Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2013

Trus Gue Anak Siapa?

Gambar
Senja terlihat merambati kota. Sinta berjalan menyusuri trotoar, menantang silau lampu-lampu kendaraan yang mulai dinyalakan. Ada yang ingin ditemuinya di jalanan itu. Tapi dia tak tau pasti di mana tempatnya. Tiba-tiba matanya menangkap sesosok pria kumal di halte seberang jalan. Dia pun bersiap-siap untuk menyeberang. Sepersekian detik, sebuah mobil hampir saja menyambar tubuhnya. Dia sempat nanar, dan mungkin hal yang tak diinginkan terjadi kalau saja sesosok tubuh lain tak sigap menangkapnya.

“Ngapain elo di sini?”, tanya pria penolong yang tak lain adalah seseorang di halte tadi. “Aku pengen kakak pulang...”, jawab Sinta ragu. “Kakak tau kan kalo Papa udah gak ada..? “Ya, gue tau!”, kata pria itu. “Elo kan masih punya Papa yang lain?!
Pria itu menyeringai. Ditatapnya Sinta yang terdiam. Ada luka yang tertanam begitu dalam. Tergores tapi tak berbekas.
“Pulanglah, Sin! Ampe kapanpun, gue gak bakalan pulang! Gue gak punya keluarga kayak elo, gue gak punya tempat untuk pulang!”, …

Menyusuri Kota Kendal Yang Hampir Terlupakan

Gambar
Assalamu 'alaikum, Sobat! Puluhan tahun hidup di kota ini, jujur gue gak pernah kemana-mana. Padahal ada beberapa spot yang menurut gue keren banget buat hunting. Sering-seringnya gue pergi buat keliling Indonesia, malahan kota yang jadi hometown kedua gue ini gak pernah gue ubek-ubek. 'en selaen nyimpen berjuta kenangan selama gue di sini, ternyata kota ini juga nyimpen tempat-tempat yang bagus. Yups! Mungkin sebagian dari elo ada yang udah tau darimana gue berasal. KENDAL. Sebuah kota kecil di Cumbria, Inggris. Terletak 64 km di selatan Carlisle, deket ama Sungai Kent. Kota yang penduduknya ampe 27.521 jiwa ini dulu adalah bagian dari Westmorland. Terkenal juga ama sebutan 'Auld Grey Town, karna bangunan-bangunannya dibangun dari batu kapur. Disebutin di Domesday Book dengan nama Cherchbi, selama berabad-abad kota ini disebut sebagai Kirkbie Kendal yang berarti « Desa dengan gereja di lembah Kent ». Kastil paling awal dibangun ama bangsa Normandia, makanya pemukiman itu…

Toleransi Umat Beragama Dalam Kitab Makarimul Akhlaq

Gambar
Assalamu 'alaikum, Sobat! Baru aja lewat tahun baru imlek, eh, kemaren disatronin ama palentin. Gue gak pengen ngucapin apa-apa,kok! Gue gak kayak dulu, yang tiap imlek ikut nyari-nyari angpao, atau ikut-ikutan hunting coklat pas palentin. Sekarang yang gue tau cuma belajar toleran ama elo yang lagi ngerayain. Kata Jokowi, warna-warni keberagaman itu indah! Dan gue percaya kalo saling respect antar umat beragama juga sesuatu yang indah. Gue pikir, ini juga dalam rangka nunjukin ke yang lain, kalo kita tuh punya akhlaq dan etika. Sebuah usaha buat ngeyakinin yang laen bahwa kita tuh emang diajarin buat cinta damai, gak beringas dan gak urakan.
Dimensi etis (akhlaqi) dalam ajaran Islam punya kedudukan yang tinggi, walopun dalam perjalanannnya, dimensi hukum lebih ngedominasi pikiran kebanyakan kaum muslim. Padahal mestinya gak kayak gitu, sebab Nabi Muhammad SAW jelas-jelas udah ngaku kalo diri Beliau adalah utusan Allah yang dikasih misi buat nyempurnain akhlaq yang mulia (innam…

Gak Sekedar Wisata Adu Nasib

Gambar
Assalamu 'alaikum, Sob! Ada yang mo nanya kabar gue? Eitt... atu-atu ea...! Jangan berebut! Angkat tangan dulu, deh! Bhahaha, siapa juga yang mo nanya? Ada juga gue yang mustinya nanya ke elo. Apa kabar elo semua? Ada yang kangen gue? Kalo gak ada, yuk langsung aja kita lanjut ke pokok masalah. Apa maksud postingan gue ini? Sebenernya gak ada kata hiatus dalam kamus blogging gue. Cuma karna gak pamitan, gak bye bye, ya udah, lapak ini terpaksa gak jualan buat sekian lama. Ya gak lama banget ding! Paling cuma 2 bulan. Tapi buat seorang yang ngaku-ngaku blogger kayak gue, 2 bulan gak ngelapak tuh sama aja gak jualan selama 60 hari!!! Bujubugil, mo dikasih makan apa anak istri pak lurah kalo gue gak jualan??? Arrrrgghhhhhh.....
Keitung sejak 20 November 2012, pas tanggal 19 sorenya gue bertolak ninggalin kampung tercinta. Gak cuma keluarga yang gue lepas secara militer, eh.. melankolis, tapi juga nasib lapak yang kebayang dramatis. But, it's OK lah! Demi sesuatu yang lebih higien…