Monday, June 2, 2014

Prabowo Atau Jokowi ?



Assalaamu 'alaikum, Sobat! Udah gak sabar pengen nyoblos lagi ya? Sebelumnya kita ikutin drawing nomor urut capres dulu, yuk! The General Elections Commission (KPU) announced that the Prabowo - Hatta presidential ticket would be listed as number one on ballots for the presidential election, ya otomatis Jokowi - Kalla dapet number two, dong? Padahal KPU ngasih kesempatan Jokowi - Kalla buat ngambil nomor duluan.

"Jack! Elo duluan ngambil, gih!" kata KPU.

"Beres, Mamen!" jawab Jokowi dengan gaya Metalica-nya.

"Buruan! Gak usah pake dikocok-kocok. Elo kira arisan apah?" timpal Prabowo yang lagi nunggu giliran.

"Lhah, kok dapetnya nomer 2 to, Masbro? Nomer satunya ndak ada, yo?"

"Nah, pan sampeyan yang milih duluan? Kalo sampeyan dapet no. 2 berarti Masbro Prabowo otomatis dapet no. 1 gitu!" jelas KPU.

"Oh, gitu. Yo wis, ndak papa. Tapi sampeyan tetep ngedukung aku to, Mas Prab?" ucap Jokowi sambil ngelirik Prabowo.

"Ya, ndak lagi to ya ... kemaren waktu pilgub Jakarta kan udah gue dukung? Apalagi sekarang gue nyapres juga," elak Prabowo.

"Eh, iya ding! Ternyata kita sama, ternyata kita sama," Jokowi malah nyanyi.





Orang waras (gak masalah lagi bejo apa gak) pastinya ngarepin keadaan diri dan lingkungannya terus berubah. Berubah lebih baik, baik dari segi sosial, budaya, politik maupun ekonomi. Demikian juga yang kita arepin buat Indonesia tercinta lima tahun ke depan, gak peduli siapapun yang bakal mimpin. Tapi terlepas dari kegakpedulian itu, entar kita disangka golput, gak make hak pilih, trus dicap sebagai warga negara yang gak baik. Wong kita cuma mau yang terbaik buat Indonesia! Kalian mimpin-mimpin aja, tapi jangan lupa ama yang dipimpin!

Sejak tau tentang berbagai track record dari seorang Jokowi, gue langsung ngebatin, "wah Indonesia akhirnya punya capres yang ngejanji'in kesejahteraan rakyat. Indonesia punya harapan. Gue bakalan pilih dia!"

Ampe Bapak gue dan adik-adik gue yang udah punya hak pilih, terutama Windu, ngebet banget ama Jokowi. Kalo track record mah udah gak usah gue beberin lagi di sini, karna udah banyak artikel temen-temen yang ngebahas ini. Termasuk juga keunggulan dan kelemahan masing-masing capres, baik dari kubu pro maupun kontra. Baik yang ngedukung maupun yang ngejatuhin, itu juga udah banyak yang nulis. Nah, trus gue mau nulis apa? *matapedes.

Tapi sebenernya gue lebih setuju kalo Jokowi nemenin Ahok dulu ngurusin Jakarta dengan berbagai masalah ibukota dan janji programnya pada masa kampanye pilgub DKI. Dan elo tau? Pencalonan Jokowi - Ahok sebagai gub dan cagub DKI didukung ama PDIP dan Gerindra? Itu artinya Jokowi - Ahok didanain oleh Prabowo, seorang yang katanya terduga kuat jadi dalang pelanggaran HAM tahun 1998. Gue kira ini bisa dimasukin ke dalam rekam jejak juga.

Trus kenapa seorang Jokowi mau bekerja sama dengan Prabowo? Apakah Jokowi gak tau tentang Prabowo atau lebih karna gak mau tau? Atau saat itu yang penting dapet dana trus menang pilgub? Sebuah tanda tanya yang gede banget! Tapi gue tetep berbaik sangka, bahwa Jokowi adalah orang yang pemaaf, kan Allah Maha Pemaaf? Dia cuma mandang sisi baik dari seseorang, gak sisi buruknya.

Gak beda ama SBY. Mungkin elo udah lupa, bahwa dulu SBY adalah pemimpin yang berwibawa dan tegas. Elo kesengsem ama jargonnya, "katakan tidak pada korupsi!" Trus elo milih dia dan jadilah dia presiden RI. Apakah elo lupa? Tapi sekarang apa? Hilang. Sirna. Raib. Musnah. SBY kehilangan wibawa dan ketegasannya. Elo ngelupain sosok SBY yang dulu, trus ngecap dia adalah pemimpin yang lemah. Tapi buat gue, dia gak lemah gitu aja. Pasti ada alasannya! Sebutlah alasan itu adalah 'utang budi'. Gak tau apa yang pernah SBY dapatin dari seseorang, tapi seseorang itulah yang sekarang lagi nyetirin SBY sehingga dia jadi pemimpin yang lemah.

Alasan itulah yang gue kuatirin dari Jokowi, bahwa dia bakalan disetir ama Prabowo karna berhutang budi padanya. Belom lagi utang budi ama Megawati. Belom lagi entar disetirin ama emaknya karna udah ngelahirin dia. Belom lagi ... *plaaakk!

Gak mungkin ada asap tapi gak ada api, kecuali asap di panggung konser. Gak mungkin dengan mudahnya Prabowo ngeluarin banyak duit buat ngedanain seluruh kampanye Jokowi - Ahok tanpa ada maksud di balik itu, kecuali kalo Prabowo orangnya ikhlas dan suka beramal.

Tapi kan sekarang mereka saingan nyapres? Bisa aja Prabowo bilang gini ama Jokowi, "udah deh, Jack! Ngalah aja! Elo kan udah gue jadi'in gubernur? Inget!" :-)

Jadi seharusnya milih siapa di capres ini? Gue bilang pilih yang gak ada kepentingan di dalamnya, kecuali kepentingan rakyat semata! Sahabat 'Umar bin Khattab pernah bilang,

"jangan nyerahin kepemimpinan kepada orang yang memintanya!"

Lhah, sekarang mana ada orang yang gak minta? Belom lagi pake kampanye, "pilih gue! Pilih gue!" Belom lagi tebar janji. Belom lagi utang budi. Belom lagi emaknya ... *dooorr!

Pesen gue cuma pengen elo bijak, Sob! Bukan cuma presiden yang musti mikirin rakyat, tapi juga kita dalam memilih. Kita sebagai rakyat juga musti mikirin diri kita sendiri. Mau dipimpin dan digimanain kita lima tahun ke depan, kita sendiri yang nentuin ... bukan presiden kita!

Happy Blogging 'n Keep On Fire!

Wassalaam ... :-)



31 comments:

  1. gue salut ama elo sak. benar kata elo, mo presidennya siapa aja, buat merubah hidup kita ya kita sendiri.
    yg pasti, tugas presiden hanya memetakan jalan biar mudah buat orang (rakyat) merubah hidupnya. sekrang tgs gue, elo n masyarakat kita tgl pilih, mana calon yg lebih pas buat bikin jalan kemudahaan itu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, Bung! Ayo milih yang bener! :-)

      Delete
  2. Pilih emaknya... *DHuaaaaaaaar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak boleh ama bapaknya, dong! :-P

      Delete
  3. artinya jangan terjebak dan terpesona lagi dengan janji-janji manis seperti terdahulu, terlanjur dipercaya ternyata akhirnya ya gitu itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups! Kita butuh bukti bukan janji. ;-)

      Delete
  4. Mudah2an pilpres besok ..lahir seorang pemimpin yg bisa ngebawa negeri ini jauh lebih baik..
    Dan masyarakat skrng ..kayaknya udah pada cerdas buat memilih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ...
      kita emang cerdas dan pasti gak bakalan salah pilih. B-)

      Delete
  5. Malah baru tau kalau jokow-ahok diusung Gerindra. Taunya PDI dowang, Mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe,
      Padahal itulah faktanya, Mbak! =-O

      Delete
  6. Tetangga Mr Jack3/6/14 18:07

    Lho Mr. Jack kan emang nyalon doang... yg mimpin ntar ya si kanjeng mami itu tow... wkwkwk... *dikeplakwongsakkampung...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya jangan ampe gitulah! *ngejakwongsakkampungbuatngeplaki

      Delete
  7. pilih prabowo aja ea gan. taegas :D

    ReplyDelete
  8. pilih atau boleh nggak mas hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal jangan golput! G.ehehe

      Delete
  9. dowo temen kang.. hehe.. aku lum punya pilihan selain suamiku, pie jal? :v

    ReplyDelete
  10. Cup! aku milih atau! :)

    ReplyDelete
  11. aku milih pemimpin yg amanah saja,,,

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  13. Di khianati dlm perjanjian batu tulis.
    Orang yg telah dibesarkan namanya. justru sekarang mnjadi lawannya.

    "Saya dibesarkan sebagai ksatria. Sabdo pandhito ratu"
    Hormat Jendral!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbalung sungsum dadi sesaji, negri merdika tetep takbelani! *song of Sabdatama

      Delete
  14. Semoga yang terbaiklah yang nantinya akan menjadi pemimpin kita. Amin..

    ReplyDelete
  15. aku pilih yang amanah saja deh bang,,,siapapun dia,,,abang juga boleh,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue? Alamak gue dipilih! *uhuk

      Delete