Friday, July 25, 2014

Injury Time

Assalaamu 'alaikum, Sobat! Apa kabar? Masih lancar kan puasanya? Tinggal beberapa hari lagi kita udah pisahan aja ama sahabat yang satu ini. Siapa lagi dia kalo bukan Ramadhan? Sahabat yang ngajakin kita berbisnis besar. Bisnis yang lebih besar daripada bursa saham manapun. Bisnis yang lebih nguntungin daripada perniagaan apapun di dunia ini. Tapi kita udah ada di masa injury time. Kalo istilah olahraga, injury time adalah waktu terakhir menjelang berakhirnya waktu normal sebuah pertandingan.

time
Injury Time



Kayak kemaren seluruh dunia, termasuk Indonesia baru aja dihibur ama event piala dunia. Cukup menghibur walopun negara kita gak ikut maen. Cukup menjadi penetralisir buat ketegangan pilpres. Cukup menyita waktu sepertiga malam yang mustinya kita isi ama sholat malam.

Kalo dalam sepak bola, ketika temennya wasit di pinggir lapangan udah ngangkat papan waktu yang nunjukin bahwa pertandingan sisa beberapa menit lagi, maka para pemain dari kedua kesebelasan yang bertanding mulai heboh. Yang tadinya udah capek juga mendadak jadi semangat lagi, ngeluarin sisa-sisa tenaga buat  ngelakuin yang terbaik. Yang ketinggalan skor bakalan berusaha mati-matian buat mengejar ketertinggalan, yang menang juga bakalan sekuat tenaga mempertahankan kemenangan. Ternyata gak cuma para pemaen aja yang heboh. Pelatih di luar lapangan juga gak kalah hebohnya, teriak-teriak gak karuan, padahal pemaennya juga belom tentu denger. Pokoknya apa aja dihebohin di sisa waktu itu.

Lain di sepak bola, beda juga di bulan Ramadhan ini. Sahabat kita ini juga punya injury time, yaitu di sepuluh hari terakhir. Di mana para muslim juga mulai heboh. Ada yang heboh nyari lailatul qodar, ada yang heboh nyari tempat iktikaf, galau tadarusnya kok baru dapet 2 juz, galau keluar masuk mall nyari baju baru, dsb. Kadang-kadang kita ampe lupa ama apa yang sebaiknya kita lakuin. Kadang kita malah sibuk ngejar sesuatu yang gak berguna. Atau banyak juga yang malah kendor ibadahnya, bangun malemnya males, gara-gara heboh mikirin persiapan lebaran.

Elo yang biasa nonton bola, pasti ngerasa sayang ninggalin pas tim favoritnya lagi maen. Apalagi kalo udah masuk injury time, mau ngapain juga ditunda dulu, sayang katanya, tanggung bentar lagi alesannya. Trus gimana kalo bulan Ramadhan yang udah injury time? Tidakkah kita ngerasa sayang kalo gak bisa ngelakuin yang terbaik? Gak sayangkah kita ama ilangnya pahala besar yang dijanji’in? Gak ngerasa rugikah kita gak dapet apa-apa dalam bisnis menguntungkan ini? Iya kalo kita masih bisa ketemu Ramadhan lagi di tahun depan. Iya kalo umur kita panjang trus diajakin bisnis lagi. Kalo gak?

Sepakat ‘ulama bilang, selalu berpikir bahwa ini adalah Ramadhan terakhir elo, biar timbul kesungguhan dan keseriusan buat ngejalanin ibadah di dalamnya. Barangkali Allah gak ngijinin kita buat ketemu Ramadhan lagi tahun depan. Barangkali umur kita gak panjang. Tapi pastinya kita berharap yang terbaik dari Allah.

Ya Allah! Apabila Kau jadikan ini adalah Ramadhan terakhirku, maka jadikanlah ini sebagai Ramadhan terbaikku … Aamiin.

Happy Blogging ‘n Keep On Fire!
Wassalam … :)



4 comments:


  1. terima kasih informasinya yg sangat mengingatkan inii..

    mumpung mingsih ada waktu..

    ReplyDelete
  2. Smoga bs memanfaatkan injurytime ini dg sebaik-baiknya.. Aamiin

    ReplyDelete