak bakalan keluar dari jalur. Ya, seringkali kita mudah banget melenceng dengan menulis terlalu lebar, gak fokus atau menulis hal-hal yang sebenernya gak penting dan gak berhubungan ama pokok bahasan yang diangkat.
  • Jangan biarkan konsentrasi terganggu. Jika elo tiba-tiba nyadar, "kok nulis satu artikel aja lama banget, ya?", coba periksa lagi: apakah elo bener-bener sedang menulis? Ya, seringkali kita ngebiarin diri terganggu ama hal-hal dari luar. Gue juga sering, tiba-tiba aja pikiran ‘mentok’ untuk beberapa saat, lalu mulai memeriksa email, buka media sosial, browsing kesana-kemari. Jika itu yang terjadi, maka kita gak bener-bener sedang menulis artikel!
  • Jangan nulis dengan earphone nyumpel di kuping. Emang ada juga orang yang konsen pas sambil ngedengerin musik, tapi masa' iya gak terlena atau malah kebawa joget gak karuan apalagi yang didenger adalah dangdut koplo. Bhahaha ...
  • Tapi jangan juga disumpel kapas ampe ke idung-idung segala, entar malah dikira lagi sakaratul maut!
  • Sibuk nyari sumber dan materi di Google, yang ada elo malah searching-searching gak jelas.
  • Atau di Youtube.
  • Atau malah di Social Media.
  • Menuliskan materi di meja komputer pake Tipe-X. Inget! Elo lagi nulis artikel bukan nulis prasasti kayak jaman sekolah.
  • Atau bahkan menuliskannya di Facebook. Kalo ini namanya bikin status.
  • Atau di Twitter.
  • Jeprat-jepret suasana kamar pake kamera hape trus diunggah di Instagram.
  • 5 menit sekali selfie dengan gaya yang berbeda, mulai muka bebek ampe muka rata.
  • Buka folder film drama yang bikin nangis-nangis lebay.
  • Atau buka folder yang isinya foto-foto mantan.
  • Tidur-tiduran ampe tidur beneran.
  • Sedia cemilan-cemilan ala Indomaret mulai dari Whiskas ampe beras 5 kg.
  • Menulis topik yang gak relevan ama tema artikel. Misalkan artikel tentang SEO, ya jangan ngebahas tentang mantan.
  • Menikung pacar teman. Bahkan gak cuma ketika nulis artikel, di saat lain pun hal itu sangat gak diperbolehkan.
  • Nyasar di blog ini, trus baca daftar 20 Hal Yang Jangan Dilakukan Ketika Sedang Menulis Artikel ini.

Dan yang paling penting dari artikel gak penting ini adalah jangan sekali-kali "publish" tanpa koreksi sama sekali. Meskipun beberapa kesalahan ketik seringkali luput dari perhatian pembaca dan kemungkinan besar ‘dimaklumi’, tapi beberapa juga bisa bikin pembaca bingung, dan memaksa mereka membacanya lebih dari sekali. Kesalahan-kesalahan itu pun, sedikit banyak dapat mengurangi kepercayaan pembaca kepada blog elo, dan bikin elo tampak gak profesional. Tentu, kesalahan ketik ini gak bisa sepenuhnya dihindarin, karnanya adalah hal yang bener-bener baik, untuk sekali lagi membaca artikel elo sebelum menekan tombol ‘publish’. Adapun, misalnya tetep ada satu dua kesalahan ketik yang terlewat, itu bukan sesuatu yang terlalu buruk, tapi paling gak elo udah berjuang. Merdeka!

Selanjutnya adalah jangan lupain pemformatan! Sekali lagi, lihat lagi artikel elo, apakah keliatan kayak ‘tumpukan teks abu-abu panjang’? Kalo iya, berarti artikel elo butuh formatting yang lebih baik. Sub-judul, huruf tebal, miring, garis bawah, warna teks, bullet list, gambar, bahkan tautan (link), dapat membuat tampilan artikel Anda menjadi lebih menarik. Cek lagi tanda bacanya, apakah udah pas penempatannya?.

Dan yang terakhir adalah jangan ‘berhenti’ begitu aja! Jangan akhiri artikel elo secara tiba-tiba. Putus, tanpa konklusi. Gue masih ngeliat banyak blogger, misalnya pada saat menulis posting list, berhenti gitu aja pada poin terakhir. Bukan aja ini keliatan ‘sumbang’ di mata pembaca, tapi juga berarti menyia-nyiakan peluang yang amat penting. Baris-baris akhir dari artikel elo adalah peluang terbaik untuk membuat ‘call to action‘, yang dapat berupa apa aja, mulai dari menarik minat pembaca buat ngebeli produk elo, meminta pembaca buat ngebagiin artikel, ampe sekedar ngajak mereka buat ngasih tanggapan lewat kolom komentar, dsb.

Kalo diitung sebenernya ada 23 poin dalam artikel ini, ya anggep aja 3 paragraf di atas sebagai "call to action" gue, ceritanya biar gak sumbang gitu, deh ... Nah, kalo paragraf ini gue cuma mau ngucap salam penutup. Semoga bermanfaat! Wassalaam ...

Komentar

  1. Jangan juga disumpel kapas ampe ke idung-idung segala, entar malah dikira lagi sakaratul maut!

    Hehehe... Betul... Betul... Betul.. :))

    BalasHapus
  2. jangan buka folder foto mantaan?????

    BalasHapus
  3. Hai Eksak apa kabar???? *ga baca postingan ��

    BalasHapus
  4. saya seri8ng terganggu kalau udah buka socmed :D

    BalasHapus
  5. Nah, mesti hati2 kalo nulisnya sambil main FB atau medsos lain :))

    BalasHapus
  6. aku selalu bikin draft dulu dari judul, plot tulisan dari pembukaan hingga ending biar rapih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocok dan patut ditiruuu ... thanks Ayu! :))

      Hapus
  7. Sedangkan ane gan, kalo lagi nulis artikel, INGET MANTAN TERUS :lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, parah tuh gan kayak gue wkwkwkwk

      Hapus
  8. Nah itu dia, kalau lagi nulis aku suka sambil nyetel winamp dan sambil leyeh-leyeh (terus ketiduran deh)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhah, trus kapan nulisnyahh?? duh duh

      Hapus
  9. Hahaha parah yang ndengerin musik...
    Bener banget, malah nyanyi =,=

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita ABG | Pendidikan Seks

BTW, Apa Sich Arti CMIIW, FYI, IMHO & LOL?

Belajar Bahasa Minang

Ayat-Ayat Teleportasi

Cerita Anak SMP | Bag. III: Geng