Wednesday, April 22, 2015

Mesin Waktu Berperangko






from: eksak


Menjumpai kau yang ada di suatu tempat. 

Mungkin ini bukanlah surat pertama yang kutulis untukmu. Pernah kali-berkali di beberapa tahun silam aku pun menuliskannya dan sama seperti yang telah lalu, surat itu tak pernah kaubalas atau mungkin tak sekalipun kau membacanya. 

Mencorat-coret kertas ini untuk sekadar mengungkapkan rasa cinta akan sedikit tabu untukku, inilah yang menjadi alasan mengapa aku dan kebanyakan orang hanya mampu menuliskannya dalam diam. Hingga untuk mengungkap cinta saja tak pernah bisa kulisankan. Namun semoga kau bisa melihat tingkah lakuku sebagaimana aku melihatmu dengan penuh cinta. 

Senantiasa dariku yang selalu mencintaimu. 

Dulu kayak gitu namanya surat cinta. Cuma segitu aja nulisnya bisa berhari-hari sambil menahan rasa yang tertunda. Bahkan  ampe berulang-ulang dibaca dan berkali-kali revisi sebelum akhirnya siap untuk dikirimkan. Tapi perjuangan gak berhenti ampe di situ, Sob! Gue musti pilah-pilih amplop yang dirasa klop, gak lupa juga parfum berharga murah gue semprotin ampe bau amplopnya bikin pusing. Trus tinggal kirim, deh ... eh, jangan lupa tempel perangkonya ya ... karna surat seromantis apapun gak bakalan terkirim ke tempat yang dituju kalo gak pake perangko.

Tapi sekali lagi itu dulu, Sob. Ketika surat-menyurat masih menjadi penyambung rasa rindu yang menggebu. Gak sebatas rindu pada orang yang dicinta, tapi juga pada orang tua, keluarga, teman, dsb. Apalagi dulu masih jamannya sahabat pena, sahabat yang alamatnya biasa didapet dari majalah dan tabloid. Lagipula masa kecil gue sebagian besar ama Simbah di kampung karna Emak dan Bapak gue bekerja di luar kota. So, surat itulah yang jadi alternatif rindu.

Kayak nunggu balesan sms, begitulah hari-hari gue berlalu. Setiap hari ngeliat ke jalan, kali aja Pak Pos dateng bawa surat balasan. Bisa elo bayangin deh gimana rasanya saat surat balasan itu udah ada di tangan. Sensasi deg deg serrr mewarnai gemetar jari-jari yang membuka amplop surat kala itu. Trus dibaca, dan perasaan campur aduk itu selalu mewakili sesuai isi surat yang tertulis. Kadang seneng, kadang sedih, pokoknya gak bisa diungkapin lewat kata-kata. Tapi apapun isi suratnya, gak menyurutkan semangat gue buat cepet-cepet bikin surat balasan berikutnya. 

Itulah masa kejayaan surat-menyurat, Sob. Kan elo juga tau kalo buku "Habis Gelap Terbitlah Terang" juga tercipta dari surat-suratannya Ibu Kita Kartini kepada temen-temennya? Sekarang surat-surat gue entah di mana rimbanya, dulu sih gue kumpulin dalam satu amplop besar. Niatnya sih mau gue bikin buku juga eh, malah pada ilang. Cuma ada beberapa perangko bekas yang kebetulan gue copotin dari amplopnya trus gue simpen sendiri dalam sebuah album. Jadi deh gue ngoleksi perangko ala filatelis-filatelis gitu ... Dan mulai saat itu gue mulai berburu perangko. Keliling kampung, ke rumah-rumah saudara dan tetangga buat mintain amplop-amplop bekas yang gue yakin masih ada perangkonya. Apalagi orang-orang di kampung gue banyak anggota keluarganya yang jadi TKI di luar negeri, kayak di Malaysia, Singapura, Brunei, Hongkong, Arab Saudi, Kuwait dsb.

Hari demi hari berlari, masa demi masa berubah. Makin lama jaman makin canggih, udah ada telepon, e-mail, sms, chat dkk. Surat-menyurat dengan amplop berperangko pun mulai ditinggalin. Sekarang perangko menjadi mesin waktu yang ngebawa kita balik ke masa lalu. Menengok masa dimana surat-surat cinta masih berjaya, mengenang dimana amplop wangi berperangko masih mengudara.  





Itu albumnya dari awal gak pernah ganti ampe gak muat perangkonya. Lagian nyari-nyari album di toko-toko sekitar sini juga susahnya minta ampun. Musti ke Jakarta kali ya? Bhahaha ... Dan sebenernya udah dari lama gue pengen mosting koleksi gue yang satu ini, tapi baru kesampean sekarang. So, apakah dari elo ada yang hobi filateli juga? Share dong di marih! Siapa tau kita bisa tuker-tukeran perangko?


6 comments:

  1. saya dulu penyuka surat menyurat, pernah juga mengoleksi prangko walau gak banyak. Yang paling ditunggu adalah datangnya surat balasan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget tuh, Mbak /... :_

      Delete
  2. Aku hobi filateli juga, Mas. Bedanya kebanyakan koleksiku tuh karena dulu profesi Papi yang sering banget pulang-pulang bawa setumpuk prangko-prangko luar negeri. Hahaha....

    Btw make jasa surat tuh sekarang lebih seringnya buat hal-hal yang bersifat formal aja sih yah. Kayak kirim paket, kirim naskah, sama kirim lamaran. Buahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahaha, ini juga bener! Yg formal2 aja skrg mah ...

      Delete
  3. jd inget masa thn 90-an, :)
    mf bro br sempat mampir...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg sama2 ngalamun masa 90-an, kalem aja Sob ... drunk

      Delete