Friday, March 15, 2013

Tela'ah Risalah Dalam Kitab Rosa'ilul Maqrizi

Rosa'ilul Maqrizi
Rosa'ilul Maqrizi
Assalamu 'alaikum, Sobat! Are you like Friday? Friday buat lingkungan instansi pendidikan berbasis Islam adalah hari libur. Misal, kampus spiritual (baca: ponpes) dan madrasah ngejadiin Friday sebagai hari libur. Mungkin dari kata Free Day kah? Dimana para spiritual student (baca: santriwan/wati) gak ngelakuin kegiatan belajar di hari ini. Sebagian dari mereka, kalo rumahnya gak begitu jauh dari kampus, paling juga pulang ke rumah. Dengan alesan kangen ama masakan mama, karna mungkin elo juga tau makanan di kampus tuh ngeprihatinin banget. Jangankan buat ngecerdasin otak, buat stamina tubuh aja itu udah minim gizi. Tapi itulah bentuk dari tirakat keprihatinan mereka, suatu misi penting buat kemashlahatan umat di masa depan.

Kalo yang gak pulang, karna berasal dari luar daerah, paling banter mereka cuma nonton tivi di warung luar pager sambil ditemenin segelas kopi yang di-eman-eman banget abisnya. Ada juga yang demen ngobrak-abrik rak kitab yang ditinggalin ama alumni mereka, kali aja ada kitab unik yang belom mereka pelajarin. Atau gak sedikit juga yang ngejadiin Friday sebagai Sleep Free Day (SFD). Tau gak apa bedanya Car Free Day (CFD) ama SFD? Kalo CFD hari dimana gak boleh ada mobil alias bebas dari mobil, kalo SFD, elo bebas tidur seharian! :)

Nah, dari SFD itulah gue terbang ke Mesir (ngimpi). Ngomong-ngomong soal Mesir, gue jadi inget salah satu kitab yang diterbitin di Kairo. Dimana kebanyakan kitab gue kalo gak dari Beirut ya dari Semarang atau Surabaya. Gue jadi inget ama kitab Rosailul Maqrizi buah karya dari intelektual muslim asal Mesir, Ahmad bin Ali bin Abdul Qadir Abu Abbas Al-Husaini Al-Abidi Taqiyyuddin Al-Maqrizi.

Tentang Penulis

Al-Maqrizi lahir pada tahun 766 H / 1364 M dan wafat pada tahun 845 H / 1442 di Kairo. Beliau dikenal sebagai seorang sejarawan Mesir. Beliau adalah orang yang baik banget ingatannya dalam soal sejarah, tapi Beliau juga manusia biasa yang punya kelemahan. Di antaranya adalah minimnya pengetahuan al-Maqrizi ama tokoh-tokoh terdahulu. Beliau juga gak terlalu nguasain ilmu Jarh dan ilmu ta'dil, yaitu ilmu yang nerangin tentang cacat-cacat yang ditujuin pada para perawi hadits dan tentang penta'dilannya (memandang lurus atau nganggep suci sifat dan perangai para perawi) dengan make kata-kata khusus buat nerima atau nolak riwayat mereka. [Ushulul Hadits hlm. 260 dan muqoddimah kitab Al-Jarh Wat Ta'dil 3/1]
Akibatnya, pandangan-pandangan Al-Maqrizi seringkali dicuekin ama para ulama, bahkan gak sedikit juga yang ngeritik Beliau. Walopun sering gak dianggep, karya-karya al-Maqrizi kehitung banyak yang pastinya hal ini jelas nunjukin produktifitas Beliau dalam nulis. Yah, paling gak, gue gak nyuekin kok... :) Di antaranya adalah kitab Darul 'Uqudul Faridah fi Tarajumil A'yanil Mufidah, Imtina'ul Asma' bi ma lir Rasul minal Abna' wa Akhwal wal Hafdah wal Mata', 'Aqdun Jawahirul Isfath fi Muluk Mishr wal Fusthath, Al-Auzan wal Akyal Asy-Syar’iyyah, dsb.

Buat gue, nobody perfect! Gak dianggep di bidang ini, mungkin disanjung di bidang lainnya. Meski Al-Maqrizi adalah sejarawan tapi Beliau juga banyak nguasain disiplin ilmu di luar sejarah hingga Beliau juga bisa nampak sebagai spiritualis kondang. Hal ini bisa kita liat dalam berbagai risalahnya yang udah dikaji dan diedit oleh Ramadhan Al-Badri dan Ahmad Mushtafa Qasim. Seengaknya ada 11 risalah al-Maqrizi yang dibukuin dalam kitab berjudul Rosa'ilul Maqrizi ini.

Rangkuman Kitab

Risalah pertama:
Tentang pertikaian antara Bani Umayyah dan Bani Hasyim. Di sini Al-Maqrizi maparin gimana Rasulullah SAW udah ngasih kekuasan wilayah Makkah, Madinah dan Hadramaut buat Bani Umayyah. Di samping itu, dengan gaya bahasa yang keren, Al-Maqrizi nyeritain kebengisan Abul 'Abbas, pendiri khilafah Abbasiyah, yang dijulukin As-Saffah (orang yang banyak ngalirin darah) [hlm. 13-82]. 

Risalah kedua:
Tentang kemurnian tauhid. Al-Maqrizi ngebeberin berbagai perbedaan dasar antara tauhid dan syirik. Menurut Beliau, inti dari ketauhidan adalah ngeliat bahwa segala sesuatu itu dari Allah dan musti nyuekin yang selain Allah, nyembah Allah dengan sepenuh hati dan gak nyembah selain Allah. Hal ini berarti larangan ngikutin hawa nafsu. Karna setiap orang yang ngikutin hawa nafsunya maka dengan suka cita dia udah ngejadiin hawa nafsu sebagai sesembahannya. Next, Al-Maqrizi ngejelasin tentang 2 macam syirik yang nimpa umat, yaitu syirik ilahiyyah dan rububiyyah. Syirik ilahiyyah inilah yang umumnya dilakuin ama orang-orang musyrik. Kayak nyembah berhala, malaikat, jin, dan orang-orang yang dianggep suci. Beliau juga ngejelasin syiriknya kalangan Qadariyah dan ngarahin pandangan-pandangan Qadariyah dan Jabariyah dengan santun dan argumentatif. [hlm. 85-122] 

Risalah ketiga:
Tentang kabilah-kabilah badui yang ada di Mesir. Dalam risalah ini, Al-Maqrizi ngemukain tentang macam-macam kabilah atau suku, klan, trah dan marga. Beliau juga ngungkapin berbagai nama kabilah arab yang masih punya harta benda ampe sekarang di penjuru propinsi Mesir mulai dari utara ampe selatan. Di samping itu, beliau juga ngasih kisah dengan alur sejarah yang indah tentang gimana kedatangan mereka dari jazirah Arab ke tanah Arab pada umumnya dan Mesir secara khusus. [hlm. 125-154]  

Risalah keempat:
Tentang mata uang pada kuno. Dalam soal ini, sebenernya Al-Badri dengan risalahnya yang berjudul “An-Nuqud udah ngedahuluin Al-Maqrizi. Risalah ini ngungkap tentang mata uang jaman dulu yang berlaku pada awal-awal Islam, kekhilafahan Islam dan Abbasiyah. Al-Maqrizi juga ngejelasin tentang dirham baghli dan dirham jawaz. Menurut Beliau, dirham baghli adalah mata uang yang berlaku di Persia. Di samping itu juga dijelasin pengertian istilah awqiyyah, rithl, daniq, dan qirath. Menurut al-Maqirzi, Di mana setiap khalifah nyetak mata uangnya sendiri, sepertikayak apa yang dilakuin ama khalifah Usman bin Affan yang nyetak mata uang dirham berlogo tulisan Allahu Akbar. [hlm. 157-175].

 Risalah kelima:
Tentang keutamaan keluarga nabi lengkap ama dalil-dalilnya, baik dari al-Qur`an maupun hadits. Dalam risalah ini, Al-Maqrizi juga nulisin perbandingan antara ayat-ayat al-Qur`an dan tafsirnya yang diambil dari berbagai sumber tafsir yang otoritatif kayak Al-Qurthubi dan Ibn 'Athiyah. Di sini kita bakal ngeliat gimana dengan piawainya Al-Maqrizi ngebeber pada para pembaca, berbagai ragam pendapat para ahli tafsir kenamaan. [hlm. 179-212].

Risalah keenam:
Tentang berbagai hal kimiawi. Di antara yang dijelasin dalam risalah ini adalah tentang metal atau unsur kimiawi yang berat, kayak emas, perak, tembaga, timah, besi, dan seng. Di sini kita bakal ngeliat gimana canggihnya Al-Maqrizi ngejabarin berbagai unsur kimiawi ampe Beliau nampak kayak seorang ahli kimia yang handal. [hlm. 215-227].


Risalah ketujuh:
Tentang raja-raja Islam di Habsyi. Dalam risalah ini, Al-Maqrizi ngejelasin tentang negeri Habsyi. Apakah sama Habsyi ama Habasyah (Ethiopia) ? Salah satu wilayah Habsyi adalah Zaila' yang dibagi jadi 7 kerajaan, di antaranya adalah kerajaan Aufat, Hadiyyah, dan Daroh. Menariknya lagi, kita bakal nemuin penjelasan gak langusng tentang kata bithriq (pemimpin para uskup) dan kata hathiyy dalam bahasa Habsyi yang berarti sulthan dalam bahasa Arab. Juga dijelasin dalam risalah ini tentang jenis aliran yang ada di Habsyi, kayak Al-Ya'qubiyyah dan Al-Malakiyyah. [hlm. 231-244].

Risalah kedelapan:
Tentang menggebu-gebunya jiwa buat ngelanggengin dzikir. Risalah ini termasuk yang paling pendek, tapi isinya bener-bener menggugah jiwa. Karna menurut Al-Maqrizi, orang yang utama adalah orang yang selalu ngelanggengin dzikir. [hlm. 247-251].

Risalah kesembilan:
Tentang akhir yang baik (husnul khatimah). Gue pribadi tetep beranggepan sistematis, kenapa risalah ini gak ditarok di urutan terakhir? [hlm. 255-264].

Risalah kesepuluh:
Tentang teka-teki air. Udah agak adem dapet air di akhir-akhir risalah. Kita bakal ngerti air, gak cuma dari segi hukum, tapi juga rumus empiris kimiawi kayak yang diajarin di sekolah-sekolah umum. Gak nyangka kan kalo kita bisa belajar kimia dalam kitab ini? :) [hlm. 267-276].

Risalah kesebelas:
Tentang lebah atau tawon. Inilah risalah yang bagus banget ampe banyak menarik berbagai kalangan buat mempelajarinya. Dalam risalah ini, Al-Maqrizi ngejelasin gimana tawon yang bagus, sifat-sifatnya dan nama-namanya, serta berbagai macam jenis madu. [hlm. 279-342].

Semua risalah yang ditulis Al-Maqrizi dalam rangkuman di atas cukup nunjukin bahwa Beliau adalah intelektual muslim multidimensi yang banyak tau berbagai hal. Beliau gak cuma nguasain pengetahuan keagamaan, tapi juga nguasain berbagai pengetahuan non-keagamaan, kayak ilmu kimia dan kemasyarakatan. Emang jarang banget ada intektual yang banyak nguasain berbagai disiplin ilmu pengetahuan kayak Beliau ini. Cuma yang gue sayangin, baiknya gak ada acara cuek-cuekan di antara para ulama, lebih baik mereka bersatu buat kejayaan Islam. Gak di jaman dulu, gak di jaman sekarang. Apa yang lebih indah daripada persatuan dan kebersamaan. So, mari kita nyelamin kedalaman ilmu Al-Maqrizi dengan ngebaca risalah-risalahnya. Di situlah kita bakal ngerasain kekaguman yang luar biasa, pada para cendikiawan Islam dan agama Islam tentu aja. :)

Wiken tetep aja wiken, pastinya buat elo yang ngerayain. Apakah itu sesuatu yang patut dirayain? Yups! Tentu aja! Karna gue demen banget ama yang namanya Free Day. Gak cuma hari libur, tapi juga di mana gue bisa sharing tentang KitabKuning ama elo semua. Happy Blogging 'n Keep On Fire, eaaa...

Wassalaam... :)

Tentang Kitab

 Judul         :  Rasa`il al-Maqrizi
 Penulis     :  Taqiyuddin al-Maqrizi
 Penerbit   :   Dar al-Hadits-Kairo
 Cetakan    :  1427 H / 2006 M
 Tebal         :   368 halaman     





26 comments:

  1. mungkin krn jamannya syeh Maqrizi ini yg populer adalah ilmu hadis, atau yang dikultuskan di Jaman beliau hanya org2 yg ahli dl ilmu hadis, bukan org2 ahli sejarah, terbukti kalau beliau kurang menguasai jarh dan ta'dil yg malah dianggap minim pengetahuan org2 terdahulu, maka banyak ulama lain yg menganggap sebelah mata tentang karya2nya yg sbenernya JOS GANDOS ini..

    coba beliau hijrah ke negara lain yg lbh menghormati tnt disiplin ilmu lain sperti sejarah, biologi dan kimia, pasti beliau namanya akan seharum ibnu sina, alfarrabi, alkhawarizmi, dsb..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga sih, us! atau mungkin bisa juga hadirnya di jaman sekarang? ya kan? pasti keren! ^_^

      Delete
    2. panggil saja arwahnya.. biar gentayangan!

      #gaya dianSastroWArdoyo

      Delete
    3. panggil aja uswah! Biar ngasih ceramah!

      ;gaya dian pisesa

      Delete
  2. aku belajar agama seumur hidup.. ternyata masih byk kurangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. seumur hidup? orang gak tau kapan batas umurnya, pas... so, truslah belajar! :)

      Delete
  3. baca artikelnya dulu , makasih ilmu islamnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan, mbak...
      makasih kunjungannya... ;)

      Delete
  4. Melihat risalah satu ampe sebelas menunjukkan mushonifnya kaya akan khazanah ilmu ya sob, luar biasa kitabnya...tapi saya belum baca loh hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, iya kang! Moga kita bisa ngambil manfaat dari risalah2 tsb...

      Aamiin

      Delete
  5. sebenarx ada benang merah antara Ilmu sejarah dan ilmu jarh wa ta'dil, dilihat dr samanya mempelajari keadaan dr zaman ke zaman. cumax ruang lingkup penelitian jarh wa ta'dil lbh kpd intensif meneliti keadaan person per person (org2 dlm rel sanad) klo sejarahkan luas, bukan hny person tp keadaan zaman saat itu.

    klo kita search2 di google Al-Maqrizi ini dikenal jg sebagai Bapak Ekonomi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pada jaman itu emang penulusan hadits lagi genjar2nya, kang! Ulama yg gak nguasain jarh wat ta'dil, bisa jadi emang dipandang sbelah mata. *smile

      thanks buat tambahan refrensinya ea.. ;)

      Delete
  6. met siang mas trmksih bnyak mas kunjungan siang di kasih pencerahan yang sangat bermanfaat sekali. oh'y mau nganterin gelas kopi kemarin mas hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gue gak ngopi siang2 mas... But, thanks ea buat kunjungannya... :D

      Delete
  7. brmanfaat sob...
    nambahin ilmu agama....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, moga manpaat ya sob! :)

      Delete
  8. Waduuuh, aku jarang nih baca kitab-kitab kayak gini. Jadi malu sendiri. Mantab nih... makasih share nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, wur! Tumben baru nongol, kmn aja? Gak usah malulah, kita kan sama2 blajar! Oke?! :)

      Delete
  9. .. waduch,, bagaikan bintang di atas yang sulit untuk aq gapai. huhh ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. apanya yg sulit digapai, pie? Matahari pun bisa kita gapai, kalo kita gk takut gosong! Bhahaha

      Delete
  10. terimakasih sharenya..ternyata banyak blogging dan bw mengunjungi sahabat-sahibit blogger yang mengulas tentang dunia ke Islaman, semakin menunjukkan bahwa pengetahuan saya tentang dunia Islam masih sangat sedikit banget..... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita smua sma2 blajar kok, sob! Gue pun cuma ngeshare apa yg gue tahu. Begitu pun sobat, silahkan dishare apapun yg sobat tau. :)

      Delete
  11. Assalamualaikum wr wb,,ya sebetulnya mau belajar ilmu apa saja itu gak ada sulitnya sich,,asal kita punya niat yang tulus dari hati nurani,,,bukan karna nafsu,,yg menjadi minimnya pengetahuan kita sedikit adalah,,keterbatasan kita dengan ilmu agama,karna di sbukkan dengan kegiatan lain ,,,iyakan,dan sering kitasharing adalah,kalau dirinya sdh merasa lebih pintar,itu timbulnya, sllu akan meremehkan orang lain,,nah di situlah kesombongannya,,,jadi intinya,,kalau mau bljr ilmu ALLAH harus dengan perasaan,kesabaran kash sayang,dan lain sbginya,,pandanglah diri kita sendiri,jangan memandang orang lain..kembalilah kepada,,LAAHAULA WALA QUWATA ILABILLA HIL ALAYYIL ADZIM.. artinya ; berkacalah kita semua pada diri kita sendiri,jangan berkaca pda diri orang lain,,,...wassalam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa 'alaikum salam wa rohmatullahi wa barokatuh!

      Syukron jiddan buat sharingnya, Sob! Itulah kenapa kita musti menganut ilmu padi, makin berisi makin merunduk. Agar gak timbul kesombongan ketika kita merasa berilmu. Atau merasalah selalu bodoh dan terus belajar! Dan ingat gimana asal kita yg awalnya gak tau apa-apa. Sesungguh hanya Allah yg Maha Tau!

      Salaam... ^_^

      Delete