Saturday, December 7, 2013

Menyambut Hari Anti Korupsi Sedunia



Assalaamu 'alaikum, Sobat! Apa kabar? Nah, kan udah wiken lagi! Padahal wiken kemaren gue baru aja ngisi lapak dengan kondom, eh sekarang udah ketemu wiken lagi. Waktu berasa cepet banget, secepet budaya korupsi yang makin ngedarah daging di dalam tubuh warga negara. Mulai dari K3 (Korupsi Kecil-Kecilan) yang secara sadar atau gak sadar kita lakuin setiap hari, ampe KTT (Korupsi Tingkat Tinggi) yang jadi fenomena di pemerintahan.

Gue emang bukan seorang corruption watcher, gue cuma miris aja ketika keberadaan aparat penegak hukum dan KPK ternyata gak bisa ngebendung derasnya korupsi di negeri ini. Ada apanya coba? Serius gak sih pemerintah ngeberantas korupsi? Niat gak sih?

Besok atau lusa, tepatnya setiap tanggal 9 Desember, negara ini ikut ngerayain Hari Anti Korupsi Sedunia. Ya gak ngaruh apa-apa sih, malah korupsi semakin marak. Karna yang dilakuin cuma sebatas seremonial. Ada seminar anti korupsi yang dibuka ama presiden, ada Hari Anti Korupsi, ada ini, ada itu, tapi tetep aja korupsi jadi aktifitas favorit.

Ada 3 hal yang gue rasa gak ada! Lhah, sebenernya ada apa gak ada? Hehe, coba kita cek!

Pertama, teladan dari pemimpin. Tapi ternyata teladan itu gak ada. Korupsi itu kan sebenernya nyangkut perilaku, trus perilaku itu terkait banget ama kebiasaan, dan kebiasaan ditentuin ama lingkungan. Dalam budaya patrialistik kayak di Indonesia, lingkungan dipengaruhin ama teladan pimpinan. Teladan yang ada sekarang ini justru pimpinan yang ngajarin korupsi. Dirjen korup karna menterinya korup, menteri korup karna presidennya korup dst. Jadi sebenarnya kalo ada pegawai golongan 3 yang korup itu cuma fenomena kecil aja. Gak mungkin mereka ngelakuin itu kalo dia gak tahu atasannya ngelakuin juga. Bukan! Ini bukan logika berpikir dan shu'udzon gue aja, tapi kenyataan. Makanya dalam kasus tipikor, kalo ketangkep satu, pasti yang laen keciduk juga.

Kedua, gak ada hukuman yang setimpal. Hampir semua terpidana korupsi cuma divonis tiga ampe empat tahun. Belom lagi kalo dapet remisi, ya jadi dipenjara paling sekitar setahun. Gak ada yang dihukum mati. Gimana mau bikin efek jera? Yang ada malah para tikus berpesta pora di lumbung padi, sementara kita kena busung lapar trus mati.

Ketiga, gak ada pembuktian terbalik. Semua persidangan korupsi, sang Hakim yang musti ngebuktiin bahwa secara materiil yang bersangkutan korupsi. Lha, sekarang mana ada koruptor yang ninggalin jejak? Bukti transfer gak ada, cek gak ada, semua kontan dari tangan ke tangan. Malah kadang transaksinya di luar negeri. Tapi kalo pembuktian terbalik itu bisa dilakuin, bukan lagi hakim yang ngebuktiin, si Terdakwalah yang musti bisa ngebuktiin bahwa hartanya didapet dengan cara yang halal.

Trus elo nanya ke gue tentang poin ketiga, "mana ada maling ngaku?"

Eitz! Bukan ngakuin atau mengaku-aku tapi terdakwa 'dipaksa' ngebuktiin. Bisa gak dia ngebuktiin kalo harta dia tuh bener-bener didapet dengan cara halal?

Dulu emang ada pasal tentang mekanisme pembuktian terbalik dalam UU Tipikor (Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi) yang diadopsi dari pasal pencucian uang. Tapi gak tau kenapa kok dihapus? Siapa yang ngehapus? Anggota DPR! Mungkin anggota DPR juga takut kalo delik dalam pasal tsb kena ke dirinya. Malah UU jahat kayak liberalisasi sektor migas yang disahin, kan bikin lahan korupsi lebih luas?

Itu cukup nunjukin kegakseriusan dalam ngeberantas korupsi! Pemerintah 'woles' aja ngeliat kelakukan DPR kayak itu. Karna pemerintah juga tau kalo dengan adanya pasal pembuktian terbalik, dirinya juga kena. :-)

Yups! Gitu aja Sob yang bisa gue sampein sebagai uneg-uneg dalam rangka menyambut Hari Anti Korupsi Sedunia yang jatuh pada tanggal 9 besok.

Rasulullah bersabda:

Penggelapan
(harta umat dan negara) adalah perkara besar dan berakibat besar. Maka, nanti di hari kiamat, jangan sampai saya melihat kalian datang sambil memikul unta yang melenguh-lenguh dan berkata, "tolong saya, wahai Rasulullah!" Saya jawab, "saya tidak bisa menolongmu sedikitpun,"

Hal senada juga disampein Rasulullah terhadap mereka yang memikul kuda, kambing, kain, atau emas dan perak yang pernah digelapin di dunia. [Shahih Muslim]

Met wiken, Sob! Happy Blogging 'n Keep On Fire!
Wassalaam ... ;-)


25 comments:

  1. sampai sekarang gk ada efek jera sebuah hukuman yang setimpal. mrisi sob memang, pengen lempar batu kalo ketemu koruptor :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di brantas mah adanya cuma air... ( sungai )

      Delete
    2. Jgn dilempar batu, Kang! Kan gampang aja dia ngelak, org dakwaan aja dia bisa ngelak? Kalo ketemu koruptor, cemplungin aja ke Kali Brantas! Bhahaha

      Delete
  2. ilmu baru buat malem ini yang dingin dan suram :D

    ReplyDelete
  3. Kasusnya si Anggi bisa jadi titik balik hukum korupsi Indonesia tuh. Kelihatannya mulai serius.

    ReplyDelete
  4. wah, agak bete nih kalo baca soal beginian. Ternyata penjara untuk koruptor bisa dibeli loh, masak iya penjara tapi dalemnya kayak hotel. apa ngga makin kerasan itu di penjara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu gue mau dong dipenjara ... Hehe

      Delete
  5. Coba kalo yg suka korup langsung di beri azab benjol kepalanya....mungkin yg mau ngelakuin jd mikir ..
    Makin sering ngelakuin..makin banyak jumlah benjol di kepalanya...iya ndak ya..
    #pasti ndak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngelakuinnya sekali aja so, benjolnya cuma satu! Tapi dapetnya buanyaaakk ... Bhahaha

      Delete
  6. Dari dulu ane anti Korupsi :v

    ReplyDelete
  7. biarkan dy berkembang . . ! :D:D:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekalian masukin ke microwave biar cepet! XD

      Delete
  8. wah miris broo..
    Integritas KPK sendiri sudah sepatutnya dipertanyakan broo..
    baca blog-nya PKS Piyungan broo..
    kasian broo si anggi broo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok kasian, Bro? Kan cuma disita gak digantung atau dipancung? :-)

      Delete
  9. kalo mengandalkan pemerintah emang susah kang, kudu bebarengan bareng2 ngebasmi korupsi mulai dari diri sendiri dan lingkungan kita, berani jujur hebat.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bgt! Keteladanan itu musti terpancar dari diri sendiri, gak usah nunggu teladan dari manapun. B-)

      Delete
  10. Mending sih ya yg korup drpd di hukum penjara, mnding di 'ambil' kepinterannya..
    hartanya kuras abiiis, di sita,
    dia tetep kerja, tapi tanpa gaji, cukup kasih makan aja ,haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pinter korup dan nipu mah buat apa? Mending dibakar biar hangus sekalian kepinterannya! >_<

      Delete