Sunday, June 16, 2013

Berharap Surga Dan Takut Neraka

Assalaamu 'alaikum, Sobat! You know me so well, kan? Bakteri Clostridium Tetani yang terdapat pada paku berkarat berpeluang nyebabin Tetanus, tapi Blank Mind Disorder yang terdapat pada otak berkarat berpeluang bikin blog kita gak keurus.

Daripada gak punya pikiran, mending kita sedikit berdiskusi. Barangkali kita pernah bertanya dalam hati tentang bolehkah beribadah dengan berharap surga? Atau ikhlaskah kita kalo kita beribadah karna takut neraka? Trus apakah berarti itu semua bukan semata-mata karna Allah? Gimana jika surga dan neraka gak pernah ada? Dan pertanyaan sejenis pun trus berputar ngiringin amal perbuatan kita sehari-hari.

Kemudian kita coba nanya ama guru kita atau orang yang berkompeten dalam hal agama. Atau paling banter kita coba cari jawaban sendiri via gugling dsb. Dan bravo! Ternyata kita berhasil nemuin beberapa pendapat, tapi kenapa pro dan kontra? Terutama kalo ngebaca komentar para pengunjung di bawah artikel ybs.

Pendapat sufi kayak Rabi'ah Al Adawiyah, Imam Ghozali, dll dijadiin pijakan. Yang berdalih bahwa ikhlas dalam beribadah adalah berpikir andai surga dan neraka gak pernah ada. Sambil ngecap dungu pada orang yang beribadah tapi ngarepin surga atau takut neraka.

Sebagian yang laen bilang boleh dengan ngambil dasar ayat Qur'an yang berisi firman Allah agar kita berlomba buat ngedapetin surga beserta gambaran nikmat yang ada di dalamnya. Dasar laen adalah sendi aqidah yang terdiri dari mahabbah [cinta], roja' [harapan] dan khouf [takut]. Dengan nyantumin doa-doa Rasulullah yang berisi ketiga hal tsb.

Pertanyaan susulan adalah kenapa umat musti dikacaukan ama hal-hal yang berbau debat dan beda pendapat? Coba kita berpikir dengan logika sederhana! Logika ala gue gini: siapa sih orang yang gak mau masuk surga? Atau siapa sih orang yang pengen masuk neraka? Faktanya emang surga dan neraka udah disediain buat kita sebagai balasan atas amal perbuatan kita di dunia ini!

Bukankah surga yang kita dambain? Kalo buat ngarepin cukup makan, gaji per bulan, gadget terbaru, rumah, kendaraan atau gebetan aja, kita rela peras keringat banting tulang, kerja berjam-jam tambah lemburan buat ngedapetinnya! So, berapa jam kita kerja demi ngedapetin surga yang full nikmat? Udah sesuaikah kerja kita ama surga yang bakal Allah kasih? Yuk, ditakar jerih payah usaha kita ama apa yang pengen kita dapetin dari kenikmatan yang dikabarin Rasulullah!

"Sesungguhnya yang paling rendah derajatnya di kalangan Ahli Surga adalah seseorang yang disediain 10 ribu pembantu. Masing- masing pembantu bakal ngebawa 2 piring, satu piring dari emas, satunya lagi dari perak. Pada setiap piring ada makanan yang beda macemnya ama isi piring yang laen. Yang terakhir kali dimakan sama enak dan lezatnya ama yang pertama kali dimakan. Trus makanan itu jadi misik yang wangi. Mereka gak kencing, gak BAB dan gak ingusan." [HR. Thabrani dan Ibnu Abid Dunya]

Itu baru surga yang bottom level, sob! Gimana yang top level? Mau? Retoris dan gak butuh jawaban. :-)

Next! Kalo siksa neraka yang pengen kita hindarin, udahkah kita jauhi segala maksiat dan dosa? Sedangkan buat ngehindarin kegemukan atau nyegah suatu penyakit aja kita bisa sabar nahan beberapa kenikmatan! Diet, gak makan ini itu, dsb. So, gimana halnya ama ancaman siksa yang disebutin Rasulullah?

"Sesungguhnya yang paling ringan siksa buat ahli neraka di hari kiamat adalah seseorang yang diletakin bara api di kedua telapak kakinya, trus otaknya mendidih karnanya!" [HR. Al-Bukhari]

Lagi-lagi itu baru yang kelas teri, Sob! Belom yang kelas kakap! Trus gimana? Ditimbang-timbang lagi, deh! Sebelom ditimbang di akhirat nanti.

Cuma sekedar renungan, Sob! Sekedar saling ngingetin. Gak bermaksud menghakimi atau menggurui. Karna gue gak mau dibilang sok alim atau sok suci! Nobody perfect, nobody yang bersih dari dosa.

Mari berdiskusi! Kita sama-sama belajar, kita sama-sama berharap ngegapai ridho Allah. Kalo kematian itu bener, siksa kubur itu bener, kiamat itu bener, hari kebangkitan itu bener, hari pembalasan itu bener, surga dan neraka itu bener, apa yang lebih kita arepin selaen berada di sisi Allah dan ngedapetin keridhoan-Nya?

Happy Blogging 'n Keep On Fire!
Wassalaam... ;-)


37 comments:

  1. Trims dah dikasih bahan perenungan...
    *Hm..klo efek kena paku memunculkan post2 spt ini...suruhan org nyebar paku aah... hehe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah! ini malah ngajak rame... masa' nyuruh nyebar paku? Bhahahaha

      Delete
    2. biar yg jualan paku laris dan dokter juga nambah pasien...ini kan termasuk ikhlas juga tho?

      Delete
    3. hahahhaa..bagus dunk, dengan demikian bisa disebut ikhlas jugak lho? kan membantu tuang jualan paku biar laris dan dokter nambah pasien tho

      Delete
    4. Yang ikhlas mereka, kita yg keinjek paku bisa demam sepanjang tahun! Bhahaha

      Delete
  2. eh..satu lagi... jadi ingat lagunya A. Dhani niih.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jika surga dan neraka tak pernah ada... *nyanyi

      Delete
  3. Replies
    1. jangan cuma nyesel... :)

      Delete
  4. Seandainya ada orng sok shufi berkata, "Jika surga dan neraka tak pernah ada... bla bla bla"

    >>> Dibales ae Kang... "Jika Allah tak ada" piye jal?

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, ngono to Kang? Beres pokok'e... :)

      Delete
  5. Wouw keren!! ternyata efek kena paku berkarat bisa gini ya, kayaknya cobain sekali lagi deh kena paku berkarat kakinya, aku ingin lihat efek selanjutnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek selanjutnya gue nyari'in elu, Daz! Minta diobatin... Kena paku kok nambah? Bhahaha

      Delete
  6. hmmm ... jd inget lagunya ahmad dhani "Jika surga dan neraka tak ernah ada, masih kah kau tunduk kepada Nya?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahmad dani kan sok sufi... Padahal kata2 itu udah dicetus beberapa abad yg lalu oleh para sufi! Hehehe

      Delete
  7. Yang pasti janji dan azab Allah gak pernah bohong :)
    nice posting, Bang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinya, Ai! Innallaha laa tukhliful mi'ad...
      :-)

      Delete
    2. mana postingan promtpmu, bang.? :p

      Delete
    3. Udah tuh! Baru aja... :-)

      Delete
  8. .. kalo gak ada surga n neraka, kira^ kita semua mau gak ya menyembah Allah?!? cz jarang banget ada yang mau menyembah dengan ikhlas,, bahkan ada cerita gitu yang aq tau dari papah,, kalo ada seorang ahli agama yg meninggal gitu n dy menjalankan perintah Allah tapi mengharapkan surga, namun akhirnya yachhhhh,, gitu lah. namun,, smoga aja kita semua ikhlas menjalankan perintah^nya. aamiin,, ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kholaqtul jinna wal insa illa li ya'budun... Tugas kita cuma nyembah Allah, Pie! Kalo gara2 surga dan neraka gak ada kita berpaling, itu udah nyalahin hakekat penciptaan.

      Ikhlas dalam beribadah itu prioritas, surga dan neraka itu fasilitas tapi Ridho Allah itu penentu batas... ;-)

      Delete
  9. Terima kasih Mas Eksak pencerahannya. Blog flying sore Mas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2, sob! Met flying kembali... ;-)

      Delete
  10. pastinya semua orang mengharap surga dan tidak menginginkan neraka ya mas. semoga segala jalan yang kita lalui diridhaiNya untuk surgaNya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...
      Smoga kita smua selalu ngedapetin ridho dari Allah! ;-)

      Delete
  11. memang ada yang mengatakan ibadah adalah sebagai bentuk rasa syukur. Berharap masuk surga bagiku syah-syah saja. Karena kita mengharap balasan dari allah kan nggak masalah kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups! Bener bgt, Sob! Tinggal diceklist aja apa yg kita lakuin ama yg kita arepin... :-)

      Delete
  12. klo sya bukan berharap lagi akan surga namun meminta langsung kepada-Nya... "memintalah kepadaKu..." thx for sharing !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ur welcome, Sob! Itu juga sesuai firman Allah... Iyyaka na'budu wa iyyaka nasta'in ... Tapi inget... Tetep harus mawas diri, kan? ;-)

      Delete
  13. kalo kata ahmad dhani, beribadah cukup untuk menyembah dan atas perintahnya dan kecintaan kita terhadap Allah. that all. masalah surga dan neraka itu ttg kecintaan Allah terhadap kita, bagaimana Allah menilai kita dan bagaimana kita bersabar dg ketentuan Allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akur, Sob! Allah bakalan cinta kita, kalo kita juga cinta ama Allah ... ^_^

      Delete
  14. Yang terpenting, sebagai makhlukNya, kita harus menjalankan kewajiban dan sunnah2 ya, Mas. ..

    Perkara harapan, pastilah kita berharap yang terbaik. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, bgt Dah! Dan yang terbaik tentunya diperuntukkan bagi yang terbaik juga ... ;-)

      Delete
  15. eh...di sini blom ada BC terbaru to? yo wis...balik ae... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha, kok malah bali? Maeme ditelaske sik to! Ra ilok...

      Delete
  16. Saya belum sempet baca, tapi saya yakin postingan ini sangat top markotop..
    must read.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sure? Hehe... Thanks, Sob! ;-)

      Delete