Postingan

Menampilkan postingan dari November, 2013

Pekan Kondom Nasional: Legalisasi Seks Bebas

Assalaamu 'alaikum, Sobat! Perasaan weekend kemaren gue baru aja ngisi lapak, eh sekarang udah weekend lagi! Xixixi, mungkin lama-lama ni lapak bisa jadi tabloid mingguan yang update seminggu sekali. :-)

Berita

Di tempat gue, hari ini adalah hari terakhir di bulan November. Gak tau di tempat elo, mungkin beda? Besok atau lusa berarti udah masuk tanggal 1 Desember, yang diperingati sebagai Hari AIDS Sedunia. Sejak tahun 2007, pemerintah melalui Komisi Penanggulangan AIDS Nasional (KPAN) bareng ama Yayasan DKT Indonesia (DKT kepanjangannya apa, sih?) dan Kementrian Kesehatan (Kemenkes) selalu ngadain seminggu penuh kondom yang biasa digelar setiap tanggal 1-7 Desember. Acara ini disebut Pekan Kondom Nasional (PKN) yang ngusung tema "Protect Yourself, Protect Your Partner." Sebenernya ini merupakan wujud kepedulian terhadap HIV/AIDS, tapi malah jadi acara bagi-bagi kondom gratis.

Cerita

Jadi ceritanya, program kondomisasi ini mulai gencar sejak era Menkes Nafsiyah Mboi. Alesan…

Berita, Cerita dan Derita: Penyadapan

Assalaamu 'alaikum, Sobat! Kali ini gue pengen serius, karna ada yang ngeritik tentang gaya bahasa gue. So, kalo elo mau ngasih komen atau tanggapan, gue harap elo juga serius. Pertama-tama gue pengen nanggepin berita tentang skandal penyadapan yang baru-baru ini rame diobrolin. Lagi-lagi gue serius, karna ini terkait ama pertahanan dan keamanan republik. Masa' disadap? Emangnya pohon karet? Gak, gak, gue gak lagi pengen ngelucu. Ini serius!

Kedua, ini cerita tentang gue yang sempet jadi salah satu anggota intelijen perkebunan karet bagian sadap-menyadap. Pohon karet basah adalah superkonduktor. Dengan software interseptik berkekuatan 76 megagaretz yang diplug-in ke ujung keratan batang yang disadap, markas bisa nangkep frekuensi pesawat radio, sinyal-sinyal gadget, bahkan petir. Kode agen gue adalah 121. Elo tau kenapa 121? Karna 121 adalah ...

KRIIIIINNGGG ... !

(Sori, Sob! Ada yang nelpon, gue angkat dulu ea ... )

"Lapor, Pak!"

"Halluww! Nie cp ea?"

Prediksi Jitu Menurut Mbah Eksak

Gambar
Assalaamu 'alaikum, Sobat! Lagi pada weekend, ya? Sekali-kali dipanggil "mbah" biar saingan ama Mbah Gugel. Nasib ... nasib ... Dan emang bener bahwa nasib atau peruntungan adalah sesuatu yang susah buat diprediksi. Kadang di atas, kadang di bawah. Kadang kita nemuin artikel yang sesuai ama kata kunci kita, kadang juga malah nyasar ke artikel gak penting model kayak gini.

Nah! Ngomong-ngomong tentang prediksi, mbah jadi inget 3 hal. Yaitu prediksi soal-soal UAN yang mbah uber semasa SMP dan SMA, prediksi nomer togel dan prediksi skor bola. Secara pribadi, mbah prihatin ama maraknya kata kunci "prediksi" yang mengarah pada segala hal yang berbau perjudian. Belom lagi kalo kita ketikin kata kunci "prediksi jitu", pasti kita bakal dibawa pada hasil yang kebanyakan nampilin nomer togel yang keluar entar malem atau skor bola yang belom maen.

Kata "prediksi", secara etimologi berasal dari 2 kata. Yaitu "pre" atau "pra" yang ar…

[BeraniCerita #37] Intaha

Gambar
BRAAAKK!
Suara gebrakan pintu dari sang Mudabbir1 urusan ibadah sudah menjadi sarapan setiap pagi untuk membangunkan santri-santri pemalas sepertiku.
"Qumuuuu!!! Qumuuu!! Hatta tsalatsa! Wahid ... itsnani ... "2
Sang Mudabbir mulai menghitung, sontak membuat seisi kamar panik setengah mati.
CETAAARR!
Suara rotan yang selalu dibawa sang Mudabbir melecut di udara. Bergegas kubuka lemari untuk mengambil baju koko dan sarungku. Sementara teman-teman yang lain telah keluar kamar, aku masih berkutat mengaduk-aduk isi lemari. Hei, dimana sarungku? Aduh! Mana yang lain belum sempat kucuci!
"Tsalatsa!! Huna!!! La tajri! Qif amami kullun, Alif!"3
Sial! Hitungan sang Mudabbir sudah sampai tiga, dia pun memberhentikan gerakanku.
"Limadza antum la taqumu? Sayarunnul adzan! Kholas! Al an irfa' rijlak!"4
Aku hanya terdiam mendengar omelannya. Dan aku pun menerima hukuman. Sebuah sabetan rotan di kaki. Mantap!
***
"Lo jadi mondok, Lif?"
"Iya, Al! Semat…

Masuk Neraka Siapa Takut #Refleksi Perjalanan Dosa

Gambar
Assalaamu 'alaikum, Sobat! Have you start weekend today? Buat elo yang suka ngisi weekend dengan jalan-jalan, nonton, shopping, sleeping, dsb, titideje! Ternyata di luar banyak neraka-neraka kecil yang secara sadar atau gak sadar bisa nyeret kita ke dalam neraka besar. Contohnya gue. Gak bisa dong gue terus-terusan jalan nunduk atau mendongak ke atas? Bisa-bisa malah gue kesandung atau nabrak tiang listrik. Padahal gue disuguhin ama pemandangan yang aduhai. Dada-dada menantang dan paha-paha jenjang bertebaran di sepanjang jalan. Nikmat pada pandangan pertama bakal jadi siksa pada pandangan selanjutnya. Surga kecil bisa jadi neraka kecil dalam saldo dosa kita.
Emang manusia tuh tempatnya salah dan lupa. Dan sebaik-baik manusia adalah yang bersalah dan minta maap. Gak ada manusia yang luput dari dosa dan manusia baik adalah yang berdosa kemudian bertobat. Secara maqom (derajat) gue masih hewani. Ngelangkahin kaki dan ngayunin tangan masih didasarin ama nafsu bukan hati.
Refleksi Perj…

Cita-Cita Gue

Assalaamu 'alaikum, Sobat! Gimana kabar elo? Mau kemana elo hari ini? Adakah yang masih bingung mau kemana? Atau gimana kalo kita ngobrol aja? So, apa nih yang mau kita obrolin? *mikir 2 hari ...

Dua hari kemudian,

Inget dulu waktu masih SD, kita sering ditanyain tentang cita-cita ama Ibu dan Bapak Guru. Puluhan tahun yang lalu, kalo ditanya entar kalo udah gede mau jadi apa, dengan mantep gue ngejawab, mau jadi insinyur pertanian. Lebay banget, ya? Yah, namanya juga anak-anak! Tapi gue kira waktu itu cuma gue yang berpikir ngedeketin realistis. Dimana saat itu temen-temen laen ada yang pengen jadi astronot, dokter, pilot, guru, penyanyi dsb. Kenapa gue bilang ngedeketin realistis? Realistis dalam artian sederhana adalah sesuatu yang berdasar pada kemampuan individu dan lingkungan.

Dari segi kemampuan, mungkin gue gak masuk kriteria, karna gue cuma anak kampung yang berlatar belakang keluarga sangat sederhana. Tapi kalo ngeliat lingkungan gue saat itu, dimana kampung gue berada d…

Cerita ABG | Bukan Mahasiswa Teknik Sipil

Assalaamu 'alaikum, Sobat! Hai, apa kabar? Udah ampir seminggu gue gak ngelapak. Ternyata susah juga ngeluangin sedikit waktu buat apdet di tengah padetnya jadwal yang nuntut dikelarin. Sebenernya ada banyak hal menarik yang pengen gue bagi ke elo tapi emang mungkin otak gue yang gak nyampe buat mikir. Apalagi pertengahan bulan ini udah kudu opname dan serah terima.

Nah, mumpung lagi istirahat maksi, gue mo cerita tentang proyek. Dimana site-plan dan maket sipilnya secara keseluruhan udah diserahin ke Bapak gue. Karna gue adalah ABG (Anak Bangunan Gaul) yang gak lulus Sarjana ABG (Analisis Bangunan Gedung), so gue kebagian analisis strukturnya.

Gue emang bukan mahasiswa teknik sipil yang sering dibetein ama analisis struktur bermetode matriks yang variabel-variabelnya gak pernah dipraktikin secara nyata. Metode yang digunain cuma metode kuli yang notabene serabutan bin semrawut. Tapi kualitas bangunan tetep nomer satu. Makanya gue sering beradu argumen ama tukang-tukang lainnya …

Cerita ABG | Pendidikan Seks

Gambar
Assalaamu 'alaikum, Sobat! Inget gue? Gue eksak. Sekarang umur gue 18+. Tapi sekali ini, gue pengen cerita tentang masa-masa ABG gue. Kebetulan rumah gue deket ama lingkungan pondok pesantren. Waktu itu gue masih SMP dan biasanya sepulang sekolah, gue ikut-ikutan ngaji buat ngisi waktu daripada maen gak jelas.
Pada suatu sore, gue lewat di depan kelas 'Aliyah (setingkat SMA), kelas kok rame banget kayak pasar, padahal ada ustadznya. Tapi emang heboh banget, apa gak ngeganggu kelas laen? Kadang terdengar para santri berseloroh, urakan, dehem-dehem geje, dsb. Pokoknya sukses bikin gue penasaran.
"Ngaji apa to, Kang? Kok heboh banget!" tanya gue pada seorang senior saat pelajaran usai.
"Kitab Qurrotul 'Uyun! Ups! Ini khusus dewasa, sampeyan belum saatnya." jawab si Senior.
Wuasem! JawabanĂ© nyelekit. Tapi gue inget nama kitabnya. Akhirnya rasa penasaran ngebawa gue ngosak-asik tumpukan kitab di perpus ponpes. Dan, taraaaa ... Ketemu! Gue pun ngumpet, cari …

Sehari Tanpa Gadget | Gadget Free Day

Gambar
Assalaamu 'alaikum, Sobat! Gimana kabarnya? Mulai angot-angotan nih ngeblognya! Gimana sehari dua hari tanpa postingan gue? Baek-baek aja, kan? *timpuk gadget.
Nah, kebetulan nih ditimpuk pake gadget! Jadi ada bahan posting, deh! :-P Gadget (entah apa arti harfiahnya) udah jadi hal adiktif yang bikin orang kecanduan. Gadget udah jadi hal yang penting banget, apalagi yang kegiatan sehari-harinya bergantung ama gadget. Mereka mungkin bisa bilang, "no day no gadget." Atau bakalan gak bisa ngerasain indahnya hari, kalo sehari aja tanpa gadget.


Buat gue sih ,ada atau gak ada gadget terasa biasa aja. Walopun hampir 99% aktifitas dunia maya gue cuma bersenjatakan gadget yang bernama hape (Nokia E51 s60v3). Mau nge-draft, bikin posting, bewe ampe sosmed juga gue cuma pake hape. Maklumlah karna hidup gue nomaden, so ribet aja kalo musti bawa kompi atau laptop (itu pun kalo punya). :-)


Dulu pernah waktu gue berkelana ke kawasan hutan di kab. Sumsel, selama 2 bulan lebih gue gak b…