Wednesday, April 24, 2013

Kisah Kusam Kaum Kuli

Assalamu 'alaikum, Sobat! Baek, kan? Alhamdulillah... :-) Dari lokasi kerja, gue sempetin bikin coretan ini. Kali ini gue bakal bercerita tentang profesi gue. Karna sebagian besar dari elo, gak percaya kalo gue adalah seorang kuli. Yups! Gue cuma kuli bangunan, Sob! Yang mengais rejeki dari puing-puing harapan dan konstruksi mimpi. Gue cuma berharap, walopun kaum kuli itu low level banget, tapi jangan sampe elo nganggep rendahan seorang kuli. Karna sesungguhnya, apa aja yang kita kerjain dengan ikhlas itu bakal jadi ibadah! Betool! *tsaaah...

Ada kisah menarik di tempat kerja gue kemaren. Ketika beberapa kuli bangunan hampir ngelarin pengecoran dak di proyek gue yang ada di Jln. Perancis. Masih ada sekitar 5 truk beton lagi  yang musti dituangin dan itu berarti mereka wajib lembur. Kabar baiknya konvoi truk cor masih dalam perjalanan, so mereka masih sempet istirahat sebentar buat sekedar ngabisin sebatang rokok.

Gue ngeliat seseorang bapak diantaranya sambil selonjoran ngebuka bungkusan nasi, sisa makan siang yang sayang banget kalo dibuang. Dengan lahap disantapnya makanan itu, gak peduli apakah nasi dan lauknya emang udah basi bercampur ama cor setengah kering yang tertinggal di sela-sela jemarinya. Dalam hitungan detik, nasi itu pun udah pindah ke perutnya.

Si bapak pun mencuci tangannya pake sisa air yang di minum dari botol air mineral bekas. Sejenak terpekur, ditatapnya tanah di antara dua kakinya yang belepotan adonan beton. Kemudian mendongak, dipandanginya langit yang mulai gelap.

Gue yang dari tadi ngeliatin si bapak, akhirnya coba ngehampirin dia.

"Rokok, Pak!", kata gue sambil nyodorin sebungkus rokok.

"Makasih, Mas! Tapi saya udah janji gak bakalan ngerokok lagi kok... ", tolak si bapak dengan halus.

"Kenapa, Pak?", penasaran gue timbul. Gak biasanya para pekerja keras kayak kuli bisa putus hubungan ama yang namanya rokok. Malah sebagian yang lain bilang, mending gak makan daripada gak ngerokok. Termasuk gue... :-P

"Biar bayaran saya dikumpulin aja buat biaya kuliah anak saya di kampung. Saya gak pengen dia hidup sengsara kayak bapaknya. Biar dia dapet kerjaan yang enak dan gaji yang tinggi...", jawab si bapak dengan senyum optimis.

Tiba-tiba sebuah lagu campursari mengalun. Oh, ternyata dari hape si bapak.

"Maap, ya Mas! Mau terima bel dari saudara saya di kampung...", ijin si bapak.

Gue cuma mengangguk dan tersenyum. Bapak itu pun beranjak dari tempatnya dan sedikit menjauh dari gue. Dia berbicara setengah teriak, karna bersamaan ama suara gemuruh datengnya konvoi truk beton. Dan si bapak pun udah selesai ama pembicaraan via hapenya. Tapi gue liat ada perubahan di wajah si bapak optimis itu.

Adonan cor mulai dituang. Si bapak dan kuli yang lain pun siap ngelanjutin lemburnya yang tertunda. Air mukanya mengeras seiring campuran semen, pasir dan koral yang mulai membeton. Pasti ada sesuatu yang bikin dia galau! Mungkin dia nerima kabar buruk dari kampung? Rasa penasaran gue mengendap di dasar kaki-kaki pondasi bangunan.

Besok paginya, gue gak liat si bapak itu lagi. Gue nyoba nanya ama temen-temen kuli yang lain. Kata mereka, si bapak pulang kampung tadi malem selepas lembur. Kenapa? Jawabannya bikin gue gak abis pikir. Anak si bapak di kampung ketangkep tangan lagi pesta ganja ama temen-temennya dan musti berurusan ama polisi. RaaawwrrR! Sumpah! Beruntung si anak yang gak berbakti itu punya bapak yang optimis kayak gitu. Tapi balesannya itu, lho! Bikin gue geregetan pengen ngegigit batu bata. Huft!

Sob! Gue jadi inget bapak gue sendiri. ;-( Kurang lebih kayak gitulah prinsip bapak gue. Gak pengen anaknya sengsara. Gue yakin semua ortu pasti ngarepin anak-anaknya punya kehidupan yang lebih baik daripada yang mereka alamin sekarang. Dan bapak gue pernah bilang,

"Bapak bakalan jadi seorang bapak yang gagal kalo gak bisa bikin anak-anaknya lebih baik dari dirinya...."

Itu salah satu kata-kata bapak yang jadi prinsipnya. Dan gue bener-bener jadi anak durhaka kalo gue gak bisa ngewujudin keinginan bapak. ;-)

Buat bapak, i luv u pull, Pak! Maapin gue kalo selama ini belom bisa jadi kayak yang bapak pengen. Dan jangan pernah ngerasa gagal jadi bapak ea... Mungkin gue yang gagal jadi anak bapak! ;-(

Buat elo, Happy Blogging 'n Keep On Fire ajah!
Wassalaam... :-)


21 comments:

  1. Pastilah seorang bapak pingin yang terbaik buat anak , namun tak bisa dipungkiri ada bapak yang ego tak peduli dengan anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, sob! Tapi mari kita liat sisi positifnya aja... :-)

      Delete
  2. pasti si bapak kaget bukan maen denger anaknya ditangkap krna konsumsi ganja,,, mun ceuk urang sundamah ''asa kabentar gelap di tengah poe panas''

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satuju we mun cek si akang mah! Hehehe

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  4. membaca dari awal sampai akhir postingan, kisah ini mengingatkanku pada almarhum bapakku :(...i love u full pak

    ReplyDelete
  5. Bumbunya akhirnya tidak diperhatikan, tapi intinya tersampaikan..
    Top masbrouw..

    Berbaktilah kepada kedua orang tuamu, selagi kamu masih punya kesempatan, selagi orang tua kamu belum meninggal dunia.
    Karena kalau orang tua kamu sudah meninggal, kamu bakalan menyesal semenyesal nyesalnya, seperti yg saya alami..

    Ya Allah berilah kesempatan dan kemampuan kepada saya utk bisa berbakti dan membahagiakan ibu saya..
    Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, ya Allah...
      Makasih atas doanya, Mas! :-)

      Delete
  6. maaf mu ku terima anak ku wkakakka!

    ReplyDelete
  7. mantapp sobbb, , .artikel yang bener" menyentuh dan mungkin sangat jarang anak-anak sekarang mempunyai pikiran seperti itu!!!!

    ReplyDelete
  8. rata rata orang tua kayaknya begitu
    sayangnya kebanyakan anak anaknya tidak menyadari sampai kesitu...
    manusiawi tapi miris....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak ampe kapan pun gak bakal ngebales kasih sayangnya ortu, kan? So ini mirisnya... :-)

      Delete
    2. anak memang diciptakan buat kurang ajar kok
      dari kecil dikasih makan biar cepet gede
      udah gede malah ngasih makan anak orang... :D

      Delete
    3. bhahahaha, bisa aja si om... :)

      Delete
  9. bener juga apa yang dikatak om rawins tuhh. . .kebanyak anak terutama saat ini tidak pernah berpikir tentang betapa susahnya merawat dan membesarkan dirinya . . mirirs memang dan mungkin hal tersebut akan kita rasakan kelak kalau sudah jadi bapak!!! dan siap-siap aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari kita siap-siap, Om... Hehehe

      Delete
  10. mrebes mili aq mbaca tulisan nie,,terharu bngt,,jdi inget jln hidupq sendiri yg kelam,,yg di awali dadi sifat seorang bapak yg egoiz n gk tanggung jawab,,
    cobaa bapaku seperti bapak di cerita itu,,mungkin aq gk kan spt sekarang nie...
    5fin aq ibu....

    ReplyDelete