Friday, February 15, 2013

Toleransi Umat Beragama Dalam Kitab Makarimul Akhlaq

makarimul akhlaq
Makarimul Akhlaq
Assalamu 'alaikum, Sobat! Baru aja lewat tahun baru imlek, eh, kemaren disatronin ama palentin. Gue gak pengen ngucapin apa-apa,kok! Gue gak kayak dulu, yang tiap imlek ikut nyari-nyari angpao, atau ikut-ikutan hunting coklat pas palentin. Sekarang yang gue tau cuma belajar toleran ama elo yang lagi ngerayain. Kata Jokowi, warna-warni keberagaman itu indah! Dan gue percaya kalo saling respect antar umat beragama juga sesuatu yang indah. Gue pikir, ini juga dalam rangka nunjukin ke yang lain, kalo kita tuh punya akhlaq dan etika. Sebuah usaha buat ngeyakinin yang laen bahwa kita tuh emang diajarin buat cinta damai, gak beringas dan gak urakan.

Dimensi etis (akhlaqi) dalam ajaran Islam punya kedudukan yang tinggi, walopun dalam perjalanannnya, dimensi hukum lebih ngedominasi pikiran kebanyakan kaum muslim. Padahal mestinya gak kayak gitu, sebab Nabi Muhammad SAW jelas-jelas udah ngaku kalo diri Beliau adalah utusan Allah yang dikasih misi buat nyempurnain akhlaq yang mulia (innama bu’itstu li utammima makarimal akhlaq). Makanya di dalam Al-Qur`an, ayat-ayat hukum kurang lebih cuma 500 ayat.

Kalo hemat gue sih, karna kita idup di negara yang ada banyak agama, dimensi etis bisa jadi titik temu antar agama. Akidah dan syariat setiap agama boleh aja beda, tapi ajaran nilai-nilai etisnya masih bisa dipertemuin. Misal, ajaran tentang kasih sayang, bersikap jujur, amanah, dsb. Gak ada kan agama yang nolak ajaran-ajaran itu? Sederhananya di dunia ini cuma ada baek dan buruk, dan semua agama pasti ngajarin kebaikan buat umatnya. :)

So, pada dasarnya ajaran etis bisa dijadiin akses masuk buat ngebangun nilai-nilai toleransi antar umat beragama. Karna nilai-nilai toleransi tuh mendasar banget! Ciyus? Miapah? Tentu aja demi terciptanya kehidupan yang rukun dan damai sebagaimana yang kita cita-citain.

Kesadaran akan nilai-nilai etis dalam ajaran Islam udah ngegerakin para ulama klasik buat ngehimpun ajaran Islam yang bersangkutan ama hal itu. Salah satu ulama salaf yang ngumpulin berbagai hadits yang terkait ama ajaran moralitas adalah Ibnu Abi ad-Dunya lewat kitabnya yang berjudul Makarimul Akhlaq (Akhlaq yang baek/mulia).

Ibnu Abi ad-Dunya dikenal sebagai pakar hadits pada jamannya bahkan ampe sekarang. Yang belom kenal, silahkan kenalan di belakang stage! :p Di samping dikenal sebagai ahli hadits, Beliau juga dikenal sebagai seorang pemberi petuah ulung, atau kalo jaman sekarang bisa dibilang motivator kondang. Pada saat ngasih petuah atau motivasi, Beliau bisa ngebikin audiensnya ketawa, tapi sebaliknya juga pinter bikin mereka nangis tersedu-sedu.

Oke! Tadi yang pengen kenalan! Nama panjang Beliau adalah Abu Bakar Abdullah bin Muhammad bin Ubaid Ibnu Abi ad-Dunya, lahir di Baghdad tahun 201 H/823 M dan meninggal pada tahun 281 H/894 M. Beliau hidup pada masa kekhalifahan Abbasiyah dan ngajarin etika pada Khalifah Al-Mu’tadhid Billah sewaktu masih remaja dan anaknya yang bernama Khalifah al-Muktafi Billah.

Intelektual muslim yang satu ini emang luar biasa banget produktifitas dalam nulisnya. Gak kayak gue yang sering angot-angotan dengan alasan kurang momentum. Paling gak, ada sekitar 164 karya Beliau yang sukses dilaunching. Selaen kitab Makarimul Akhlaq Al-Faraj Ba’d Asy-Syiddah, ada kitab Dzammul Malahi, Asy-Syukr, Fi ‘Aza`ib al-Khalq, Al-Isyraf Fii Manazilil Asyraf, Dzammud Dunya, Akhbar Quraisy, dan masih banyak yang laennya.

Kitab Makarimul Akhlaq yang ditulis Ibnu Abi ad-Dunya ini memuat kurang lebih 487 petuah-petuah moral, baik yang dinukil dari Nabi maupun para sahabat, dan gak lupa juga disertain tramisi atau sanadnya. Semua petuah etis tsb dibagi dalam 10 Bab. Ada Bab tentang akhlak atau etika yang baik, malu, kejujuran, menyambung tali silaturohim, amanah, kedermawanan, dll. Jangan harap kita bakal nemuin penjelasan penjang lebar secara filosofis konsep akhlaq di dalam kitab ini. Tapi lewat judulnya aja, kita bisa nangkep pesan yang kuat tentang pentingnya nilai-nilai etis.

Pas kita ngebuka lembaran pertama kitab Makarimul Akhlaq ini, kita langsung disentil pake petuah-petuah moral dari Nabi. Misalnya pada petuah pertama, Ibnu Abi ad-Dunya langsung nonjok dengan nyebutin hadits riwayat Abu Hurairah yang bilang:

“Bahwa Rasulullah bersabda: ‘Kemulian seseorang adalah agamanya, keperwiraannya adalah akalnya, dan kedudukannya adalah akhlaknya”. [Hlm. 3-4].

Hadits di atas menarik banget buat kita cermatin dan renungin secara mendalam. Kesimpulan gue, agama bakal bikin kemulian buat seseorang baik lahir maupun batin, ucapan maupun tindakannya, dengan catatan seseorang tsb taat ngejalanin perintah agamanya. Karna agama tuh amar ma'ruf, merintah pada kebaikan. Dengan kata lain, agama pada dasarnya ngarahin manusia pada kehidupan yang paling baik. So, kalo saat ini kita sering ngejumpain orang yang ngaku beragama tapi perilakunya gak sesuai agama, jangan salahin agamanya, tapi penganutnya itulah yang lagi gak beres. Contohnya yang lagi jadi pro kontra ampe saat ini, ada sebuah kelompok yang ngancurin ini itu sambil neriakin nama Allah dengan dalih jihad, bisa dibilang mungkin mereka lagi sakit! Karna agama Allah gak ngajarin kekerasan dan huru-hara.

Manusia punya kedudukan yang lebih tinggi dari binatang karna kemampuan akalnya. Karna dengan akalnya, manusia mampu ngebedain mana tindakan yang baek dan mana yang gak baek. Di samping itu, akal juga bisa ngarahin manusia supaya ngasih hak pada yang berhak, baik itu hak Allah maupun hak makhluk-Nya. So (lagi-lagi so) pada dasarnya akal bisa ngebimbing pada cara beragama yang bener.

Kedudukan seseorang gak ditentuin ama kedudukan bokap nyokapnya, bukan juga kekayaannya, tapi ditentuin ama akhlaqnya. Kalo kita adalah orang yang berakhlaq baek, niscaya kita bakal dapet kedudukan yang mulia. Akhlaq yang baek gak bisa dipisahin ama agama dan akal. Karna akhlaq yang baek adalah tuntutan agama, dan agama gak bisa dipahami kecuali pake akal. So, bener banget kalo dibilang

“la dina liman la ‘aqla lahu”
(Gak ada agama buat orang yang gak punya akal).

Kalo kita ngebaca kitab Makarimul Akhlaq karya Ibnu Abi ad-Dunya ini secara keseluruhan maka seenggaknya kita bakal sampe pada sebuah kesimpulan bahwa Islam bener-bener ngejunjung tinggi aspek moral dalam kehidupan, baik kehidupan beragama maupun sosial. Di sinilah kita bakal nemuin titik temu dalam kehidupan antar umat beragama. Karna sesuatu yang indah juga, Sobat! Kalo kita mau berbagi, menghormati dan menghargai satu sama laen! :)

Yuk, kita tunjukin pada yang laen, kalo agama kita tuh bener-bener ngajarin kebaekan! We must show it! Biar kita dipandang sebagai umat yang baek, bukan pembuat onar apalagi teroris! :) Happy Blogging 'n Keep On Fire!

Wassalaam... ;)

Tentang Buku
Judul      :  Makarim al-Akhlaq
Penulis   :  Ibnu Abi ad-Dunya
Penerbit :  Bairut-Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah
Cet.       :   Tahun 1421 H / 2000 M
Tebal     :  307 halaman


36 comments:

  1. Berbeda bukan berarti bermusuhan...
    Bersahabat bukan berarti mencampuradukan iman...

    Rak mekaten, Kang ? :D
    Maturnuwun resensi spektakuler ini. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bedul, kang... :)
      lama gak dolan wek'e sampean bukan berarti lupa kan kang??
      hehehe, mohon disori...

      Delete
  2. betul, warna warni itu menciptakan keindahan. saya setuju banget dengan harus memiliki sikap toleran antar sesama manusia walaupun memiliki perbedaan keyakinan, keimanan, pendapat dan hal lainnya.
    jadi inget CR7, biarpun berkostum Madrid tetapi menghormati MU sbg mantan Klub yg membesarkan namanya!.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lho lhoo.. kenapa jadi ke CR7?? tapi elo bener banget kang!!! hehehe, hidup madrid!!! :p

      Delete
  3. Yang penting Di manfaatin ilmunya. di tunggu kunjungan baliknya.

    ReplyDelete
  4. Setuju lah, toleransi dalam hal akhlak dan muamalah itu harus sob, tapi kalo sudah pada tataran akidah, dan itu prinsip ya ga ada toleransi lah, mo mereka anggep kita apa ya terserah

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, kang! gue dukung.. !!! :)

      Delete
  5. apapun agamanya,selama baik gak masalah.daripada sesama agama malah gak bisa menghargai.iya gak? Hehehe damai itu keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. peace is better than the other kan, sob??? ^_^

      Delete
  6. kadang kan yg bikin gag habis pikir tu.. yg tarung, tempur, sama2 neriakin Allahu Akbar kang iia ;( hhhhh...... smoga kita semua bisa nerima secara holistik masalah inna buits tu tadi di atas kang iia ;) makasii artikelnya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalimat takbir itu gak masuk ke hati mereka sob...

      Delete
  7. Meh moco bukune kok kandel mend yo??

    Saling menghargai dan saling menghormati adalah kunci perdamaian yo kang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. halah, biasane moco opo?? #nah??

      Delete
  8. bener bang, perbedaan agama jangan sampai membuat kita untuk saling bermusuhan, damai itu indah bang, hehe :D
    btw izin follow bang :)

    ReplyDelete
  9. Islam bener2 agama rahmatan bagi seluruh alam ^^

    ReplyDelete
  10. saya bangga jadi islam......

    ReplyDelete
  11. Kitab yang bagus tentu..., tapi saya belum membacanya...

    Perbedaan itu selalu ada... tetapi apakah hanya itu yang menjadi fokus perhatian..., saya kira tidak. Masih banyak persamaan-persamaan yang dapat membuat kita duduk manis bersama dengan guyup rukun

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, kalo persamaan mah gak perlu dipokusin, pak! kita semua setuju kok kalo perbedaan itu baik apalagi persamaan?? :)

      Delete
  12. Nice deh bro, saya numpang nyimak sekalian absen ajah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, kapan terakhir kali absen?? hayo.... :p

      Delete
  13. Nah, ulasan elo kali ini gw suka banget Sak! Gamblang, mudah dimengerti dan sepaham banget sama gw.

    Yes, tak ada agama yg mengajarkan hal2 buruk bagi umatnya. Bersikap baiklah dan junjung tinggi etika moral, agar toleransi sesama umat beragama dpt tercipta dg baik. Islam bukan sebuah agama yg anarkis, jika pun kita melihat banyak tindakan anarkis yg dilakukan para muslim, itu adalah krn ada yg ga beres dg mereka, bukan dg ajaran Islam yg sesungguhnya. Begitu kan bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tumben?? eh, #kidding
      emang begitu bro, eh.. sis!! hehehe, diluar kita tuh ngeliat kita, bisa liat baeknya kita atau jeleknya kita kan>???

      Delete
  14. Top. Tetap konsisten ya nulis2 yang begini :)
    Susahnya masih banyak orng menganggap ibadah itu cuma shalat, puasa, zakat, dan berhaji doang. Bagaimana supaya tidak membunuh atau merusak, itu dicampuradukkan dengan istilah jihad. Susah ya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang susah, mam...
      ember!!! mereka gak tau depinisi jihad tuh kayak gimana... :)

      Delete
  15. ujung ujungnya emang ke ahlak ya gan, nabi juga bilang. kita ga bisa menyenangkan orang dengan harta, tapi bisa dengan ahlak yang baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang musti gitu, gan! yaa gak di awal gak di ujung, akhlaq emang musti maen.. ;)

      Delete
  16. numpang duduk sila aja masbro....cape abis angon wedus seharian
    #kipas2dollar

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngapain duduk di situ? ayo kembali nyuci!! #ngelempar sarung

      Delete
  17. hmmmm...
    saya nyimak aja ya Mas....

    ReplyDelete
  18. senang dengan postingan ini sob,
    terima kasih

    ReplyDelete
  19. salam kenal,
    kutunggu kunjungan baliknya

    ReplyDelete