Wednesday, February 5, 2014

eksak #3 | The Analysts



Buat yang baru mampir, silahkan baca eksak #2 ... ;-)



***



Bejo adalah seorang duda eksekutif yang nempatin sebuah rumah besar di komplek itu. Dia tinggal bersama putri tunggalnya yang bernama Dinda. eksak adalah teman baik Dinda. Apalagi Bejo sering berpergian ke luar negeri buat urusan bisnis, jadilah Dinda sendirian di rumah sebesar itu. Bejo tuh orangnya tertutup, jarang mau bergaul kayak kebanyakan kaum bapak di komplek itu. Beda ama Dinda yang mudah bergaul ama siapa aja tanpa ngeliat status sosial seseorang, termasuk bertemen baik ama si Eksak.



Eksak inget, sekitar seminggu yang lalu Dinda mention dia.



@eks maen ke rumah gue, dong! Bokap gue lagi pergi, nih ... Katanya sih ke Irlandia, gue kesepian gak ada temen. @dindaratista



Saat itu eksak pun nemenin Dinda. Biasalah anak muda, ke mana lagi kalo gak ke mall. Nongkrong di kafe, nonton, shopping, yang penting gak ngamen atau nongkrong di pinggir kali. Karna eksak lagi jalan ama cewek tajir, bukan lagi bareng anak reggae yang ngegimbal rambutnya pake lem tikus.



***



Berbagai macem pertanyaan berkecamuk di benak eksak ketika dia memacu sepeda fixie-nya ke kediaman Bejo di ujung komplek. Tentang Dinda yang pastinya terpukul atas kematian Bokapnya, tentang tamu cewek yang tadi pagi nanyain rumah si Bejo, atau tentang empunya lapak yang sok ganteng nulis cerita beginian. *yang terakhir tu diskip aja!



Kediaman Bejo masih nampak rame ama para warga yang nonton. Jarang-jarang ada tontonan begituan di sore-sore menjelang Maghrib. Paling banter jam segitu sih nonton sinetron yang bersambung terus ampe berepisode ratusan. Ada 4 mobil yang diparkir di depan rumah. Satu mobil metalic black milik Bejo, satu mobil bermotif hello kitty punya si Dinda dan 2 mobil yang dikenali eksak sebagai mobil polisi. Karna mobil yang di atas kapnya ada lampu merah biru pasti bukan taksi, apalagi angkot.



"Misi, Pak ... Bu, Mas, Mbak, Mbah, Om, Tante ... " eksak menyeruak di antara kerumunan warga yang nonton.



"Apa sih bocah ngeganggu orang lagi asyik nonton aja!" hardik salah seorang warga.



Eksak cuma nyengir gorila. Nonton? Elo pikir tontonan gratis? Sini bayar, goceng, goceng! PLAAAKK!! *dikeplak bakiak.



Ada 5 polisi di ruangan itu. Mereka semua make sarung tangan berwarna putih bening. Terlihat Dinda masih dengan ransel di punggung, nangis sambil nutup muka di samping jasad si Bejo yang telungkup di meja kerjanya.



"Emangnya Dinda dari mana?" tanya seorang polwan yang coba nenangin Dinda.



"Dari kemarin saya ada kegiatan di kampus dan baru pulang sore ini," jawab Dinda terisak.



Eksak terlalu haru ngeliat wajah sayu Dinda, ampe gak sadar kalo ada seseorang dateng ke ruangan itu.



"Semoga Anda bisa memberikan analisa. Waktu kita hanya 45 menit sebelum jenasahnya dibawa ke RS pusat untuk diotopsi. Di sana kita tak bisa berkelit dari pertanyaan media. Silahkan, Bu Rani!"



Eksak menoleh ke asal suara. Dan ... WHAT DA EF! Betapa terkejutnya eksak saat tau yang dipanggil Bu Rani itu adalah tamu cewek yang tadi pagi nanyain alamat rumah Bejo.



Rani mengamati bungkusan plastik bening yang ditunjukin oleh seorang polisi. Isinya beberapa butiran pil berwarna putih mirip ekstasi.



"Dugaan sementara kami, korban meninggal akibat overdosis dengan pil-pil ini," kata seorang polisi.



WAIT! eksak memicingkan mata ngeliat lebih jelas pil-pil dalam bungkus plastik yang dipegang Rani. Agak menjauh, supaya Rani gak nyadarin keberadaannya di situ. Hah? Itu bukan ekstasi! Itu VIAGRA, obat penambah stamina pria dewasa. Ada simbol khas yang dikenal eksak di setiap butiran pil itu.



"Ya, korban memang overdosis. Tapi itu bukan atas kemauannya sendiri, ada yang mencekokinya. Ini pembunuhan!" kata Rani.



WHATTT!! eksak kembali terkaget-kaget atas analisa Rani. Kenapa dia bisa nyimpulin kayak gitu? Ayo otak, berpikirlah! Karna dari tadi kebanyakan terkejut dan kaget , eksak jadi belum mikir apa-apa. Dia belum nunjukin kemampuan analisanya.



"Eh, Mas eksak ada di sini juga toh?" lagi-lagi eksak kaget saat Rani berhasil ngeliat dia, padahal udah ngumpet biar gak keliatan.



BERSAMBUNG ... :-)


16 comments:

  1. Asem deh ah..udah serius nyimak
    Pake ada sesion 2....hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, itu kan sesion 3 berarti berikutnya 4 :-)

      Makasih dah serius nyimak, Mas.

      Delete
  2. kenapa si bejo ini jadi korban cerita aja wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan emang dibikin gitu ama sutradaranya, yg pnting si Bejo nerima gaji. Hehe

      Delete
  3. Ini pasti si Bejo bukan orang Jawa ini, karena kalo orang Jawa pasti beruntung..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @bang 21inch: wkwkwkwk...

      @kang eksak: ooii, kasih clue lagi yg agak banyakan donk. Biar pembaca juga bisa menebak2 akhirnya. Deskripsi lokasi sama segala objek dan subjek yg ada di tempat kejadian, waktu terjadinya peristiwa apapun, mohon diperinci lagi, pleaseeeee...

      Itu, pil viagra kalo bisa jangan langsung disebut sbg pil viagra, mending dideskripsikan lambang yg ada di pil itu. Kalo langsung disimpulin sbg pil viagra, pembaca gak bisa pura-pura ikut-ikutan jadi detektif dok. T^T

      Gw mo pura-pura jadi sherlock soalna :v

      Delete
    2. @21: nek mati brarti gek ra bejo, Dab! Bhahaha

      @enha: ya udah pura2 aja gue gk bilang kalo itu viara. Ada apa en? Elo trauma ya ama cowok yg namanya viagra? Ckckck

      Delete
    3. emang na ada ya, cowok yg nama na viagra? ckckck -__-;

      Delete
    4. Ada gak sih sebenernya? Wkwkwk

      Delete
  4. Yg penasaran5/2/14 17:27

    ada 2 pertanyaan :
    1. Yg punya mobil bermotif Heloo Kitty WINDA atau DINDA?
    2. Kenapa Eksak bisa apal bener simbol khas viagra?
    nambah 1 lagi deh :
    3. kapan dilanjutin? jangan lama-lama yaa...
    hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf ikutan nimbrung mbak, pertanyaan keduana bikin ngakak sih. wkwkwkwk

      jawaban pertanyaan kedua, .... karena...
      berhubung eksak masih bujang, dan mana mungkin dy pelaku kumpul kebo, jadi kemungkinan yg paling mendekati kebenaran adalah, si eksak merupakan penjual viagra, atau, dia pernah nemuin pil viagra milik bokap na.
      XD

      Delete
    2. @mechta:
      1. Sori salah ketik, namanya Dinda kok. Kan dari awal gak ada yg namanya Winda. Hehe

      2. Eksak kan pinter, sukanya stalker. Ada banyak gambar viagra di gugel imej.

      3. Hehe, lanjutt!!!

      @enha:
      Wah, semena-mena lo, en! kan di gugel banyak, mulai dari sejarah, komposisi, kasiat, epek samping ampe gambar dkk. Hehe

      Delete
    3. kesimpulanna: eksak orang aneh yg terobsesi dg viagra. :v

      kalo secara pribadi, kenapa dy musti googling ttg viagra coba?!
      (jangan katakan bhw alasanna adalah sbg bahan pembuatan cerita ini, karena menurut konteksna, eksak adalah salah satu tokoh dlm cerita). :v

      Delete
    4. Wah, semenamena lagi lu! gak perlu ampe terobsesi kali buat ngerti suatu hal. Awalnya kan emg karna banyak yg jualan viagra di komentar blognya, trus penasaran, viagra itu apa sih? Trus gugling dah ...

      Coba deh baca eksak #2 B-)

      Delete