Saturday, January 24, 2015

Pesta Cahaya (Filosofi Laron)

Assalaamu 'alaikum, Sobat! Apa kabar? Gimana, apakah di tempat kalian masih sering ujan? Khususnya buat kalian yang tinggal di pinggiran kayak gue. Biasanya kalo musim ujan kayak gini, ada tamu yang dateng rame-rame tiap malem. Kata orang-orang tua, kedatengan mereka biasanya dijadiin tanda masuknya musim penghujan. Ya, selain mekarnya bunga Desember yang gue bahas tempo hari, sang Tamu yang satu ini juga sering dijadiin tetenger (tanda-tanda -red.) Siapa sih mereka? Yups, mereka adalah "Laron". Nama latinnya Macrotermes gilvus.

Ada yang gak kenal laron? Kita semua pasti tahu laron. Serangga yang muncul di malam hari dan selalu pesta cahaya. Rame-rame mereka nyari sumber cahaya. Tentunya kita pasti kerepotan ama mereka yang maennya keroyokan. Setiap malem rumah gue disatronin ama tamu gak diundang ini. Begitu segerombolan laron nyerbu, setiap rumah pasti cepet-cepet matiin lampu rumahnya biar gak didatengin laron. Trus gue nyalain kompi buat bikin postingan ini. Tapi apa yang terjadi berikutnya? Para laron malah harlem shake di monitor kompi gue, karna jadi satu-satunya sumber cahaya. Dan apa elo pernah mikir, kenapa laron suka banget kumpul-kumpul di sumber cahaya, kayak lampu atau api?

laron
Pesta Cahaya

Tapi apa elo tahu, Sob dari mana asalnya laron? Kenapa tiba-tiba suka dateng padahal gak ada yang ngundang? Kemaren-kemaren ke mane aje lu, Ron?

Dan ternyata, Sob! Laron itu sebenernya adalah rayap betina dan rayap jantan yang udah dewasa. Makanya dia punya sayap yang nandain kalo mereka dalam usia yang mateng. Di musim ujan, mereka keluar dari sarang buat nyari pasangan dengan cara ngumpul di sekitar sumber cahaya. So, musim ujan buat mereka bisa disebut musim kawin juga.

siklus
Siklus Laron

Dan taukah elo bahwa gerombolan laron yang elo liat pada suatu malem itu bakalan beda ama gerombolan yang elo liat kemaren malem atau besok malem. Karna wujud laron cuma berumur satu malem. Laron bakalan mati di malem waktu dia ke luar dari sarang kalo gak nemuin pasangannya ampe fajar tiba. Dan dia bakalan jomblo ampe akhir hayatnya. Sedangkan laron yang dapet gebetan di malem itu bakal ngebentuk koloni baru di mana sang Betina bakalan jadi Ratu di koloni barunya.

gebetan
Cari Gebetan
Yohanes Suryo (fisikawan Indonesia) ngejelasin; Laron merupakan salah satu tahap perkembangan rayap, serangga yang hidup berkoloni kayak semut. Rayap punya 3 kasta (level perkembangan): kasta reproduktif, kasta prajurit, dan kasta pekerja. Laron merupakan salah satu fase dewasa dari kasta reproduktif. Dia bakal jadi raja dan ratu dalam koloni rayap.  Laron tumbuh dari telur. Sayap laron berkembang biar laron bisa terbang buat nyari pasangan kawinnya. Setelah kawin, sayap laron tanggal karna gak dibutuhin lagi. Trus mereka yang berbahagia mulai ngebangun sarang dan netasin telur-telur sehingga ngebentuk koloni baru.

kasta
Kasta Reproduktif
Apapun bakal dilakuin demi kelangsungan hidup, Sob. Kelangsungan hidup makhluk biasanya lewat proses reproduksi, ya itu yang diuber selama hayat masih dikandung badan. Gak beda ama kita sebagai manusia, walopun kita bakalan lebih kompleks karna kita gak cuma mikirin kawin. Ada banyak hal yang rela kita lakuin demi tercapainya sesuatu dalam hidup ini. Kita gak peduli ama apa yang bakal dihadapin di depan sana, kita gak tau ama apa yang bakal terjadi nanti. Dan kita gak akan pernah berhenti sebelum kita mati.


cahaya
Mencari Cahaya


Kita kayak laron-laron yang ngedeketin titik api, Sob. Yang ngelupain ihwal kematian dan etos buat terus berjalan menuju sumber cahaya yang panas membara itu. Meski dia tahu makin deket ke titik api, sayap-sayapnya akan terbakar dan mati. Belum lagi para predator yang harap-harap cemas menanti, dengan mulut terbuka dan ... Happ! Tapi dia gak peduli. Dia tetap pergi demi tujuan walopun belum pasti. Malam ini atau gak sama sekali! 

tokek
Sang Predator
Para laron ternyata ngasih kita sebuah pelajaran, Sob. Kehidupannya punya satu tujuan, yaitu pengen terbang atau pergi dari tempat yang gelap (sarang di bawah tanah) menuju ke tempat yang terang (sumber-sumber cahaya). Mereka mengingatkan kita tentang betapa pentingnya menghadapkan diri ke arah sumber cahaya, karna menuju cahaya adalah sebuah fitrah bagi setiap manusia. Di dalam diri kita, ada sisi terang pasti ada juga sisi gelapnya.

filosofi
Filosofi Laron

Filosofi Laron. Para laron juga ngajarin kita bahwa kalo udah nyampe ke sumber cahaya, kita musti nanggalin sayap kita. Kalo sayap itu masih kita pelihara, maka cepat atau lambat kita bakalan tergoda buat terbang kembali menuju kepada kegelapan. Dengan ngorbanin sayapnya, sang Laron bisa nutup semua kemungkinan itu, biar dia bisa ngasih totalitas dirinya di dalam terang. Kita juga lagi diseru ama sang Laron buat ngelakuin pengorbanan juga yaitu pengorbanan buat ngebuang nafsu-nafsu yang sering nyeret balik ke sifat buruk. Sehingga ketika kita kembali pulang, kita bener-bener bersih dan bermandikan cahaya.

Happy Blogging 'n Keep On Fire! Wassalaam ...


33 comments:

  1. artikel pembelajaran yang sangat bagus. seperti halnya hijrah, dari yang gelap (tidak baik) ke yang lebih baik (terang) bagaimanapun caranya tetap harus dilakoni, pantang menyerah dalam mencari kebenaran. ketika menemukan kebenaran berproses untuk menanggalkan kenangan buruk dimasa lampau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups! Bener banget, Sob! Hijrah ... greedy

      Delete
    2. pindah sikap, moral dan akhlaq yang baik wind

      Delete
    3. that's Right! smoke

      Delete
  2. saya suka filosofi laronnya mas
    pas banget diterapin buat kita sebagai hamba Nya, supaya tetap diajan Nya
    smoga tetap berada dalam cahaya, seperti laron yg sudah nanggalin sayapnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ... :) Enter light! smoke

      Delete
  3. oh jadi begitu ya, pantesan ni sayap laron pada perotol di halaman rumah. hehe
    salam kenal sob..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga ... haii

      Delete
  4. pernah denger filosofi laron versi beebeda mas. kalo sumber cahayanya di artikan ke sesuatu yg punya kekuasaan dan lagi jaya, mereka senang mendekat namun sebaliknya jika cahayanya udah pudar mereka ganti ke cahaya yg lebih terang lagi.. hmm

    mudah2an gak seperti itu deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduh, lebih baik kita berpositif thinking, Mbak ... ambil aja hikmahnya, semua filosofi itu benar menurut yang mencetuskan ... hehehe

      Delete
  5. laron kan katanya bisa digoreng ya mas? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa ... jadi peyek juga bisa ... drunk

      Delete
  6. di sekolah, tiap malem lampu gak dimatiin (soalnya nyambung ke asrama), jadi kalau pas laron2 keluar, yg piket pagi2 mesti rusuh banyak mayat2 laron dan sayap2nya dimana2.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg jaga malem pasti banyak yang nemenin.. wind

      Delete
  7. mbagku dulu pernah ngumpulin laron trus digoreng dan aku ikut makan, enak rasanya tp sekarang uda jijik

    ReplyDelete
    Replies
    1. jijik juga sih, tapi tetep enak! cheer

      Delete
  8. Replies
    1. jgn diliatin aja, silakan dicicipi! Bhahaha

      Delete
    2. beeuuhhh laron memang mantab juga tuh kalau digongseng...mantab rasanya....

      Delete
  9. .. wouwww,, laron itu palink nyebelin sak,, namun baru tau aq kalo ternyata folosofinya bagus juga. keren km sak,, he..86x ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue emang keren, V ... dad

      Delete
  10. Replies
    1. digoreng menowo doyan ... bhahaha

      Delete
  11. ane suka sama yang ini gan "Para laron juga ngajarin kita bahwa kalo udah nyampe ke sumber cahaya, kita musti nanggalin sayap kita. Kalo sayap itu masih kita pelihara, maka cepat atau lambat kita bakalan tergoda buat terbang kembali menuju kepada kegelapan". kalau masih ada ego dalam berkorban, cenderung pengeorbanan itu tidak tulus. begitu pula dalam berjalan dalam kehidupan, kita harus menanggalkan ego dan harus merelakan apa yang kita banggakan selama ini....keep spirits and do the best gan...makasih dan salam sahabat blogger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi ego itulah musuh kita yg sebenernya ya, Mbah? Sip, Mbah... mari kita perang! wind

      Delete
  12. ada laron yg keluarnya di pagi hari jg lho....!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu laron yang pulangnya telat! Bhahaha

      Delete
  13. Wah kren nie, posting'a unik ngebahas laron wind

    ReplyDelete