Monday, July 22, 2013

[Prompt #21 MFF] Cinta Atau Mati ?

Beberapa hari yang lalu, Kinan menjemput Winar di terminal kedatangan bandara ibukota. Beberapa hari kemudian, mereka telah berada di terminal keberangkatan.

"Gue bakalan balik buat nemuin elo lagi kok, Kin!"

"Gue juga yakin kok, kalo elo bakal balik ... "

"Elo selalu pede gitu ya, Kin! Kalo gue gak balik lagi gimana?"

"Berarti saat itu elo udah gak hidup lagi!"

Seketika suasana di bandara itu senyap. Kinan menatap Winar lekat. Selekat telapak tangan mereka yang sejak turun dari taksi tadi bergandengan erat. Ada bulir lembut dan tebal mengendap di kantung-kantung mata. Hanya mereka berdua yang beradegan. Yang lain, membeku. Freeze!

"Hmmm ... Elo suka ya kalo gue mati?"

"Elo takut mati, ya?"

"Bhahaha ... rasa cinta gue ke elo ngalahin rasa takut mati gue, Sayang!"

"Yaaa, kalo gitu gue bisa nentuin cinta mati kita! Tergantung ama siapa elo bakal ngelanjutin hidup ... "

"Hehe ... elo fiksi mini banget sih, Kin?"

"Huft! Elo pikir gue lagi ikutan game?"

Kinan menarik nafas panjang sebelum kemudian memalingkan tatapan matanya dari Winar. Menyapukan pandang dari tempat check in hingga mesin pembuat kopi di sebelah pot besar bougenville. Sepi sih, menurutnya. Itu karena semua orang biasa saja. Tak se-mellow atau se-lebay mereka. Dari jaman maskapai penerbangan satu-satunya milik negara, bandara memang selalu jadi tempat menarik untuk melihat berbagai macam karakter manusia. Ada dendang ratapan tangis pelepas kepergian atau derai tawa bahagia penyambut kedatangan. Tapi bersyukur momen indah itu masih terjadi di dunia nyata, bukan ritual pengantar ke alam baka.

"Kayaknya elo susah percaya ama gue ya?

"Bisa jadiii!"

"Elo tau kan betapa gue nginginin elo banget?"

"Iya ... dan gue juga tau semakin elo berucap, semakin elo berhutang ama gue!"

Lagi-lagi suasana bandara pun seperti tanpa nyawa. Diam dan beku. Udara di paru-paru tertahan agak lama. Perlu sedikit melonggarkan ikatan rindu untuk kemudian dilepas bersama hembus napas. Bunyi gesekan daun palem kerdil di pot beton memecah kesunyian. Lantang pengeras suara memberitahukan bahwa pesawat akan segera take off. Genggaman tangan Kinan mengendur. Winar akan selalu mengeluh kesemutan di telapak tangan saat baru saja dilepaskan seperti itu, tapi Kinan malah membuang pandang ke arah smoking area. Seolah dia melihat kepulan asap rokok para pengunjung bandara membumbungkan kenangan-kenangan manis mereka.

"Kin ... gue cabut dulu ya ... ? Let it flow, Beib!"

Kinan tak menoleh sedikit pun. Bahkan dia menutup daun telinga dengan kedua tangannya. Mencoba singkirkan bisikan-bisikan Winar yang selalu sama ketika mereka berada di bandara itu. Ucapan-ucapan Winar, janji-janjinya, salam perpisahannya.

"Elo bohong, Win! Dari tadi elo gak ngomong apa-apa, kan? Malah elo yang nge-freeze waktu  elo bilang let it flow ... let it flow! Udah, Wiiiiin! Dieeeeemmmmm ... gue mohooonn!"

Tangis Kinan pecah. Apalagi mengingat salah satu kepulangan Winar pada saat sang Emak ingin memperkenalkan jodoh untuknya.

"Gue yang lebih nginginin elo dari siapapun, Win!

Kali ini Winar benar-benar diam. Kinan pun bergegas menoleh sebelum petugas kremasi menutup peti mati Winar. Hari ini jenazah Winar akan diterbangkan ke kampung halamannya.

"Hidup atau mati, elo tetep milik gue! Selamat jalan, Sayang ... "

Gumam Kinan pelan. Dia mencium bau potongan lidah dan jantung Winar di dalam tas jinjingnya semakin membusuk.

*pas 500 kata! Walo terkesan dipaksain, tapi gue bener-bener belajar. Silahkan dihajar ampe memar!
:-)


44 comments:

  1. lho, percakapan mereka ini khayalan si kinan aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kira2 emg begitu, Mbak! Mungkin emg geje, makanya elo bingung? Hehe.. :-)

      Delete
  2. Gue tambahin potongan hati dan limpa. Siip deh. Bisa untuk bikin coto Makassar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini si non Akin lebih sadis lagi,,, ini bukan lidah sapi !

      Delete
    2. Iya tuh! Mungkin dikiranya gue chef Juna kali ea? Bhahaha

      Delete
  3. Saya agak bingung dengan waktu kejadiannya. Tadi jemput di bandara trus mengantar kepergian dan ini tiba-tiba ada peti matinya.

    Yang juga sedikit mengganggu kenapa Kinan sampai memotong lidah dan jantung Winar? Kok saya nggak melihat alasan yang cukup kuat untuk membunuh ya? Atau karena dia bawa tunangannya?

    Tapi diksinya bagus dan endingnya cukup bikin saya merinding.. :D


    Tetap semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya komennya sama aja deh dengan Rini. Paragraf pertama sudah ada 'pemborosan' set. Langsung aja cerita tentang keberangkatan, bakal lebih baik.
      Lalu, model percakapan yang tidak menggunakan huruf miring/italic bisa mengecoh pembaca, eh..bukan mengecoh tapi menipu. Seperti komen erlinda, "lah ini percakapan imaginer toh?". Ya karena tidak dibuat dalam tulisan miring.
      Yup, saya juga suka diksi pada paragraf yang bercerita/deskripsi. :)

      Delete
    2. Makasih buat elo smua atas perhatiaannya ... :-)

      itulah yg gue bilang terkesan dipaksain. Tadinya paragraf pertama itu gak ada, tp stelah gue word count ternyata masih kurang dari 500. Ya udah gue selipin beberapa bagian gak penting ampe jadilah boros kayak gitu. Hehe..

      Gue juga gak tau gimana nulisin dialog imajiner. Mohon pencerahan dari elo smua, biar gak bikin bingung readers! ;-)

      Gue cuma mo bilang kalo si Winar tuh dibunuh ama si Kinan. Karna si Kinan takut si Winar ama org lain termasuk jodoh pilihan emaknya. Eh, malah jadinya khas fiksi mini gitu! Hehe.. Maksa bgt kan?

      Once again, thanks 4 u all! ^_^

      Delete
  4. Tetangga Winar23/7/13 04:00

    alamaaak... untung saur dah kelar saat baca endingnya.. huft!

    Kiin..kin..cupet amat pikiranmu, nduk... hm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, tanggané lik Winar teko kie! Ya namanya juga cinta buta banget tuh si Akin eh, si Kinan! :-P

      Delete
  5. Waduuh! Ini sih sakiiiiitttt...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sakit apaan, Bun? Sakit hati apa sakit jiwa, nih! :-)

      Delete
  6. eish, tunggu dong, mo dibawa kemana tuh koper? sini sini, biar pak polisi liat dulu *eh :D. stuju sama komennya mbak rini *daritadingekorwaediblakangmbakrini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bawa koper kok, Pak! *cariorangbuatdiekorin! :-P

      Delete
  7. aku bisa nangkep idenya. tapi memang masih kurang tergambar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu, walo udah diborosin kata2nya demi 500 ternyata masih gak ngasih gambaran juga! Huft! Payah guenya! ;-(

      Delete
  8. wah lama gak bewe, ternyata bang eksak makin kesini makin kayak psyco.
    :v

    ReplyDelete
  9. Alur ceritanya bagus menurut bunda, tapi memang kurang kuat alasan Kinan untuk membawa potongan lidah dan jantung Winar. Mungkin akan lebih baik, kalau enhas menorehkan sedikit kapan kejadiannya. Semula bunda kira Winar mati karena kecelakaan pesawat tuh. Lha koq bisa ya lidah dan jantungnya diambil si Kinan. Masya Allah, Kinan3x kalo cinta mah biarin aja tu lidah dan jantung di tempatnya, daripada busuk dalam tas jinjing. Ampe rumah juga pasti si Kinan tuh "vomitting" karena baunya yang menyengat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, emg geje, Bun! Gue cuma mo show kalo yg ngebunuh Winar tuh Kinan. Tau dah knp di bawa organnya si korban? Mungkin buat barang bukti! *nah!brgbuktibuatsiapa?

      Btw, thanks atas kunjungannya, Bun! :-)

      Delete
  10. aku bingung, percakapannya itu beneran apa gak, Bang?
    FF kali ini diksi mateb banget, Bang, makin jago aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, kalo masih bikin elo bingung berarti gue gak pernah jago, Yu! Thanks ea ... :-)

      Delete
  11. Awalnya,,, gue sepertinya tau ni cerita tentang siapa dan akan kemana akhirnya? Tetapi setelah memaksakan untuk terus membacanya meskipun menurut gue tulisannya masih terlalu kecil kecil, gue seperti melihat ada perubahan drastis metamorfosis sempurna dari seekor ulat menjadi seorang 'pemutilasi.
    Ngeri gue deket deket sama Kinan,,, hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, ada mas Oce! Hehe.. Sori, masih kecil2 tulisannya, berarti laen kali pasti lebih gede! Insya Allah ...

      Delete
  12. aku msh belom bisa nangkep plotnya nih mas *mungkin emang gegara lg lemot akunya* hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plotnya emang geje kok, Rin! Berarti emg gue yg lemot soal plot! Bhahaha

      Delete
  13. saya tidak sempat membaca secara keseluruhan, soalnya waktu baca awalannya kayaknya klise sekali, jadi saya skip langsung ke endingnya..

    endingnya yg lidah dan jantung di dalam tas cukup keren juga itu, dan bisa dikemas supaya lebih semakin kereen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah! Itu yg gue gak bisa.. Gimana cara ngemasnya biar keren? Ajarin gue don, Dab! Hehe..

      Delete
    2. Rajin-rajinlah berolah raga..

      Delete
    3. bhahaha, bisa aja lu ah! :p

      Delete
  14. weleh, ternyata OKI...cuman khayalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya .., Bung!. Eh, apa itu OKI?

      Delete
  15. Gw belum ahli nulis, jadi menurut gw cerita di atas udah lumayan bagus lah. Yang bikin nampol tuh endingnya. Cerita awal yg gaje? kalo kata gw mah, udah biasa dapet cerita begonoan di film2. Awalnya nggak jelas, dan endingnya yg absurd. Dan itu yg biasanya malah bikin seseorang, berusaha nelusurin lagi cerita dari awal biar dapet feelnya. ~Inimah kalo di film, cz aku jarang baca novel :P

    Dari cerita di atas, kusimpulkan bhw Kinan beneran terlihat sangat psycho. Dia udah ngebunuh orang yg dia suka. Trus masih bisa ngayal kalo orang yg dia bunuh tuh berada di sebelahnya. Berlaku seolah-oleh si winar belum mati.

    Yg mau gw tanya, apakah gw salah nangkep ato kagak.
    Kalimat ini: "Beberapa hari yang lalu, Kinan menjemput Winar di terminal kedatangan bandara ibukota." >> ini Winar belum mati kan?
    Trus kalimat ini: "Beberapa hari kemudian, mereka telah berada di terminal keberangkatan." Nah yang ini si Winar udah mati?

    Kalo gw salah tangkap, berarti cerita lu emang gaje. Tapi kalo gw gak salah tangkep, berarti ceritanya gak gaje. ~menurut gw. huahaha. Jadi, gw salah tangkep gak tuh?

    Yang ada di gambaran otak gw (gw kalo baca sesuatu, biasanya memvisualkannya di otak), Kinan melakukan ini>>> berada di sebelah mayat sambil ngayal: alih2 sadar kalo winar udah mati, dy malah mikir winar masi ada di deketnya & bisa diajak bicara.

    Udah pernah nonton film: Pintu Terlarang? Yah, mirip2 kek gitulah. Dan ini membuatku berkesimpulan bhw dalam jiwa penulisnya ada sisi psikopat yg sedang tertidur. zzzzz. Bener2 sakit lu bang! huahahahaha.
    XD

    ('.')V peace.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalimat ini: "Beberapa hari yang lalu, Kinan menjemput Winar di terminal kedatangan bandara ibukota." >> ini Winar belum mati kan?
      Trus kalimat ini: "Beberapa hari kemudian, mereka telah berada di terminal keberangkatan." Nah yang ini si Winar udah mati?

      __________________________________________________________________

      Analisa yang prokem punya, nih! Elu bener, berarti cerita gue gak gaje kan? hehe.. secara tersirat seharusnya readers bisa kaya elo yang memvisualkan suatu naskah! Jadi cerita gue gaje gak gaje tuh tergantung gimana visualisasi readers!

      makasih ya, en ... ^_^

      Delete
  16. bang!
    endingnya kok mengerikan bang. -___-
    tak ada happy ending kah? :p

    diksinya emang-emang deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. cerita kali ini emang gak happy ending, kok! so, gak usah dicari! hehehe

      Delete
    2. soalnya grgeget deh kalo di bandara sad ending. :D

      Delete
    3. yah,,, kan kan semuanya musti berakhir happy! hehehe

      Delete
  17. wahhhh
    ada aja yah ide untuk membuat cerita
    dapat banyak masukan dari komentar diatas.
    berhubung gw pendatang baru, masih manggut2 doank gw
    hahahhaha
    lanjutkan
    ending ceritanya seram -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. cmungudh, via... kita semua di sini sama2 belajar, kok! so, saling ngasih masukan aja gitu.. :)

      Delete
  18. .. yachhhhhhh,, tuch kan ada pilihannya. harusnya dia pilih "atau" aja biar biar baunya cuma bau kentut. he..86x ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. komen opo iki? ckckckck, gaje.... :p

      Delete