Friday, March 22, 2013

Metode Dan Etika Belajar Mengajar

ta'lim
Kitab Ta'lim
Assalamu 'alaikum, Sobat! Sedikit prolog bakda salam gak papa, kan? Sambil nungguin dosen dateng, biasanya para mahasiswa ngebaca-baca lagi pelajaran yang kemaren dikasih. Atau ada juga yang ngabisin berlinting-linting tingwe di teras kampus. Sebagian yang laen ada yang lagi halaqoh gadget dengan bluetooth mode: on. Ada lagi yang umbrus tentang tim bola yang bakal tanding entar malem, dsb. Ketika Sang Dosen dateng, dengan serta merta mereka gemruduk memasuki ruangan. Sesi demi sesi dilalui dengan khidmat. Tanpa ada tangan ngacung, tanya jawab, instruksi audiens, dll. Just listen & listen! Tapi setelah jam pelajaran selesai, musyawarah masalah pun terjadi di antara mereka. Saling adu argumen, coba ngebangun opini yang marak di publik, bedah kasus, mempretheli kata per kata, memaknai kalam per kalam dst. Mungkin seperti itulah metode belajar mereka. Cenderung kritis pada realita, tapi kadang juga bersifat sporadis. Selangit ego yang kadang bikin mereka ngerasa paling paham dalam setiap hal dan ngerasa paling bener dibanding yang laen.

Bicara tentang metode belajar, pastinya gak bisa dilepasin dari pelaku pendidikan (guru & murid). Nah! Kali ini gue bakal ngeresensi sebuah kitab tentang metode belajar yang berjudul Ta’limul Muta’allim Thariqut Ta’allum (metode belajar mengajar buat pelajar). Apa hubungan antara metode belajar dan etika pelajar terhadap guru? Apakah itu berlaku dalam lingkungan kampus spiritual atau kampus konvensional? Slow down, sob! Pelan-pelan elo bakal nemuin jawabannya.

Di TV gue liat, di antara berita-berita kriminal dan gosip selebriti yang disajikan, ada juga kegiatan sekolah dan kampus yang diliput. Mustinya itu bikin kita lega kalo aja kegiatan yang diliput bukan tawuran antar pelajar atau kekerasan di lingkungan instansi pendidikan. Tapi sayang, gak laen gak bukan, emang itu yang ditayangin. Gimana perasaan ortu yang ngeliat anaknya jadi bintang tawuran? Apakah “WOW! Anak gue masuk tipi!” ? Atau apakah para ortu nyalahin metode belajar yang diterapin?

Di lingkungan pesantren tradisional, yang nekanin pemahaman pada kitab-kitab salaf, seolah-olah kitab Ta’limul Muta’allim Thariqut Ta’allum merupakan kitab kedua setelah Al-Qur’an. Studi seorang santri dianggep belom menuhin syarat kalo dia belom ngaji kitab ini. Karna isi dan penyajiannya yang sedemikian rupa, kitab tsb sering disebut sebagai “Buku Panduan Menjadi Kyai/Guru”. Sedang di kalangan pesantren modern yang penekanan terhadap kitab-kitab salaf agak kurang, kitab Ta'lim (begitu biasanya disebut) ini nyaris gak populer, bahkan gak dikenal sama sekali. Dan gue pikir pengaruh kitab ini yang sedikit ngebedain “penampilan” antara alumnus pesantren tradisional dengan alumnus pesantren modern. :)
Di beberapa negara Timur Tengah, khususnya Arab Saudi, kitab ini juga gak disebut-sebut. Tapi usaha seorang Doktor lulusan Jerman (namanya gue lupa) yang ngedit dan ngeritik kitab Ta'lim, ngebukti'in bahwa kitab ini masih diperhati'in orang.

Tentang Penulis

Kitab Ta’lim yang beredar di Indonesia umumnya dicetak dengan syarah atau komentar-nya yang ditulis ama Syeikh Ibrahim bin Isma'il. Sedang kitab Ta’lim itu sendiri ditulis ama Syeikh Al-Jarnuji. Baik kitab Ta’lim maupun Syarah-nya gak nyebutin identitas al-Jarnuji. Hal ini cukup bikin pusing kajian kitab tsb, karna kita gak tau gimana keadaan pada waktu kitab ini ditulis dan sejauh mana hal itu ngaruh ama relevansi kitab dan keadaan jaman sekarang.

Dalam Al-Munjid  nama Al-Jarnuji ada disebut tapi singkat banget. Yang agak ngebantu adalah keterangan yang gue temuin dalam kitab Al-A’lam karya Al-Zarkeli. Ditulis di situ bahwa Al-Jarnuji adalah An-Nu'man bin Ibrahim bin Khalil Al-Jarnuji Tajuddin. Beliau adalah sastrawan (adib) yang berasal dari Bukhara. Semula berasal dari Zarnuj, suatu kawasan di negeri seberang sungai Tigris (ma wara`a an-nahr). Selaen kitab Ta'lim, Beliau juga nulis kitab Al-Muwadhdhah Syarhul Maqamatul Haririyah. Beliau wafat pada tahun 630 H/ 1242 M.

Al-Zarkeli gak nyebutin di mana Al-Jarnuji tinggal, tapi secara umum al-Jarnuji hidup pada akhir periode Daulah Abbasiyah, sebab Khalifah Abbasiyah terakhir (al-Mu’tashim) wafat pada tahun 1258 M. Ada kemungkinan Beliau tinggal di kawasan Irak atau Iran, Bebab beliau juga tau syair-syair Parsi di samping banyaknya contoh-contoh peristiwa pada masa Abbasiyah yang Beliau tulis dalam kitabnya.

Tentang Etika

Kitab kecil yang juga disebut Risalah ini, ama pengarangnya dimaksudin sebagai buku petunjuk tentang metode belajar bagi santri, kayak yang kebaca dari judulnya. Tapi kalo dikaji isinya, metode belajar yang diarepin ketemu dikit banget. Di antara 14 bab (fashlun) dalam kitab ini, ternyata cuma satu bab aja yang ngebahas tentang metode belajar. Selebihnya bakalan bnayak kita temuin tentang keutamaan ilmu, etika santri terhadap guru, motivasi belajar, pilah-pilih ilmu, guru, dan kawan, ngemulia'in ilmu dan ulama, dll. Bahkan ngejelasin hal-hal yang dianggep bisa mempercepat rizki, karna belajar gak bisa dipungkirin lagi, pastinya ngebutuhin hal itu (biaya, ongkos, fee). Dan gue pikir, bagian inilah yang paling banyak ngasih dampak. Di lingkungan pesantren, santri yang gak sopan terhadap guru, dia bakal segera dibilang “Gak pernah ngaji kitab Ta’lim ya, Bray!?” Dan karna pengarangnya seorang sastrawan, so petuah-petuah dalam kitab ini banyak diambil dari syair-syair Arab, mahfudhoh, maqolat, dsb.

Well! ternyata persoalaannya gak cuma berhenti di situ, sob! Al-Jarnuji yang nyebut kitabnya sebagai metode belajar, sedangkan kajiannya banyak ngebahas etika. Tiba-tiba timbul pertanyaan, apakah etika itu sendiri merupakan salah satu metode buat ngeraih ilmu? Nah! Gue liat di kalangan pesantren ada kecenderungan buat nge-klaim bahwa etika santri, terutama kepada gurunya, merupakan salah satu perangkat buat ngedapetin ilmu. Kisah-kisah santri – yang pada waktu nyantrinya jadi khadam (abdi ndalem) -nya kyai, jadi tukang ambil air, tukang pijet dll, yang ujug-ujug setelah boyong (pulkam) muncul sebagai kyai yang alim – adalah cerita yang ngetop banget di kalangan pesantren, semata-mata karna keluhuran spiritual seorang kyai atau pendiri pesantren tsb (kita nyebutnya; “berkahe kyai/wong alim”). Bagi mereka, masalah metode belajar gak jadi soal, yang penting setelah sekian lama nyantri, entar kalo boyong bakal muncul sebagai kyai yang alim berkat 'barokah' dari kyai tsb.

Adanya barakah sebenernya gak usah dipersoalin. Karna pengertian barokah adalah kebaikan atau manfaat yang berkembang. Dan dalam hal ini, doa para kyai dan guru buat para santrinya bisa disebut barakah. Harapan santri buat ngedapetin barokah mestinya gak ngurangin usahanya dalam belajar secara lahiriah. So, santri dalam satu saat harus nyatu'in antara usaha (
ikhtiar) dan doa. Biar gak ilang hakekat “Iyyaka na'budu wa iyyaka nasta'in” kita. Berharap, minta tolong cuma pada Allah. Nyembah, ibadah cuma buat Allah. Gak ada pengkultusan selaen Allah!

Persepsi Subyek

Salah satu bagian dari petuah-petuah kitab ini —dan ini yang paling ngaruh, kayak yang gue beber di atas— adalah keharusan seorang santri buat total respect pada gurunya, gitu juga orang-orang yang punya pertalian darah ama guru, kayak anaknya guru dll. Secara khusus, Al-Jarnuji nyitir ucapan Sayidina Ali,

Ana ‘abdu man ‘allamani harfan, in sya`a ba’a, wa in sya`a a’taqa wa in sya’a istaqarra(Aku adalah budak bagi orang yang pernah ngajarin satu huruf padaku, terserah dia kalo mau menjualku, memerdekakanku, atau tetep memperbudakku).

Al-Jarnuji juga ngasih rincian beberapa cara ngehormatin guru, antara lain; santri gak boleh berjalan di hadapan guru, gak boleh duduk di tempat duduk guru, gak boleh ngedahuluin ngomong tanpa izin guru, gak boleh banyak bicara ama guru, gak boleh nanya'in hal-hal yang guru udah bosen, gak boleh ngetuk pintu ruangan guru tapi mesti nunggu ampe guru keluar sendiri. So, santri harus selalu nyari kerelaan gurunya (gak bikin sakit hatinya) dan matuhin segala perintahnya, sepanjang itu bukan hal maksiat.

Rincian inilah kayaknya yang nimbulin persepsi penyerahan total seorang santri pada gurunya. Apalagi kalo diinget adanya bayang-bayang, ilmunya gak bakalan manfaat kalo dia pernah berbeda pendapat
(i'tiradh) ama gurunya atau pernah nyakitin hati gurunya. Persepsi ini, meski punyai nilai positif, tapi bisa juga nyebabin dampak yang kurang diarepin. Sebab, santri harus selalu bersikap nerima tanpa berani bersikap kritis. Dan kerennya, meskipun hal itu cuma dibahas dalam rangka belajar, tapi implementasinya justru tampak di luar itu. Persepsi “kerelaan guru (apa kata guru dan murid harus terima) udah melembaga dalam kehidupan masyarakat secara luas.

Dalam kaitannya dengan tradisi keilmuan, kalo kita tengok masa-masa jauh sebelum Al-Jarnuji, misalnya periode imam-imam penegak madzhab, kita bisa dapet gambaran bahwa mereka gak selamanya sependapat dengan ama gurunya. Bahkan, di antara mereka ada yang ngediri'in madzhab sendiri, terpisah dari madzhab gurunya. Jauh sebelom itu, Umar bin Khathab pernah juga diprotes ama seorang wanita yang juga sebagai muridnya. Kalo petuah al-Jarnuji di atas jadi kriteria, sebenernya gurulah yang harusnya elastis dalam mengkonotasikan kerelaannya. Sebab, boleh jadi seorang guru ngerasa tersinggung (tidak rela) apabila si murid berbeda pendapat dengannya. Sedangkan guru lain justru ngerasa bangga, bahkan ngasih dorongan biar si murid berpendapat lain selama hal itu berdasar pada argumen yang kuat.

Tentang bayangan bahwa ilmu seorang santri gak bakalan manfaat kalo dia pernah nyakitin hati gurunya, juga perlu direnungin lagi. Apakah batasan manfaat dan dalam hal apa murid gak boleh nyakitin hati gurunya? Karna ternyata banyak murid yang sewaktu belajar pernah ngelakuin ‘unjuk rasa’ terhadap gurunya, tapi malah jadi ulama' besar setelah terjun di masyarakat.

Perluasan Obyek

Kepatuhan mutlak kayak tsb di atas umumnya masih berlaku di kalangan murid atau santri tingkat Tsanawiyah ke bawah (SMP-SD). Buat yang udah tingkat Aliyah (SMA), apalagi perguruan tinggi, keadaan di atas meluas dalam bentuk lain. Masalahnya bukan karna mereka gak patuh lagi pada gurunya, tapi pada tingkat ini usaha penalaran mulai dikembangin. Murid gak lagi sekedar nerima pelajaran yang udah pakem kayak fiqih dsb, tapi dikenalin juga sumber-sumber atau dalil-dalil pelajaran tsb. Dari sini mereka mulai ngenal proses terbentuknya fiqih yang kenal dengan “ushul fiqh”. Karna tujuan ushul fiqh adalah ngekaji sumber dan cara pengambilan hukum, maka secara praktis dia pengen biar manusia gak cuma bersikap taklid (nerima apa adanya tanpa tau sumbernya). Disinilah murid mulai berani nanya'in keabsahan suatu hukum pada gurunya, mulai kritis, tapi tetep gak ninggalin penghormatan pada guru. Umumnya, pada tingkat ini guru cukup ngehargain sikap murid-murid yang demikian.

Akhirnya kita tau kalo obyek penerapan kitab ini gak cuma santri di kalangan pesantren aja. Kita yang belajar di instansi pendidikan formal juga bisa ngambil intisari dari kitab ini.

Keseimbangan (Tawazun)

Kitab Ta’lim karangan Al-Jarnuji ini lebih tepat disebut sebagai kitab yang ngebahas etika santri terhadap gurunya, dari pada sebagai kitab metode belajar, kecuali kalo kita sependapat bahwa etika itu sendiri merupakan metode. Tapi etika yang dimaksud oleh kitab ini lebih banyak diwarnai oleh keadaan pada waktu kitab tsb ditulis, kayak bisa diliat dari banyaknya contoh-contoh yang bersifat lokal. Tanpa ngrangin etika yang mau ditanamkan oleh Al-Jarnuji, abis ngaji kitab ini, tambah oke kalo murid ngelanjutin kajiannya pada kitab-kitab ushul fiqh. Dengan demikian, murid bisa punya kelebihan dobel, kemampuan berfikir longgar dan etika yang terpuji. Kedua kelebihan ini perlu diwujudin secara berimbang (tawazun). Sebab sikap kritis yang gak diimbangin ama etika bakal bikin repot para guru dan pengelola pendidikan, sedang keluhuran etika tanpa dibarengi sikap kritis sering nimbulin kesalahpahaman.

Mungkin itu, sob! Yang bisa gue share di Jum'at ini. Hidup emang selalu nyari “balance”, kan? Terserah elo mo ngarti'in apa! Satu hal ama hal laennya musti seimbang. Karna gak enak banget kalo timpang atau berat sebelah. Wiken kita di depan mata. Lalui itu dengan seimbang! Selalu belajar dan tetap semangat. Happy Blogging 'n Keep On Fire!

Wassalaam... :)

Tentang Kitab

Judul      : Ta’limul Muta’allim Thariqut Ta’allum
Penulis   : An-Nu'man bin Ibrahim Al-Khalil Al-Jarnuji
Penerbit : Darul Kutub Al-Islamiyyah
Tebal       : 96 hlm.


41 comments:

  1. habis baca ini, aku langsung subuhan.hehehe pas banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas juga, pas! abis bales komen elu, gue langsung cabut ke mushola... hehehe

      Delete
  2. kebanyakan sih sekarang di sekolah sekolah itu, guru guru cuma pengen anak anaknya ga ribut ketika ngajar, dan anak anak juga lebih males untuk interaktif dalam proses belajar, (meskipun cuma di sma deket rumah ane aj gan) kritis tapi beretika, jarang kayanya tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. so, disinilah pendidikan spiritual dan akhlaq jadi amat penting banget sekali! gak cuma formal dan formal ajah.... :)

      thanks kunjungannya, sob...

      Delete
  3. met pgi sobat wah terimakasih bnayk mas info dan ilmu yng telah di berikannya smga sukses selalu sobat

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama, sobat! :) moga manfaat buat kita semua...

      Delete
  4. haduh aku gak katam ngaji kitab ini mas, hehehe
    kalau kitab alala katam tapi sekarang sudah lupa,
    maklum ngaji saya kelas tempe, kelas ibtida'

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang bgt! knp gak dikatamin, mas...
      kelas tempe? gak lah..! ibtida' tu awal dari sesuatu... karna dari sinilah sesuatu terbentuk jadi sesuatu yang lebih! :)

      Delete
  5. hehehe.. aku sekarang ngajar kitab ini.. dulu namatin kitab ini pas SMP kelas 2, dan dulu aku semangat banget ngaji kitab ini.. dan masih hapal beberapa baitnya yg populer juga cerita2nya yang WOW, seperti cerita imam syafii dan kyai waqi', cerita syekh yang dawamul wudlu meskipun dalam keadaan sakit, sayyidina Ali yang rela dijadikan budak oleh seseorang yang megajarinya satu huruf, bait alala tanalul ilm, dsb..yang pasti kitab ini dibutuhkan bukan cuma buat anak pesantren yang ingin tawadduk dan ilmunya manfaat barokah, tapi kitab ini dibutuhkan buat anak2 sekolah yang semakin rusak akhlaknya, tidak tawaddu' pada guru dan banyak yang kurang ajar pada guru.. makany orang2 sekarang ilmunya tinggi2 tapi akhlaknya rendah, ilmu memang tidak selalu berbanding lurus dengan akhlak.. sukses terus sak, ditunggu reviewan yang kayak beginih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ajari aku alala tanalul 'ilma bisittatin mbak uswah..

      Delete
    2. uswah: wow banget kan, us??! hehehe, apalagi sekarang dah sampe pada muta'allim-nya... dan itu yang bikin gak bakalan lupa... belajar dan mengajar! :) nah, sbg guru, so akhlaq anak2 sekarang gue serahin ke eloh~

      Agus: iya tuh minta ama bu guru uswah! hehehe

      Delete
  6. Kalau soal ngebahas beginian udah nggak di raguin lagi deh admin blog ini. Manteeeep bagi-bagi ilmu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. heiiii... thanks ya zay... :) ^_^

      Delete
  7. Metode dan etika belajar memang harus dan wajib dicontohkan dan implementasikan dari pendidik ke anak didiknya,apalagi sekarang ini moral dan tindakan perlu ditingkatkan kembali.Kalau dahulu seorang anak didik lebih menghormati guru atau dosennya nah kalau sekarang rasa hormat itu sendiri agak kurang dilakukan.Mungkin inilah zaman semakin maju maka semakin berkurangnya moral dan menghormati orang yang lebih tua diatas kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah kenyataan yang terjadi, sob! tapi kita tetep gak boleh nyalahin jaman yang berubah, karna kitalah sebenernya perubahan itu sendiri! ^_^

      Delete
  8. kalo ttg etika santri thd guru, apa yang dibahas ya? Sama dengan yang umum (sekolah umum) kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak sama dg sekolah umum, bu! tapi lebih spesific dan lebih mendalam... harusnya sekolah umum juga mengambil isi kitab ini! ^_^

      Delete
  9. jadi inget waktu di pondok

    ReplyDelete
  10. metode belajar mengajar yang perlu diterapin :D

    ReplyDelete
  11. indonesia raya gituloh...
    kalo lomba kemampuan akademis sepinya kaya kuburan
    beda kalo kontes ratu ratuan apa lomba jadi artis instan
    hingar bingarnya minta ampun...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoyoi! setuju, bang! padahal tahun depan gue pengen ikut G Faxtor... bhahaha

      Delete
  12. Ulasannya detil banget, trims Eksak. Jadi tau ttg kitab ini deh, soalnya blm pernah tau sebelumnya. :)
    Sak, kirim alamat kamu ke hp or emailku ya. admin@alaikaabdullah.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama, Al... hehehe...

      Delete
  13. Mantab banget ini gan, lengkap artikelnya dan sumbernya jelas...

    Salam kenal ya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih dah berkunjung, gan... slam kenal juga... :)

      Delete
  14. Zupeerr Zekaliii.... :D
    Kritis tapi tetap berpegamg pada akhlaqul karimah.
    Ngonow, kang? ^^a

    ReplyDelete
    Replies
    1. yo yo yo... bener banget kui, kang! zalam zuper pak samar!!!

      Delete
  15. total respect kepada guru. spertinya ini yang sudah mulai berkurang atau sudah mulai hilang dalam prilaku siswa-siswi di indonesia, jadi jangan heran kalau tawuran semakin menjadi-jadi :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahhh, gue sih gak heran sob! cuma ngeriiii... ihhhh!!!

      Delete
  16. ini ada e-booknya gak gan ? ane mbaca pusing ..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak ada dong gan! hehehe

      Delete
  17. nice post.. salam kenal ya gan.. kunjung balek :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga, gan! ")
      insya Allah....

      Delete
  18. mantab nih gan artikelnya. jadi tambahan ilmu baru tentang akhlakul karomah

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih atas kunjungannya, gan... :)

      Delete
  19. ini kitab fav. kuu hhe...
    subhanAllah sekali penjelasannya,
    Jleb banget dh kalau abis belajar kitab2 kuning tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah nyempetin baca, Sob! :)

      Delete