Monday, November 18, 2013

Masuk Neraka Siapa Takut #Refleksi Perjalanan Dosa



Assalaamu 'alaikum, Sobat! Have you start weekend today? Buat elo yang suka ngisi weekend dengan jalan-jalan, nonton, shopping, sleeping, dsb, titideje! Ternyata di luar banyak neraka-neraka kecil yang secara sadar atau gak sadar bisa nyeret kita ke dalam neraka besar. Contohnya gue. Gak bisa dong gue terus-terusan jalan nunduk atau mendongak ke atas? Bisa-bisa malah gue kesandung atau nabrak tiang listrik. Padahal gue disuguhin ama pemandangan yang aduhai. Dada-dada menantang dan paha-paha jenjang bertebaran di sepanjang jalan. Nikmat pada pandangan pertama bakal jadi siksa pada pandangan selanjutnya. Surga kecil bisa jadi neraka kecil dalam saldo dosa kita.

Emang manusia tuh tempatnya salah dan lupa. Dan sebaik-baik manusia adalah yang bersalah dan minta maap. Gak ada manusia yang luput dari dosa dan manusia baik adalah yang berdosa kemudian bertobat. Secara maqom (derajat) gue masih hewani. Ngelangkahin kaki dan ngayunin tangan masih didasarin ama nafsu bukan hati.

Refleksi Perjalanan Dosa

Gubuk kecil gue berada di lingkungan majlis ilmu agama dan pondok pesantren. Walopun gue gak pernah nyantri secara total, gue sering ikutan ngaji dan belajar kitab di pengajian-pengajian kampung. Tapi ampe saat ini, gue masih ngerasain kegersangan spiritual. Jiwa gue cuma ngejamah wilayah eksoterik dari ajaran agama. Apa yang gue kunyah selama ini cuma kulit, belom sedikit pun nyicipin inti dari buah penghambaan. Gue beribadah cuma ngarepin surga dan ngejauhin larangan karna takut neraka tanpa nimbang-nimbang apa yang udah gue lakuin buat ngedapetin ridhallah. Padahal penghambaan sejati yang dipengenin Allah adalah penghambaan yang murni tanpa tendensi. Walopun haq dan bener adanya, surga dan neraka sekedar sebagai tadzkiroh (pengingat), bukan sebagai al-ghoyatul al-akhiroh (tujuan akhir).

Maksiat dan dosa gue udah ngakar tunggang, ngedarah daging, ngejalar di detak jantung dan denyut nadi. Gue pengen bisa ngelakuin tajribah ruhiyah (ritual ruhani) dan tazkiyatun nafs (penyucian diri) dalam sisa umur gue.

Sebenernya agak riskan juga gue nulis tentang pengalaman dosa ini. Itu sama aja gue nyebar aib gue sendiri. Ngebeber belang yang selama ini cuma gue, Allah dan beberapa orang aja yang tau. Tapi kalo motifnya sebagai ibroh dan pembelajaran buat readers, it's OK nevermind! Walopun abis ngebaca ini trus elo semua benci dan ngejauhin gue.

Pengalaman ini terjadi pada pertengahan 2010 saa gue merantau di kota B. Di kota itu, gue bekerja sebagai operator di sebuah perusahaan. Sedangkan gue tinggal di sebuah rumah yang disewa bareng-bareng ama beberapa temen. Suatu sore di hari libur, si Gundul (bukan nama sebenernya, tapi julukan) dateng sambil bawa bungkusan plastik besar. Kayak yang gue kira, isinya beberapa minuman kaleng beralkohol rendah, minuman soda, beberapa bungkus rokok dan makanan ringan. Beberapa temen juga udah pada ngumpul di dalem rumah.

Gue sih gak heran, kalo mereka emang biasa mabok. Tapi kali ini gue ikut nimbrung, karna jajanannya banyak. Tiba-tiba si Gundul ngeluarin sebuah bungkusan sebesar ibu jari dari kantong celananya. Dan elo tau itu apa?

Kalo alkohol sih gue gak ikut minum, tapi gue penasaran aja ama rasa ganja. Daun-daun kering itu dilinting kecil-kecil pake kertas ampe menyerupai batang rokok. Dan gue nyobain sebatang.

Mahalnya Rasa Penasaran

lintingan
Kalo ini lintingan tembakau biasa, bukan ganja!


Awalnya coba-coba dan rasa penasaran itu musti gue bayar mahal. Baru setengah batang, tubuh gue udah melayang. Gue duduk bersila tapi pantat gue rasanya gak nyentuh lantai. Kira-kira 5 menit, efek itu ilang. Hisapan demi hisapan ngebawa gue mabok lagi. 5 menit kemudian reda. Trus kumat lagi. 5 menit normal. Trus fly lagi. Gitu seterusnya ampe jam 4 pagi. Mending kalo langsung tepar, tapi efek fly - normal - fly - normal itu yang bikin gak nahan.

Adzan Shubuh berkumandang, gue malah tidur. Jam 6 pagi, gue dibangunin temen karna hari itu gue masuk kerja. Otomatis sholat gue kesiangan. Badan sih awalnya enteng, tapi keanehan terjadi di tempat kerja. Gue ngerasa gerakan gue lambat banget. Mau ngambil barang jarak setengah meter aja kayak jauuuuuuhhh banget! Otak gue juga lemot buat mikir dan pelupa. Gue yakin itu efek dari kegiatan semalem.Trus? Ya, udah deh gue ijin pulang aja alasannya sakit! Ampe rumah? Masih ada sebatang! Sikat gak , ya?

Pikir gue, udahlah gue tobat, gak bakalan coba-coba lagi! Tapi ternyata masalah gak ampe situ aja, Sob! Gue gak abis pikir gimana adik gue yang ada di Singapura bisa tau gue berbuat kayak gitu? Dan dia pu ngomplain gue abis-abisan. Dibilangnya gue kakak pengkhianatlah, gak bisa jadi teladanlah, dsb. Ya, ini emang mutlak kesalahan gue. Gue minta maap ama dia, gue juga minta ampun ama Allah. Moga Allah SWT ngampunin dosa-dosa gue, aamiin ... Untung aja dia gak laporan ke Bokap. Tapi lebaran kemaren gue udah lapor sendiri. Otomatis gak diperpanjang, kan lebaran? :) Thanks buat orang-orang yang gue cintai yang selama ini udah ngedukung gue.


Masuk Neraka, Siapa Takut?

Dari pengalaman gue di atas, seolah-olah gue bilang, "masuk neraka, siapa takut?" Tapi sebenernya gue adalah orang yang takut banget ama neraka. Trus apakah pantes gue ngarepin surga dengan kelakuan gue yang gak karuan kayak gitu? Gue mulai bertanya-tanya dalam jiwa, tapi teryata jiwa ini sekarat. Gue coba bertanya dalam hati, tapi hati ini berkarat. Kalo siksa neraka yang pengen gue hindarin, udahkah gue jauhin segala maksiat dan dosa? Sedangkan buat ngehindarin kegemukan atau nyegah suatu penyakit aja gue bisa sabar nahan beberapa kenikmatan! Diet, gak makan ini itu, dsb. So, gimana halnya ama ancaman siksa yang disebutin Rasulullah?
"Sesungguhnya yang paling ringan siksa buat ahli neraka di hari kiamat adalah seseorang yang diletakin bara api di kedua telapak kakinya, trus otaknya mendidih karnanya!" [HR. Al-Bukhari]

Buat diri gue: Itu baru neraka bottom level, eks! Belom yang kelas kakap! Gak takut? Masih berani, eks? Masih ngerasa puas? Masih bisa ketawa lebar? Bangga? Bangga dengan apa yang udah elo lakuin selama ini? Percuma elo belajar agama, kalo segala dosa masih elo terjang! Ngerasa tau hukum? Itu yang malah bikin elo kelempar ke neraka paling dalam.

Buat keluarga gue: Maapin gue! Gue emang udah gagal jadi bagian dari kalian yang ngejunjung tinggi ajaran agama. Maapin gue yang udah nyoba masuk lagi dalam kehidupan kalian dengan kunci yang udah gue patahin. Maapin gue! :(

Buat elo, sobat-sobat gue: Cuma sekedar renungan, Sob! Sekedar berbagi. Gak bermaksud menghakimi atau menggurui. Nobody perfect, nobody yang bersih dari dosa. Mari berdiskusi! Kita sama-sama belajar, kita sama-sama berharap ngegapai ridho Allah. Kalo kematian itu bener, siksa kubur itu bener, kiamat itu bener, hari kebangkitan itu bener, hari pembalasan itu bener, surga dan neraka itu bener, apa yang lebih kita arepin selaen berada di sisi Allah dan ngedapetin keridhoan-Nya?

Happy Blogging 'n Keep On Fire!
Wassalaam ... :)




26 comments:

  1. Pelajaran berharga ya. Ternyata gak enak ya efeknya. Eh, atau enak?

    ReplyDelete
  2. rasa penasaran memang selalu mengaburkan batas antara yang benar dan yang salah....,
    alhamdulillah, terimakasih sudah berkenan berpartisipasi,
    artikel sudah resmi terdaftar sebagai peserta...
    salam santun dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Bang! Salam hangat dari Tangerang. :-)

      Delete
  3. ini beneran atau fiksi?????

    ReplyDelete
  4. Kalau saya belum pernah sama sekali mencoba yang namanya Ganja dan jenis lainnya Sob...kalau sabu sabu alis Sarapan Bubur sering Sob...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sabu gue suka juga, Bang! Hehe

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa malu mo ikut GA ini?

      Delete
  6. guuurrriiihhh guuurrriiihhh guuurrriiihhh.................................................

    cimeng vs bako
    pada bae karo pil koplo karo pil bodrex..
    guurrriiihh gurrriiihhh gurrriiihhh...........

    ReplyDelete
  7. gak komen, hanya numpang lewat saja ya Bro

    ReplyDelete
  8. pengalaman yang berharga dan bisa menjadi pelajaran buat saya sob, thanks ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekedar berbagi, Kang! Terima kasih kembali. ;-)

      Delete
  9. dari penasaran jadi banyak tau ya ... lintingin lagi dong ...

    ReplyDelete
  10. emang ganja dilarang agama mas?
    udah baca link saya yg sedikit nyangkut bahas masalah ganja di MK kan?

    yo wis, selamat bertobat..
    saya juga gak ngeganja kok, ngerokok juga enggak apalagi miras..

    ReplyDelete
  11. nah itu dia mas, rasa penasaran yg membawa bencana,.. untung nya rasa penasaran saya ke rokok,masih kuat nih, alhamdulillah.. hhe,...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas! Padahal awalnya cuma coba-coba! So, masih doyan rokoknya? XD

      Delete
  12. Coba2 aja udah segitu efeknya. Apalagi yang udah kecanduan, pantesan banyak yang gak bener kalo orang pemakai narkoba itu ya.

    ReplyDelete