Cita-Cita Gue



Assalaamu 'alaikum, Sobat! Gimana kabar elo? Mau kemana elo hari ini? Adakah yang masih bingung mau kemana? Atau gimana kalo kita ngobrol aja? So, apa nih yang mau kita obrolin? *mikir 2 hari ...

Dua hari kemudian,

Inget dulu waktu masih SD, kita sering ditanyain tentang cita-cita ama Ibu dan Bapak Guru. Puluhan tahun yang lalu, kalo ditanya entar kalo udah gede mau jadi apa, dengan mantep gue ngejawab, mau jadi insinyur pertanian. Lebay banget, ya? Yah, namanya juga anak-anak! Tapi gue kira waktu itu cuma gue yang berpikir ngedeketin realistis. Dimana saat itu temen-temen laen ada yang pengen jadi astronot, dokter, pilot, guru, penyanyi dsb. Kenapa gue bilang ngedeketin realistis? Realistis dalam artian sederhana adalah sesuatu yang berdasar pada kemampuan individu dan lingkungan.

Dari segi kemampuan, mungkin gue gak masuk kriteria, karna gue cuma anak kampung yang berlatar belakang keluarga sangat sederhana. Tapi kalo ngeliat lingkungan gue saat itu, dimana kampung gue berada di kaki gunung dengan sawah berundak-undak di bawahnya, dan sebagian besar penduduknya bermata pencaharian sebagai petani. Maka terbersit di pikiran eksak kecil buat memperbaiki sistem pertanian saat itu. Pengoptimalan metode terasering, peningkatan hasil panen, pembudidayaan berbagai jenis tanaman dengan tumpang sari, sosialisasi mina padi dsb.

Gue juga pengen punya rumah dengan pekarangan luas yang dikelilingi sawah. Gue yang bakal bercocok tanam bareng istri dan anak-anak gue. Mulai dari penyemaian, penanaman, pemupukan, ampe penuaian. Istri gue haruslah perempuan yang cerdas, rajin, lincah dan cantik. Perempuan yang bisa jadi tempat bertukar pikiran dan pinter ngurus anak.

Gue bakal berkecimpung di lembaga pedesaan kayak LKMD dan LMD. Gue juga bersedia ngasih penyuluhan di Bina Usaha Tani dalam rangka peningkatan SDM para petani.

Itulah cita-cita masa kecil gue. Kemudian semakin bertambahnya usia, gue jadi ngerti kalo cita-cita tuh punya peran yang kuat dalam kehidupan. Trus sekarang udah gede kok ngomongin cita-cita kayak anak kecil apa gak malu? Kenapa manusia perlu punya cita-cita?

Energy

Dengan bercita-cita, kita bakal punya energi dalam ngedapetin sesuatu yang kita mau. Kayak sebuah perjalanan, tentunya kita punya tujuan yang udah ditetapin. Dan biar lebih kuat kita ngelangkah ke tujuan, kita butuh energi.

Key

Udah punya energi? Kita butuh kunci! Apa kunci sukses kita buat mencapai sesuatu yang kita pengen? Kuncinya adalah planning. Tanpa planning sebenernya kita udah berencana buat gagal. Tanpa planning, kita gak tau risiko apa yang bakal dihadapi di depan. Dalam ngejar cita-cita, kita belajar bikin satu kunci yang bakal ngebuka pintu kesuksesan.

Selfmeter

Dengan bercita-cita, kita juga punya kunci buat buka diri kemudian mengukur kekuatan dan kelemahan kita. Mengetahui kekuatan diri adalah lebih mudah mengekploitasi diri buat mencapai sesuatu yang diinginkan. Dan pengetahuan tentang kelemahan diri, bikin kita bisa memperbaiki diri kapan aja.

A Story

Sering kita bangga ama kisah-kisah perjalanan kita. Manjat gunung, dapet gebetan atau menang sebuah kontes. Dan ngejar cita-cita adalah sebuah perjalanan yang penuh perjuangan. Bukan cuma buat diceritain, tapi juga bisa jadi satu pelajaran yang berguna buat diri sendiri dan orang lain.

Kesimpulan

Cita-cita bisa motivasi dan momentum buat ngedapetin apa yang kita mau. Kita bakal sekuat tenaga berusaha apapun rintangannya. Maka, bercita-citalah! :-)

Sekarang cita-cita gue sebagai insinyur pertanian udah terbenam dalam lumpur sawah yang diuruk berton-ton tanah trus didiri'in bangunan beton di atasnya. "Tapi gue bangga, seenggak-enggaknya gue pernah punya cita-cita!" So, apa cita-cita elo, Sobat?

Happy Blogging 'n Keep On Fire!
Wassalaam ... ;-)

Komentar

  1. Kalo pingin punya tower pemancar sendiri termasuk cita cita juga ndak ya mas..hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masuk bgt, Sob! Entar gue nebeng, ea ... Hehe. :-D

      Hapus
  2. Gua pernah kepengin jadi pemain Kuda Lumping. Tapi dilarang sama paman gua. Katanya sebagai umat beragama, gak boleh ikut nyembah setan. Ya, abis itu gua mikir, emang rada mistik itu kerjaan yak :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balik ke kita juga sih, Kur! Kalo niatnya buat ngelestariin budaya, so what kan? Hehe

      Hapus
  3. kunjungan perdana sob,,
    salam kenal yak,,,

    BalasHapus
  4. jadi tentara.. ujung2nya jadi buruh pabrik wkwk :D nasib gk da yang tahu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Leres pisan, Kang! Nasib emang cuma Allah yg tau, tp kita punya hak buat ngubah nasib kalo kita mau. :-)

      Hapus
  5. aku pgn jadi dokter, eh kuliahe di pendidikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pendidikan kan juga bisa jadi dokter yang ngobatin kebodohan, to? ;-)

      Hapus
  6. hampir mirip kaya mba noorma. saya juga pengen nya jadi seorang yang pembisnis tapi malah di kuliahin di keguruan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi guru boleh sambil berbisnis juga, kok! Hehe..

      Hapus
  7. keren sekali sak cita-citamu dan penterjemahan self-motivated-nya..
    kamu sangat kreatif dan endurance..
    mudah-mudahan cita-citamu selanjutnya utk mendapatkan istri yg cantik solehah dan lincah juga terkabulkan, sehingga nantinya akan mampu membangun generasi muda yg tangguh dalam menghadapi tantangan zaman yg tentunya juga akan semakin berkembang maju..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampe gak bisa berkata-kata buat doa yang sangat super sekali ini, Dab! Thanks berat bgt ea.. ^_^

      Hapus
    2. gak segitunya juga kali jhon..

      Hapus
    3. lhah yo pancen kok, Dab! *suer

      Hapus
  8. Hai...kenapa harus dibenamin itu cita2 keren? tak ada kata terlambat tooh? hehe... tapi mudah2an cita2mu yg lain itu tergapai ya.. :)
    BTW, wkt kecil aq sangat ingin jadi dokter, tapi... langsung berganti haluan ketika mbakq yg kuliah kedokteran bawa pulang tulang beneran utk dipelajari .. hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bu! Emg gak ada kata terlambat, tapi haluan tetep bakal brubah apalagi ombak besar menerjang.

      Untuk yang dibawa cuma tulang, gimana kalo yg dibawa opung? Bhahaha

      Hapus
  9. Balasan
    1. Tapi gak secerah cita2 gue! Hiks ...

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita ABG | Pendidikan Seks

BTW, Apa Sich Arti CMIIW, FYI, IMHO & LOL?

Belajar Bahasa Minang

Ayat-Ayat Teleportasi

Cerita Anak SMP | Bag. III: Geng