Friday, March 1, 2013

Al-Kaba'ir | Ensiklopedia Dosa Besar

Assalamu 'alaikum, Sobat! Kef Hal? Apa Kabar? Eh, udah hari Jum'at aja, nih!!! Padahal baru berapa postingan yang gue bikin dari Jum'at kemaren? Tau-tau udah Jum'at lagi! Kemana aja loh? Malah elo udah ada yang nyiapin acara buat wiken... :) But, it's OK lah... Yang mau jalan-jalan, ama keluarga ama gebetan, ati-ati aja deh! 'coz lagi banyak uji coba 4 in 1 di jalanan. Entar elu kejaring lagi! Bhahaha... :D Atau yang single permanen, elu bisa kok ngelakuan apa aja yang berguna di rumah. Lap-lap kaca, ngepel, nyabutin rumput (tapi jangan rumput tetangga ea...), ngebersihin buku-buku di rak (waspada! Tu si rayap bisa lebih pinter dari elo! Karna dia makanannya buku), dll. Well, btw soal buku, elo kutunya kan? Eh, sory! Sebagian besar penulis atau blogger pasti demen banget ama yang namanya buku. Malah dari elo ada yang udah nerbitin buku sendiri! (salut GILA!) Kalo dulu jaman sekolah gue yang ratusan tahun lalu, gue cuma kenal 5 macem buku. Ada buku tulis, buku gambar, buku kotak-kotak, buku halus dan buku pelajaran. Seiring berjalannya waktu (ceile, bahasa gue..) - ampe bulukan, ampe lumutan, ampe jadi batu, ampe jadi fosil – gue tau yang namanya novel, ensiklopedia ato eksiklopedia (gak mudeng yang bener yang mana?), komik, kumcer, kamus, ampe buku porno gue ngeh banget (maaf gue jujur). Yang gue sebutin terakhir itu berpeluang bikin elo tambah dosa (sumfah, ane zuzur!)

Baca lagi ke atas, mana yang bikin gue gak mudeng? (hehehe, gak usah! :p ) Yups! Ensiklopedia ato eksiklopedia? (elu yang jawab ea... ) Adalah sebuah buku ato beberapa buku, berjilid-jilid buku, tebel-tebel, yang berisi apapun yang pengen elo tau di dunia ini. Yang tentang agama, biologi, fisika, matematika, olah raga, peristiwa-peristiwa kotemporer dll. Yeah... Mungkin elo lebih tau dari gue! Tapi ada satu ensiklopedia yang mungkin aja elo gak pernah denger sebelomnya. :mukaserius:

AL-KABA'IR

Al-Kaba'ir adalah kitab yang merupakan kumpulan dosa besar. Nah dosa kok dikumpulin? Payah nih si eksak! Mo bikin kata-kata yang kedengeran kotemporer, malah jadi ambigu banget kayak gitu. Oke deh, bisa dibilang kitab ini adalah ensiklopedia teologis dosa besar. Perlu dispesifikin lagi? Jadi Al-Kaba'ir adalah kitab yang ngejawab kepengentauan kita tentang apa aja sih dosa-dosa besar itu? Dalam kitab ini kita bakal nemuin ada 70 dosa yang bisa dikategoriin ke dalam dosa besar. Bagi gue sih menarik. Karna selama ini yang kita ngerti dosa besar tuh cuma ada 7 (As-sab’ ul Mubiqat), yaitu syirik, sihir, ngebunuh orang tanpa alasan yang bisa dibenarin menurut syara’, makan harta anak yatim, makan riba, lari dari medan pertempuran, dan nuduh berzina pada perempuan-perempuan mu’min. Trus, 70 dosa besar tuh apa aja, eks? Dosa besar yang nempatin posisi pertama adalah syirik, sedang posisi terakhir adalah nyela para sahabat Nabi.

TENTANG PENULIS

Nama Beliau adalah Syamsuddin Adz-Dzahabi yang dikenal sebagai seorang sejarawan dan penulis biografi para ulama. Beliau lebih dikenal dengan nama Adz-Dzahabi, lahir di Damaskus pada tahun 273 H / 1274 M. Dengan hasrat intelektual Beliau yang begitu tinggi ampe bikin Beliau nguasain berbagai disiplin ilmu pengetahuan Islam
.
But a pity he's! Pada tahun 741 H, Adz-Dzahabi ngalamin kebutaan ampe maksa Beliau buat nyetop aktifitasnya dalam menulis. Next, Beliau beralih ngajar ampe wafat pada tahun 748 H. Banyak karya yang lahir dari tangannya, di antaranya adalah kitab Tarikh al-Islam, Siyar al-A’lam an-Nubala`, dan kitab al-Kaba`ir yang jadi oprekan gue pada kesempatan kali ini.

IKHTISAR KITAB

Dalam al-Kaba`ir-nya, Adz-Dzahabi ngasih depinisi bahwa yang disebut dosa besar adalah segala hal yang dilarang Allah yang udah dijelasin dalam al-Qur`an dan sunnah serta para ulama salaf . Adz-Dzahabi nyitir pernyataan Ibnu Abbas yang nyatain bahwa dosa besar itu ada 70, sedang ketujuh dosa besar kayak yang disebutin di atas (As-Sab'ul Mubiqot) itu cuma ringkasan dari 70 itu. [Hlm. 7-8]

Now, gue bakal ngebahas daftar 70 dosa besar satu persatu. Eh, gak ding! Entar malah jadi panjang nih postingan, bukan ikhtisar lagi dong? :) Ya seenggaknya gue bakal ngebeberin tiga dosa besar. yaitu syirik (dosa level 1), gak mau bayar zakat (5), serta janji palsu dan kezhaliman penguasa (16). Sadar gak sadar, gue atau elo ternyata berpeluang ngelakuin 3 dosa besar itu. Kok bisa? Yuk kita coba instropeksi! :)

Dosa #1 Syirik

Menurut Adz-Dzahabi, kebanyakan kita juga tau, syirik ada dua macem. Pertama, syirik akbar, yaitu nyembah selain Allah. Syirik ngedudukin dosa pada level pertama dan very very dangerous, pelakunya gak bakalan diampunin dan kekal selamanya di dalam neraka. Kayak yang udah ditandasin Allah dalam Al-Qur`an:

Sesungguhnya Allah gak bakal ngampunin dosa syirik dan Dia (Allah) ngampunin dosa selain syirik (Q.S. An-Nisa`: 48)

Dalam ayat lain juga disebutin:

Sesungguhnya orang-orang yang nyekutuin Allah ama sesuatu, maka pasti Allah ngeharamin surga buat dia dan tempatnya adalah neraka(Q.S. Al-Ma'idah: 72).


Kedua, syirik ashghar. Yang termasuk dalam ketegori ini adalah riya kayak yang difirmanin Allah dalam Al-Qur'an:

Barang siapa ngarep perjumpaan ama Tuhan-nya maka hendaknya dia ngerjain amal yang saleh dan janganlah dia nyekutuin seorang pun dalam beribadat pada Tuhan-nya”. (Q.S. Al-Kahfi: 110).

Gitu juga kayak ditegasin dalam sunnah:

“Jauh-jauh kalian dari syirik ashghar!!! Mereka pun kemudian nanya pada Rasulullah: “Apa syirik ashghar itu?” , Rasul pun ngejawab: “syirik ashghar adalah riya!”. [Hlm. 8-9].

Di sini Adz-Dzahabi juga ngutip dari pandangan Fudhail bin ‘Iyadh yang nyatain bahwa ngelakuin sesuatu dengan tujuan buat dipamerin pada orang lain termasuk syirik. [Hlm. 10]

Trus kita nanya, kenapa syirik masuk dalam daftar urut pertama dosa besar? Kalimat persaksian pertama dalam Islam adalah la ilaha illallah (Gak ada tuhan selain Allah) dan di dalam kalimat tsb ngandung konsep negasi-afirmasi (an-nafy wa al-itsbat). Gimana dengan gampangnya kita ngucapin kalimat syahadat kalo pada akhirnya kita nyekutuin Allah? So, penting banget buat kita sering-sering memperbarui kesaksian kita bahwa gak ada tuhan yang wajib disembah kecuali Allah (tajdidul Islam) karna - sadar atau gak , sengaja atau gak, nyata atau samar – hari-hari kita dipenuhin ama hal-hal yang menjurus pada kesyirikan. Gue jadi inget salah satu do'a yang diajarin ama Rasulullah:

“Allahumma inna na'udzubika 'an nusrika bika syai'an na'lamuhu wa nastagfiruka li maa la na'lamuhu...”

Next, mari kita lompat ke level kelima dosa besar, yaitu nolak atau gak mau bayar zakat [Hlm. 23]. Gak mau bayar zakat ditempatin pada level kelima karna menurut Adz-Dzahabi, implikasi yang bakal ditimbulin kalo zakat gak dibayarin bakal ngegoncang keuangan negara sekaligus ngelemahin legitimasi pemerintahan. Pandangan ini bisa kita telusuri dalam kasus khalifah pertama, Abu Bakar Ash-Shidiq yang gak segan-segan merangin orang-orang yang ogah bayar zakat. Dengan kata lain, keogahan ngebayar zakat yang terjadi pada masa kepemimpinan khalifah Abu Bakar pada dasarnya merupakan bentuk pemberontakkan pada pemerintahan saat itu. [Jama Al-Bana, Al-Islam wa Huriyyah Al-Fikr, Hlm. 153-154].

Sebagian dari kita mungkin cuma tau yang wajib tuh zakat fitrah aja, padahal ada banyak macem zakat yang wajib dikeluarin pada barang dan waktu tertentu. Misal zakat hasil panen, penghasilan/pendapatan, kepemilikan emas dan perak, dll. Yang penting udah nyampe pada jumlah dan nishob pada ketentuan wajib zakat. Nah, udah pada mau gajian kan bulan ini? Jangan lupa dizakatin ea... :)

Well, now kita bakal jumping dari level kelima ke level keenam belas, yaitu janji palsu dan kezaliman penguasa. Kenapa ada 2 macem dosa dalam satu level? Ya, coba deh dihubung-hubungin atau bisa elo pahamin satu-satu. Buat ngedukung pendapatnya, azd-Dzahabi nyebutin beberapa ayat al-Qur`an. Di antaranya adalah:
Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zhalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih”.(Q.S. Asy-Syura: 42).

Di samping itu, adz-Dzahabi juga nukil hadits Nabi:

Barang siapa yang menipuku maka bukan dari umatku (H.R. Muslim).

[Hlm. 51].

Penguasa adalah abdi atau pelayan masyrakat, karnanya penguasa gak boleh ngadalin rakyatnya. Dengan kata lain, rakyat adalah majikan, sedang pemerintah adalah pelayannya. Mungkin elo pernah tau sebuah ungkapan:

sayyid al-qaum khadimuhum(Pemimpin sebuah kaum adalah pelayannya).

So, semua kebijakan pemerintah atau negara musti mengacu pada kepentingan rakyat dan penguasa gak boleh menzhalimi rakyatnya kayak yang ditegasin dalam salah satu kaidah fikih,

“Semua kebijakan pemerintah harus mengacu kepada kemaslahatan rakyat”. [Jalaluddin As-Suyuthi, Asybah wa An-Nazha'ir, juz, I, Hlm. 83].

Secara teologis kebohongan penguasa kepada publik dan kezhalimannya adalah termasuk dosa besar. Karna apa yang mereka lakuin ngerugiin banyak orang. Sadarkah penguasa negeri ini pada hal tsb? Atau mereka cuma pakar dalam penyebaran janji palsu? Kayak kita tau, gimana janji-janji mereka pas kampanye atau sumpah mereka ketika dilantik. Kalo akhirnya mereka cuma bisa korupsi dan bikin sengsara rakyat, apakah itu namanya bukan janji palsu? Atau mereka sebenernya tau banget kalo itu dosa besar, tapi nurani mereka udah MATI?

Mungkin itu sob, yang bisa gue share kali ini. Tapi inget, selaen rangkuman dosa-dosa besar di atas, ada juga dosa kecil yang seringkali luput dan terabaikan. Dosa-dosa kecil selalu mengiringi di sekitar kita. Dari mulai mata terjaga di pagi hari ampe terpejam di malam harinya. Sadar atau gak, sengaja atau gak, yang namanya dosa tetep aja dosa dan Allah bakal ngasih balesan atas apa aja yang udah kita lakuin. Walopun itu cuma sebesar biji dzaroh. [Az-Zalzalah: 7-8]

Inget gak ama peribahasa, “Sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit” ? Kalo kita nyepelein dan nganggep enteng dosa kecil dan terus aja kita lakuin, gak ayal dosa-dosa kecil itu bakal jadi besar juga. Nabung, nabung apa yang bikin kita sengsara di dunia dan akhirat? Yapz! Jawabannya adalah nabung dosa! Hehehe, nabung tuh duit, biar elo bisa kaya dan berzakat! :) Buat elo, Happy Blogging 'n Keep On Fire!

Wassalam... :)


Tentang Buku
 Judul  :   al-Kaba'ir
 Penulis   :   Syamsuddin adz-Dzahabi
 Penerbit  :   Bairut-Dar al-Fikr
 Cet  :   1414 H / 1994 M
 Tebal   :   179 halaman




35 comments:

  1. selamat pgi mas menjelang siang. wah postingannya bagus sekali mas trmksih'y dah berbagi ilmu

    ReplyDelete
    Replies
    1. pagi juga mas!
      Makasih ea,. Moga manfaat buat kita smua..,

      Delete
  2. .. buzZzet dach sak,, tuch napa bagian akhirnya di kosongin?!? pasti pengen agar ketikannya terliat banyak ya?!? he..86x. Oia sak,, sekrang jd pak uztadz nich. pake ngreview buku segala. apalagi tuch,, ada buku sumpahnya juga. he..86x ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya biar elu bilang 'buZzet' ajjah! Bhahaha, emg baru tau ea?

      Delete
    2. .. he..86x. hu um sak. sumpah,, kaget banget aq. untung gak jantungan sak. he..86x ..

      Delete
    3. bhahaha, untung lagi elo gak kaget jantungan! pokoknya untung terus deh, karna orang untung lebih bejo daripada orang gak untung...
      hehehe

      Delete
  3. Beraaaaaaaaaaaaaat :D

    ReplyDelete
  4. masya Allah,, reko-reko scrolling looong peri looong..

    hmm.. terus, dosa besar apa yang pernah kamu lakukan?

    ReplyDelete
  5. buset dah, halaman kosongnya panjang banget. Mau diisi apaan?
    nah lu, baca-baca buku porno masuk dosa besar gak tuh?!

    Btw, kang Eksak pan udah buanyak ngereview kitab kuning kan eaa, gimana kalo coba diikutin GA ini:
    http://tom-kuu.blogspot.com/2013/02/blogiveaway-bersama-tom-kuu_27.html
    hadiahnya keknya lumayan.
    :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih infonya, en! Insya 4JJI gue ikutan! Hehehe

      Delete
  6. dosa besar :((
    kang... di atas itu halaman kosongnya beneran ada atau cuma di tempat saiia duank iia ?!? :(
    maafin saiia iia kang klu ada salah2 kata.. moga jika bertumpuk2.. ttp gag dimasuk kategoriin dosa besar kang iia saiia :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak dosa dong, kang! Malah gue makasih bgt si akang dah mau berkunjung dimarih! :)

      Delete
    2. gak dosa dong, sob! Mlh gue thanks bgt elo udah berkunjung di mari! Hehehe

      Delete
  7. cuma mau bilang, aku pikir halamannya eror soalnya kosongnya panjang bener, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu artinya kesalahan bukan pada layar monitor anda :-)

      Delete
    2. Iya, sama donk! Punya gue juga kek gito! Bhahaha, kebanyakan skrip tuh! :p

      Delete
  8. dosa besar mengerikan, tapi betul tidak boleh menyepelekan dosa-dosa kecilnya ya sob karena dosa-dosa kecilpun akan terakumulasi menjadi dosa besar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bgt, sob! Waspadalah! Waspadalah! ^_^

      Delete
  9. menebar janji-janji adalah salah satu kesukaan orang-orang yang berebut jabatan dunia...dan janji itu pula akhirnya sulit mereka penuhi saat mereka sudah memegang kekuasaan..., dan seperti yang ditulis dalam blog super ini...tentunya mereka termasuk dalam golongan pelaku dosa besar....wallahualam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. akur, sob! Sebaiknya kita berdoa bua kesadaran mereka! :)

      Delete
  10. betewe.. ini maskudnya apaan kok postingan sampe ke bawah panjang amat -____-a

    eh, eksak pernah mondok dimana yak? *penasaran*

    soalnya cuma anak pesantren dan wabil kusus pesantren salaf yang bisa ngereview kitab.. eh aku pernah ngereview kitab maqolat islamiyyin.. jadi pengen posting juga nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya maksudnza biar panjang ajah! Bhahaha
      kemaren tuh ada skrip yg eror, gitu deh jadinya!

      Penasaran bgt apa penasaran ajaaa... Hehehe
      maqolat islamiyyin? Karya keren tuh! Ditunggu postnya, jeng! :)

      Delete
  11. eksak..

    semuanya pada komplen amsalah halaman yang panjang.. termasuk dosa besar gak nih bikin pengunjung bingung? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan dosa besar... tapi dosa panjang.... eh besar dan panjang ding.

      Delete
    2. bhahaha, emg apaan besar dan panjang? Kayak iklan ajah!

      Delete
  12. Assalamu'alaikum, Kang...
    Dolan nyang Semarang yo, mulang ngaji aku barang no. Nopemu koq gak aktip, gonta ganti ae koyo teroris... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa 'alaikum salam, kang! Sip! Kpn aku bisa dolan ng smg? Nomerku ganti kang! Malahan aku sing kerep diteror. Bhahaha

      Delete
  13. bermanfaat banget nih yg saya baca, mksh udah berbagi ilmu

    ReplyDelete