Tuesday, October 7, 2014

Episode Terakhir



Assalaamu 'alaikum, Istana! Apa kabar, Demokrasi? Setelah kemaren kita disuguhin ama sebuah sandiwara politik yang amat sulit dimengerti oleh nalar publik dan keadaban demokrasi, kemudian skenario walk out berdalih netral pro rakyat oleh aktor utama republik, trus apalagi?

Masihkah sang Sutradara menganggap bahwa rakyat adalah figuran yang bodoh? Kemudian menjelang akhir masa jabatannya, beliau sok-sokan bikin Perpu buat "ngikutin" kehendak rakyat yang isinya "menolak UU Pilkada Tak Langsung." Tapi Perpu tsb berlaku kalo disetujuin ama DPR, tapi jangan seneng dulu! Coba perhatikan komposisi anggota DPR berikut:

10 Fraksi anggota DPR 2014 - 2019 adalah:

PDIP : 109 orang *
Golkar : 91 orang
Gerindra : 73 orang
Demokrat : 61 orang
PAN : 49 orang
PKB : 47 orang *
PKS : 40 orang
PPP : 39 orang
Nasdem : 35 orang *
Hanura : 16 orang *

------------------------------
Total: 560 orang

Koalisi Indonesia Hebat (KIH)
= 109 + 47 + 35 + 16 = 207 (*)

Koalisi Merah Putih (KMP)
= 91 + 73 + 49 + 40 + 39 = 292

Demokrat = 61

------------------------------

Walopun KIH ditambah Demokrat jumlahnya jadi 268, tapi itu berarti masih kalah juga, alias Perpu-nya gak laku. Trus apa kita masih mau ketipu fatamorgana? Betapa hebatnya citra si Bapak, dalam sekejap twitter berkicau #TerimakasihSBY. Kalo toh pada akhirnya Perpu tsb gagal, seenggaknya si Bapak udah berhasil mengatrol citranya, ngegambarin bahwa sebetulnya beliau sama sejajar ama keinginan rakyat dan betul-betul merakyat! Menginginkan Pilkada Langsung!



Apa bener kenyataannya kayak gitu? Apakah kita bakal ngelupain semua fakta sehubungan ama gonjang-ganjing opsi kemenangan Pilkada Tak Langsung dan UU MD3? Tapi yang pasti udah kebukti kalo Demokrat bakal dapet hadiah atas kemenangan-kemenangan itu, dapet jatah Wakil Ketua DPR.

Kalo sebenernya Demokrat pengen Pilkada Langsung, apa gak aneh banget ketika bikin usulan RUU via Mendagri dan kenyataannya selama hampir 3 tahun toh gak pernah berusaha menarik usulan tsb. Lalu ketika walk out di sidang paripurna, itu jelas banget mengkondisikan opsi Pilkada Tak Langsung untuk menang, sekaligus ngebuktiin bahwa sesungguhnya Demokrat gak berkehendak atas Pilkada Langsung. Kemudian protes rakyat yang menggelora hampir di seluruh Nusantara, justru coba dimanfaatin sedemikian rupa buat naikin citra pake wacana mulai dari pura-pura kecewa ampe nerbitin Perpu yang juga udah tau persis lika-liku perjalanan dan bahkan gimana nanti hasilnya. Sungguh pemain sandiwara yang handal!

Trus gimana ama KIH? Ya musti terima babak belur sekali lagi. KIH bakal dimanfaatin buat naikin citra. Tapi kalem aja, sebaiknya KIH jangan terlalu bernafsu menerkam umpan Perpu yang seolah-olah juga memihak KIH, karna itu gak bakalan gampang. Skripnya gini, ketika KIH menolak ngasih dukungan, Demokrat bakal segera berkoar kalo KIH gak memihak Pilkada Langsung! Bukankah rakyat juga bakalan ikut ngehujat KIH?

Seandainya para tokoh KIH segera mencermati keadaan itu, kemudian segera mengutarakan keadaan yang sebenarnya kepada rakyat termasuk itung-itungannya. Kalo perlu jumpa pers bersama semua ketua partai KIH. Lalu minta Demokrat buat ngedapatin dukungan terlebih dahulu dari KMP, minimal dari PAN yang sesama ketua partainya ada hubungan keluarga. Karna logikanya, kalo Demokrat gak bisa dapet dukungan dari KMP buat ngelolosin Perpu, jelas itu adalah skenario sandiwara buat ngedongkrak citra akhir masa jabatan. Dan jelas banget kalo Demokrat udah ikut KMP secara permanen, salah satu indikator yang tampak nyata adalah, kenapa justru Demokrat yang dapat jatah Wakil Ketua DPR, bukannya PPP yang padahal udah ikut tanda tangan KMP sebagai anggota permanen? So, gak usah terlalu diarepin lagi tentang apapun di kemudian hari, lebih baik berkoalisi ama rakyat.

Itulah sandiwara politik! Sekuelnya, kalo nanti jatah Ketua MPR dikasih ke PPP, itu semacem lukir antara raja dan benteng di papan catur biar keliatan bocor dokumen bagi-bagi jatahnya. Tapi kalo tetep Demokrat yang dapet, seenggaknya ini semacem pengusiran halus buat PPP yang udah curiga karna dipertanyakan kesetiaannya. Saran gue, walopun PPP keluar dari KMP, semoga KIH gak menangkapnya. Biarin aja jadi pemain bebas, toh hal itu juga udah dikalkulasi ama KMP , bahwa suaranya gak bakalan ngaruh. Lagian kenapa baru dateng kan hajatan udah bubar? Kue menteri udah abis, Bro!



Sori aja kalo ada yang gak berkenan ama celotehan gue ini, karna sejatinya gue emang termasuk yang bakal kecewa kalo Perpu ternyata cuma episode akhir dari sebuah sandiwara sebelum bongkar panggung karna habisnya kontrak. Gak masalah kalo ternyata gue salah, dan siap-siap aja ngelayat atas kematian demokrasi.



Happy Blogging 'n Keep Democracy Safe! Wassalaam ... ;)

4 comments:

  1. SBY kan dipilih langsung oleh rakyat, mungkin aja bener kak. Jangan suudzon ya. Sini cipok dulu :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hish ... cipak cipok.. lu kira gue SBY! Bhahaha

      Delete
  2. Aku kesini cuma mau mengucapkan selamat idul adha, deh, hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Indi ...
      sama2! ;)

      Delete