Langsung ke konten utama

Kain Kafan




CATATAN AKHIR TAHUN

REMEMBERDEAD OFTHE

Assalaamu 'alaikum, Sobat! Apa kabar? Gak terasa kita udah berada di penghujung tahun 1436 H. Sebelum fajar di tahun esok merekah ...

Menjelang 1 Muharram 1437 H, sebelumnya gue pernah ngebahas tentang pro dan kontra perayaan tahun baru Islam maupun Masehi di kalangan para 'ulama dan masyarakat. Gak perlu gue kulik lagi deh kayaknya, kita udah makin pinter dengan cara kita sendiri lewat media dan referensi dunia maya.

Ada tahun baru yang akan segera dilalui, ada juga tahun-tahun yang udah dilewatin. Di mana kita biasanya merancang sebuah resolusi tentang apa yang bakalan kita lakuin di tahun depan dengan menengok tahun lalu sebagai titik tolak perbaikan.

Menyambut tahun baru hijriyah bukanlah dengan memperingatinya dan memeriahkannya. Tapi yang musti kita ingat adalah dengan bertambahnya waktu, maka semakin dekat pula kematian.

Di jaman sekarang, tahun baru biasanya ditandai ama sesuatu yang baru. Entah itu di dunia fashion, trend, atau apapun yang bikin semua orang pengen niru dan ikut-ikutan. Tahun demi tahun di mana penampilan dan gaya hidup semakin ancur dan urakan.


Kadang kita bingung tentang apa yang bakalan kita pake pas kita mau ketemuan ama seseorang, tentang gimana penampilan kita di mata orang tersebut. Tapi apakah kita pernah memikirkan tentang apa yang bakal kita pake ketika nanti kita menghadap Sang Pencipta?


Belum lagi musti mikir bekal apa yang entar bakalan kita bawa. Yuk kita gelar sajadah, trus muhasabah, munajah dan instropeksi diri kita. Gak usah mikir kita mau pake apa, wong cuma pake kain kafan aja kok ... itu juga kita dipakein ama orang lain, elo gak usah repot mau make sendiri.

Sebuah Analogi


KAFAN ITU GAK BERSAKU, SOB! GAK BISA ELO MASUKIN UANG SE-RUPIAH PUN BUAT JADI BEKAL. Karna ketika kita mati, Allah gak ngeliat berapa banyak harta yang elo punya, tapi apa yang pernah elo beri di jalan-Nya.


KAFAN ITU GAK BERWARNA-WARNI, SOB! Gak bisa elo fesyen-in dengan gaya masa kini. Karna kelak ketika tubuh elo terbujur kaku tanpa ada daya upaya, Allah gak menilai seberapa indah dan mahal pakaian duniawi yang elo pake, yang elo pake ya tetep kain putih, murah, bahkan gak dijahit.


KAFAN ITU GAK PERLU TUTORIAL, SOB! Gak kayak pas elo mau make jilbab sarang tawon atau pashmina tugu beton. Gak butuh kreatifitas apapun ketika dipakein. Karna ketika elo mati, Allah gak menilai seberapa keren atau enggaknya seorang manusia ketika memakainya.


kafan
Pada akhirnya, pakaian taqwa manusia bukanlah karya designer ternama, tapi secarik kain putih polos tanpa warna.

IYA..., KAIN KAFAN ITU WARNANYA PUTIH, SOB ... Kayak harapan kita semua, semoga telah putih hati kita dari khilaf dan dosa. Agar kelak pantas untuk masuk ke dalam Jannah Allah Azza Wa Jalla.


KAIN KAFAN ITU SAMA BAGI SEMUA MANUSIA. Sama harganya. Sama warnanya. Sama cara pemakaiannya. Gak bisa kita selipin apa-apa di dalamnya. Kain yang nutupin sekujur tubuh dari kaki ampe kepala.


LALU ..., MASIH ADAKAH RASA ANGKUH DALAM DIRI KITA? Menganggap diri lebih mulia daripada segolongan manusia yg lain? Dan lebih mulia dari orang yang selama ini kita rendahin atau abaikan? Semoga Alloh membersihkan hati kita dari penyakit hati. Ya Alloh ... jadikan hati kami bersih dari iri dengki dan sombong kepada sesama. Astaghfirullah, ampuni kami ya Robb ...


اللهم اغفر لنا ذنوبنا وذنوب المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الأحياء منهم والأموات ... برحمتك يا أرحم الراحمين

ثم السلام عليكم و رحمه الله وبركاته

Komentar

  1. tapi pemakaian kain kaffan pada mayat ada aturannya sob, dan itu perlu tutorial,
    akan tetapi analoginya sangat out of the box banget sob..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sih ada aturannya tapi kan gak ribet ... hehehe, so gak perlu tutorial langsung see "n done! :)

      Hapus
  2. sebenarnya islam itu suka yang sederhana kok ya kang, memudahkan umatnya, kadang saking kreatifnya setan mkanya manusia suka yg aneh2

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya manusia jangan ampe kalah kreatif ama yang namanya setan ... :P

      Hapus
  3. kain kafannya membawa pesan filosofis kehidupan akhirat nannti

    jadi inget mati, semoga sudah mulai mengumpulkan bekal yg bisa dibawa

    BalasHapus
  4. Ingat mati .... itu yang seharusnya dilakukan ya ... TFS

    BalasHapus
  5. tulisan ini bagus banget Broth...

    Gw ga takut mati, karena itu merupakan tahap selangkah lebih dekat untuk bertemu Sang Pencipta. Yang gw takutin cuma, kalo ternyata bekal gw gak cukup buat membayar tiket masuk surga, takut kalo ternyata bekal gw ga cukup buat ketemuan sama Rasulullah (dan tentu saja Umar al-Faruq juga happy) di telaga yang telah dijanjikan, takut kalo ternyata bekal gw ga cukup buat membayar nikmat tertinggi -melihat Sang Pencipta.

    Penasaran gak sih lu, sama Dia? Pasti penasaran kan?!

    Anehnya, gw kadang lupa dan malah menggunakan standar dunia sebagai standar acuan untuk hidup bahagia. So, alih-alih mengejar kenikmatan kehidupan setelah mati, gw malah mengejar dunia. Merasa kurang inilah-kurang itulah. *curcol* omg

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm ... gimana kalo bekal kita yang sedikit kita jadiin satu buat menuju ke sana? YUK! Hhehehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita ABG | Pendidikan Seks

BTW, Apa Sich Arti CMIIW, FYI, IMHO & LOL?

Belajar Bahasa Minang

Ayat-Ayat Teleportasi

Cerita Anak SMP | Bag. III: Geng