Monday, September 29, 2014

Demokrasi Tak 'Kan Mati



Assalaamu 'alaikum, Sobat! Apa kabar, Indonesia? Happy Sunday! Eh, tau gak Sob? Kemarin gue libur, lho. Monday is another heaven on earth buat gue. Maklumlah kuli bangunan, karna jarang-jarang gue dapet libur di hari Minggu. When Monday comes, nothing else matters to me except oversleep. Dan pagi ini, ternyata gue masih melihat, bernafas, bergerak, dan tinggal di negara yang masih berpresiden SBY. Seketika gue inget apa yang ngeberatin daya logika gue. Lagi-lagi isu baru politik yang menyerap perhatian khalayak ramai Indonesia, bahkan dunia. Terkait hebohnya RUU pemilihan kepala daerah yang mekanismenya diatur oleh DPRD.



Rasanya belum cukup, libur seharian nongkrongin twitter timeline dan nonton berita tv yang totally disagree atas keputusan ini. Gue masih gak terima atas kemunduran demokrasi ini.

Gue selalu mikir kalo it just a joke, maksud gue, yang bener aja orang di pemerintahan sedangkal itu buat ngebawa demokrasi di negeri ini melangkah mundur ke era orde baru. Apalagi finally hasil sidang DPR mutusin bahwa kepala daerah dipilih ama DPR. Terus konyolnya lagi, Demokrat malah gak ikutan voting, karna walk out dari sidang. Bayangin, Sob! Mereka punya lebih dari 150 hak suara yang nentuin masa depan negeri ini tapi malah disia-siain. Demi pencitraan ? Katanya milih netral karna aspirasinya gak diakomodir. Sungguh sebuah skenario busuk yang gak bisa dimaapin. Gue rasa kita semua milih wakil rakyat kan buat ngambil keputusan, bukan buat sok-sokan bersikap netral. Pemimpin dibayar lebih mahal dari orang-orang yang dipimpinnya, untuk ngambil keputusan yang berpihak pada kita.




Buat Demokrat, gue rasa kutipan dari Dante dalam Inferno-nya Dan Brown paling cocok buat kalian bahwa,

"Tempat terdalam di neraka dicadangkan bagi mereka yang memilih untuk netral di tengah krisis moral."

Terus gue lucu aja sama statement mereka yang pro pemilihan kepala daerah melalui DPRD. Hasyim Muzadi bilang,

"Rakyat, saat ini berpikir bagaimana caranya bisa makan. Rakyat hanya berpikir bagaimana mendapatkan sembako . Mereka tidak berpikir bagaimana berdemokrasi secara benar “.

Trus mereka pake sila ke 4 Pancasila sebagai dasar. It's a shame! Sila "Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan." itu ditafsirin secara gak pas, karna justru menjauh dari demokrasi dan gak substansial. Kita lihat jauh ke belakang dulu saat Bung Karno ngerumusin sila ke-4. Ngeliat dua sila itu, musti ngeliat juga situasi sosial dan politik pada saat itu. Waktu itu, rakyat belum melek politik secara baik, akhirnya Bung Karno mutusin bahwa pemilihan Kepala Daerah diwakilin ama lembaga. Itu dulu, Sob! Dulu banget. Sekarang kan udah beda, rakyat Indonesia udah pada melek, udah pinter. Masa' mau disamain ama jaman dulu?

Trus koalisi Merah Putih berdalih bahwa pilkada gak langsung bisa ngurangin korupsi dan menghemat biaya. Bullshit!!! Buktinya kemaren aja udah ada calon kepala daerah yang ngejanjiin sebuah Kijang Inova buat siapapun anggota DPRD yang milih dia. Mau balik modal dari mana kalo gak korup?



Gue jadi inget tanggapan Bung Hatta dalam buku "Indonesia Merdeka" (buku yang berisi pidato pembelaannya di pengadilan Belanda tahun 1928), ketika nanggepin statement bahwa Indonesia belum siap buat merdeka, karna kebanyakan masyarakatnya masih bodoh dan buta huruf. Dalam pidatonya Bung Hatta bilang,

"Apakah Indonesia harus menunggu sampai petani terakhir dari desa yang penghabisan mendapat pendidikan dalam ketatanegaraan untuk menjadi matang buat pemerintahan sendiri ? Tidak Tuan! Persoalan apakah suatu bangsa cakap untuk memerintah dirinya sendiri tidaklah tergantung daripada jumlah jiwa yang melek huruf, tapi pertama-tama adalah soal adanya lembaga-lembaga demokrasi dan semangat kaum inteleknya. Dan Indonesia dapat memenuhi kedua syarat itu."

Dan kini setelah berpuluh-puluh tahun kemudian, gue nanyain hal yang sama. Apakah kita musti nunggu ampe tingkat kemiskinan negara kita jadi 0% dan 100% penduduknya udah nguasain ilmu politik, baru kita bisa milih kepala daerah secara langsung?

Negara demokrasi bukan negara utopia, Sob? Sebuah keadaan dimana sesuatu begitu sempurna dan tanpa cela. Negara dengan praktek demokrasi terbaik sekalipun bakalan selalu aja ada orang orang miskin di dalamnya. Kita patut berbangga karna negara laen pernah kagum ama demokrasi di negeri kita. Katanya Indonesia adalah negara demokrasi ketiga terbesar di dunia setelah India dan Amerika. Trus emangnya mereka gak ada orang miskin? India itu kemiskinannya buseeeetttt, kesenjangannya terjal banget! Gubug-gubug bisa tetanggaan ama gedung-gedung tinggi. Kalo yang pernah nonton pilem Slumdog Millionaire, pasti kebayang.


Trus Amerika, ekonominya carut-marut ampe orang bisa kehilangan rumah tempat mereka tinggal puluhan tahun dan terpaksa tinggal di mobil. Ini bukan fenomena kecil. Kapitalisme nggerogotin demokrasi (masa' dari dulu cuma ada 2 partai di pemilu?), sehingga tingkat kemiskinan dan angka pengangguran bukan cuma naik, tapi meledagggg!!!

Kenapa kalian selalu mikir kalo standard barat selalu lebih bagus? Dan apa kalian pikir we don't give a damn about pilkada langsung atau gak langsung? Atau kalian kira kami cuma peduli saat kampanye pilkada/pemilu aja karna dapet amplop dari kalian? Sistem politik tuh gak bisa asal jiplak, Bro! Karna musti sesuai ama karakter bangsa kita.

Gue pernah ngepost waktu pilpres kemaren, bahwa siapapun presidennya kita tetep musti nyari makan sendiri. Gue dan seluruh rakyat Indonesia selalu berharap siapapun dia, yang penting bisa ngebawa negeri ini ke arah yang lebih baik dalam bidang apapun. Gue kira kasusnya sama kan ama pilkada?


Inget, Sob! Dalam pemilihan langsung, kita pernah dapet pemimpin-pemimpin yang keren kayak Jokowi, Ridwan Kamil, Risma dll. Dalam pemilihan langsung, kita juga milih DPR dan DPRD kita. Sekarang pikir aja deh, kalo kepala daerah dipilih DPRD, DPRD-nya siapa yang milih? Kita kan? Mereka tanggung jawab ke siapa? Ke kita juga, kan? Jangan buru-buru ngepost "RIP Demokrasi" atau "Demokrasi Telah Mati", deh! Kita masih negara demokrasi, kok. Bukan negara utopia. Kalo kita ngerasa gak direpresentasiin dengan benar ya protes, lah! Ya demo, demo aja! Katanya "we will not be silent" ? Dan emang kita gak boleh diem aja, mereka kan wakil kita di parlemen? Bukankah kita udah mempelajari visi misi dan program-program mereka sebelum pencoblosan?


Kalo udah disetujuin sebagai UU kayak gini, ya kita tinggal berdoa (gak pasrah), semoga mereka bener-bener memperjuangkan rakyat sesuai ama visi dan visi mereka. Semoga mereka bisa milihin pemimpin yang cocok ama kriteria kita. Dan semoga mereka gak silau gara-gara diiming-imingi sebuah kijang inova. Aamiin ...

Dear Mr. President How do you walk with your head held high? Happy Blogging 'n Keep On Fire!

Wassalaam ... :)



16 comments:

  1. ShameOnYouSBY..biar udah hilang dari twitter sob! hehehe
    betul banget kawan! karna 10 poin gak diakomodir malah walkout. padahal intinya cuman pilkada langsung atw pilkada lwt DPRD. Intinya Demokrat emang setuju pilkada tak langsung, tapi biar keliatan gak disalahin rakyat, bikin manuver politik menjelang final. Tapi skenarionya salah banget! kita2 udah pada pinter.
    Nice article kawan! RIP juga buat demokrasi, Welcome to New Demo Crazy

    ReplyDelete
    Replies
    1. malah skrg pake perpu segala! maksudnya apah? emg tuh cuma bikin malu ajah ... :-/

      Delete
  2. saya masih buta politik pak, dan saya juga gak akan ikut ikutan nge-shame on you-in SBY, krn saya juga gak punya twitter..
    tulisannya di awal2 kyknya marah2 mulu krn pilkada jd tdk langsung, tapi kemudian di akhir tulisan ada semacam sikap nrimo yg intelek dan jinius, nrimo yg tetap kritis..
    mostly media massa menjelek2kan pilkada via DPRD dan mendewakan pilkada langsung, tapi saya perlu juga tau positif dan negatifnya dari kedua cara tsb sebelum beneran bisa berpendapat bahwa ini memang jelek, atau itu memang katro..
    dan sayangnya lagi saya tdk peduli dgn semua itu, kecuali kalo nanti tiba2 saya jadi tau dan sedikit peduli dgn itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. .awalnya gue juga gak peduli, Dab! Malah ada yg bilang gue gak suka politik, makanya gue ogah nontoni talk show yg isinya org ngebacot doang. Tapi gue juga bukan org yg tinggal diam, apalagi itu nyangkut rakyat. karna gue adalah rakyat! ;)

      Delete
  3. @Bung Penho hilangnya tagar ShameOnYouSBY di twitter menurut tekno.kompas.com karena memang trafficnya menurun, Pihak twitter tidak menghapusnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, ya? gue gak tau loh ya ... ;(

      Delete
  4. Gua gak setuju dengan pilkada DPRD titik....


    HAhhaha..... jangan protes ya Kang :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. .gue gak protes, Kang! Gue pro ama sampeyan. :)

      Delete
  5. Hanya bisa menyimak saja kitanya, mau berbuat apa berdoa semoga itu yang terbaik

    ReplyDelete
    Replies
    1. .ya, berdoa! yg penting we're not silent ... ^_^

      Delete
  6. no komen deh saya kalau urusan politik. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. komen dong, Ci! apa aja boleh, kok ... >_<

      Delete
  7. Yang jelas Indonesia mundur demokrasinya, karena hak-hak rakyat dihilangkan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum, Pak! Masih ada rakyat, karna rakyat adalah demokrasi itu sendiri. O:-)

      Delete
  8. demokrasi akan terus mendarah daging!
    MERDEKA!

    ReplyDelete