Saturday, October 13, 2012

Idho'ul Ahkam Li Ma Ya’khudzuhul 'Ummah Wal Hukkam

Fiqih Korupsi


Assalamu 'alaikum, Sobat! Spirit carries on the day? Gue harap transliterasi nama kitab pada judul postingan ini bener begitu. Dan pastinya elo lancar aja ngebacanya! Oke, hayuu berdamai ama judul itu, karna resensi yang mustinya elo nikmatin di hari Jum'at awal ini sedikit telat (gue bikinnya Jum'at, publish-nya kapan..). Late is better than never, kan? Tepatnya pembahasan ini kepikiran waktu berbagai media lagi santer ama kasus-kasus korupsi di negeri ini. Trus ada film Kita VS Korupsi yang beberapa waktu lalu nangkring jadi poster di atap-atap bioskop. Next yang paling baru adalah POLISI VS KPK (bukan film). Yang salto dan koprol di otak gue saat ini adalah gimana pemuka agama ambil peran dalam masalah ini? Oke, negara ini bukan negara agama, negara ini adalah negara hukum! Trus gue musti bilang, “Inna lillahi wa inna ilaihi roji'un” gitu? Yups! Karna negeri ini selamanya bakal ada dalam malapetaka dan musibah, kalo semuanya gak dikembali'in ke hukum agama!

Ada sebuah kitab yang lagi jadi trending topic di kampus gue. Pengarangnya, Ibnu Hajar Al-Haitami, nulis kitab ini sebagai jawaban atas pertanyaan tentang hukum hadiah dan suap dari seseorang di Yaman. Buat ngedalamin jawaban masalah ini, Beliau neliti berbagai kitab, salah satunya kitab Fashlul Maqal Fi Hadayal ‘Ummah, karya Syaikhul Islam Tajuddin As-Subki. Tapi menurut Ibnu Hajar, karya As- Subki itu terlalu panjang lebar ampe susah banget buat dipahamin. Karena penulisnya gak ngelakuin tarjih (upaya pilah-pilih pendapat yang kuat) terhadap banyak persoalan, malah ccenderung ama pendapat yang lemah. So, Ibnu Hajar coba ngeringkes dan ngejelasin pake bahasa yang gampang dipahamin buat semua kalangan dan ngelengkapinnya ama persoalan yang banyak dibutuhin masyarakat pada masa ini. Termasuk pemakean istilah Ghulul/Corruption/Korupsi.

Well! Dalam Madzhab Syafi’i, inilah kitab pertama yang secara spesifik ngebahas tentang hadiah, suap dan korupsi. Biasanya persoalan ini dibahas dalam persoalan peradilan dan sewa-menyewa (ijarah) dalam karya literatur sebelom Ibnu Hajar. Kita bedah isi kitab ini yuk! Gue bakal start dari pasal (fashlun) ke pasal.. :)


Di pasal pertama, Ibnu Hajar mulai dengan nukil sejumlah hadits yang ngeharamin praktek suap dan hadiah pada para pejabat pemerintah. Ada 12 hadits yang dinukil ama Ibnu Hajar. Di antaranya hadits riwayat At-Tirmidzi, Ahmad dan Al-Hakim, yang berasal dari Abdullah bin Amr,

“Rasulullah ngelaknat penyuap dan yang minta suap. Hadiah kepada para pejabat adalah tindakan koruptif (ghulul).” [HR Ahmad dan Al-Bazzar].

“Pengkhianat yang paling besar adalah penguasa yang ngejadi'in rakyatnya sebagai obyek bisnis.” [HR An-Nuqqasyi dan Abu Nu’aim].

“Barang siapa kami angkat sebagai pegawai atas suatu pekerjaan lalu kami ngasih gaji padanya, apa yang dia ambil selain gajinya, itu bersifat ghulul.” [HR Abu Daud].

“Pemberian hadiah kepada para pejabat termasuk tindakan ghulul.” [HR Al-Bazzar dan Ahmad].

Kenapa hadits-hadits itu ditarok pada pasal awal? Pastinya itu sebagai dasar theologis dan hukum bahwa suap dan hadiah pada para pejabat adalah tindakan tercela, dilaknat, dan haram. Trus kita bisa nyimpulin kalo hadiah-hadiah yang dikasih pada para pejabat, hakim, para pengambil keputusan, kayak anggota DPR (atas nama apa pun) tetep dianggep sebagai tindakan koruptif dan mutlak haramnya! Karena mereka udah dapet gaji dari pemerintah.

Next, di pasal kedua Ibnu Hajar ngejelasin, Allah SWT ngasih perintah pada para penguasa dan para hakim buat negakin keadilan tanpa dituker ama imbalan apa pun. Kalo mereka ngambil dan nerima imbalan kayak gitu, berarti mereka ngejadi'in suap sebagai harga dari keadilan. Allah gak bakalan ridho kalo keadilan-Nya dituker pake harta duniawi, karna itu berarti tindakan pengkhianatan terhadap Allah. Keadilan gak boleh diperjualbeliin. Kayak air ngalir dan udara yang dihirup, siapa pun berhak ngedapetin itu.

Nah! Soal hadiah kepada hakim (gue harap elo ngebaca dengan cermat, biar elo gak salah paham ama pandangan ulama), Ibn Hajar bilang, “Boleh-boleh aja asal orang yang ngasih hadiah itu udah terbiasa sebelomnya ngasih hadiah pada hakim kayak gitu.” Maksudnya orang itu udah hobi ngasih-ngasih sebelom Si Hakim diangkat jadi Hakim dan dia gak lagi dalam sengketa hukum (gak lagi berpekara). Gak ada indikasi hadiah itu sebagai permulaan suap dan hadiah itu gak lebih dari biasanya. Tapi menurut gue, mending Si Hakim gak nerima hadiah itu karna ini makruh menurut Al-Mawardi, dan terjadi beda pendapat (khilaful aula) di kalangan Ashhab (ulama bermadzhab Syafi’i).

Beda kasus kalo orang yang ngasih hadiah itu lagi dalam perkara, walopun gak di wilayah kompetensi hakim ybs dan udah terbiasa ngasih hadiah sebelom Si Hakim jadi Hakim, serah terima hadiah ini menurut ijma' ulama tetep dihukumin haram!

Lalu, gimana sikap Penerima terhadap hadiah yang ngandung syubhat sebagai suap atau jelas-jelas suap? Udah terima aja, pan elo kagak minta? Dikasih ini! #bisik setan. Yups! Penerima kudu ngebalikin ke yang ngasih. Haram, tuh! Trus gimana kalo hadiah itu rusak sebelom dibalikin? Ya jadi utang! Yang harus dibalikin sesuai ama harga hadiah tsb. Kalo Si Penerima mati, padahal dia belom ngebalikin hadiah itu, ya diambilin dari tirkah (warisan) sebelom dibagiin pada ahli warisnya. Itu kalo mereka (para pejabat/para penerima hadiah) gak pengen disebut koruptor dan dijeblosin ke penjaranya Allah SWT! :)

Lha gimana kalo yang ngasih hadiah itu anonim dan udah diuber-uber tetep gak ketemu? Menurut Ibnu Hajar, hadiah itu musti diserahin kepada baitul mal (kas negara), karena hadiah itu statusnya sama ama barang ilang (mafqud). Walopun hadiah itu dalam bentuk manfaat, bukan dalam bentuk uang atau benda.


Pertanyaan-pertanyaan di atas adalah pertanyaan gue sendiri, dan gue temuin jawabannya abis gue stalker kitab ini. Pastinya saat itu gue butuh jawaban yang berdasar pada syare'at agama, bukan pada hukum negara semata. Nah! Kalo pertanyaan elo sama kayak gue, semoga coretan gue di atas sedikit bisa ngebantu. Tapi kalo elo ada pertanyaan laen, silahkan corat-coret di kotak komen! Gak tau siapa entar yang bakal ngejawab! Bhahaha, gue? Kagaklah! Pengetahuan gue masih cetek, mungkin aja yang laen bisa ngebantu, itulah intinya diskusi! Dan sekali lagi, gue gak berniat menggurui apalagi mengustadi, karna gue cuma nyediain tempat diskusi. Pada akhirnya kita cuma berharap, semoga korupsi dan suap enyah dari muka bumi ini. Walopun Si Om Jin bilang, “Ngimpiii...!!!” Dan semoga para koruptor di negeri ini bisa tobat sebelom Izro'il ngejemput mereka. Walopun mereka bisa lolos dari penjara dunia tapi mereka gak tau, “Penjara akhirat itu pedih, Jendrall!!!


Buat elo, happy weekend deh ea... Happy Blogging 'n Keep On Fire!
Wassalaam... :)


44 comments:

  1. Barang siapa kami angkat sebagai pegawai atas suatu pekerjaan lalu kami ngasih gaji padanya, apa yang dia ambil selain gajinya, itu bersifat ghulul.

    wah sekarang kan banyak tuh selain gaji, istilahnya tunjangan, gimana tuh dari sudut pandang islam itu sendiri.
    hemm... konteks ini cukup mendalam. banyak dari siswa2 juga sowan ke guru2 kenalannya, misal daftar ke sma tertentu, setelah lulus, syukuran deh. guru tadi dikasih hadiah, dan masih banyak contoh sederhana lain dalam skala kecil.. gimana tuh hukumnya @.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang rumit, Rif! Tapi coba kita cek satu-satu! :)
      1, kita singgung di atas Korupsi (Ghulul) yang makna dasarnya adalah mencuri atau ngambil secara diam-diam. Jelas ini hukumnya haram!

      2, ada Suap (Riswah) yaitu pemberian/hadiah yang konotasinya negatif. Silahkan dibaca lagi! :)

      3, Pemberian atau hadiah yang hukum asalnya mubah atau boleh. Kita bagi aja jadi 3 bagian:

      Pertama : Pemberian Yang ngasih Maupun ngambil dihukumi haram. Bagian ini bisa dikategoriin sebagai Suap! Kaidahnya, pemberian tsb bertujuan pada sesuatu yang bathil, atau pemberian atas sebuah tugas yang memang wajib buat seorang pegawai, biasanya diserahin sebelom ngelakuin pekerjaan apa-apa. Dengan dalih biar gampang urusan, nyari muka, dll.

      Kedua : Pemberian Yang ngambilnya dilarang, tapi Diberi Keringanan Dalam Memberikannya. Kaidahnya, pemberian yang dilakuin secara terpaksa, karna apa yang menjadi haknya gak dikerjain, atau disengaja diperlambat oleh pegawai bersangkutan yang seharusnya ngasih pelayanan. Misal kita bikin KTP di Kecamatan, kalo gak dikasih duit tuh pegawai angot2an ngerjain tugasnya, tapi kalo ada duitnya, nah baru deh dia gesit! :)

      Ketiga : Pemberian Yang Diperbolehin, Bahkan Dianjurin ngasih Dan nerimanya. Kaidahnya, suatu pemberian dengan tujuan ngarepin ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk memperkuat tali silaturahim atau menjalin ukhuwah Islamiah, dan bukan bertujuan memperoleh keuntungan duniawi. Pokoknya ikhlas lillahi ta'alaa deh.. Misal, pemberian siswa pada gurunya, sebagai balas budi, balas jasa, ucapan terima kasih dsb. Intinya hadiah diserahin setelah ada sesuatu yang dikerjain dan selesai!

      Semoga bisa ngebantu, sob! ^_^

      Delete
  2. happy week end too for u, former...

    ReplyDelete
  3. kunjungan sore, selamat berakhir pekan aja...

    ReplyDelete
  4. wah salut, blognya makin bagus aja sob :)
    soal korupsi susah juga ya ngilanginnya, apa lagi klo yg kesangkut itu pihak negara sendiri, yakni orang yg seharusnya lebih mengerti tentang bahayanya korupsi.
    yang seharusnya menjadi contoh bagi rakyatnya.
    kalo menurut saya, siapa yg korupsi harus tegas ditangkap, siapa saja yg bermain cabut tanpa pandang bulu, tapi sepertinya yang jahat itu lebih banyak pada saat ini.
    generasi2 jujur itu sulit dibangun bersama, pemimpin pun harus tegas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, sob! :)

      pemimpin negeri ini pada jadi dalang korupsi, gimana kita mau ngambil teladan?? ;(

      Delete
  5. aku suka disuap.. disuapin suamiku kalo makan... masa haram jg :(

    "ar-rasyi wal murtasy finnar" :D

    wah bgus nih kajian kitabnya.. yg sring2 yak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hushhh, gak boleh pamer kemesraan di publik!!! bhahaha

      kemana aja, jeng?? dah ada hasilnya lom, nih?? ;P

      Delete
  6. Mantabs ulasannya Sak... happy wiken ya bro...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Al! py wiken juga buat semuanya di situ...! :)

      Delete
  7. korupsi bukan terjadi karena NIAT para pelakunya saja, tetapi korupsi dapat timbul karena adanya KESEMPATAN... Waspadalah-waspadalah! gkgkgkgkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. bhahahaha, Bung "NAPI" Penho! Bhahahaha

      Delete
  8. selamat hari minggu.

    http://baguspost.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. oke...
      http://ex3onfire.blogspot.com

      Delete
  9. gan follow back blog saya ya

    ReplyDelete
  10. KOrupsi [ghulul]...kok nyambung dgn pikiran teman kantorku neh. bulan kmrn pas aku ke sby tuh ada teman di surabaya yg lagi browsing ttg Ghulul ini...#jgn2 ada kontak bathin kan sama-sama cowoknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hei, masa' sih..??? tapi kalo kontak batin ama sama2 cowok, gak deh ea....
      Bhahahaha

      Delete
  11. MAtur suwun, Kang... 'ilmunya
    Mantaaab.
    gueh harus bilang WOW untuk ini.

    Mbok si share ning socmed lainnya kang. Gogle+plus plus, Epbe, Tuwiter, etc... JAre gawe blog nyang Blogdetik barang, mana???

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, syukron (tonggoku), kang! :)

      udah tak tarok feed-nya disitu, kang! kecuali di plus2nya itu...

      Delete
  12. generasi muda lah yang akan melakukan perubahan.. mulai dari diri sendiri minim.. .-"

    tapi kayaknya, setelah ngeliat sekitar.. suylit banget niru yang bener aja dari generasi tuanya... wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. dont pesimis, anak muda! dan gak ada yg syulit kalo ada niat... :)

      Delete
  13. @eksak kayaknya gw mesti banyak belajar agama ne..hehehe nice posting

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gak kayaknya dong! itu wajib! hehehe

      Delete
  14. semoga saja para pemimpin negara ini membaca artikel ini..terutama yang duduk di kursi nomor satu...dengan demikian berharap sifat-sifat korup bisa dihilangkan dari isi hati para pemilik kekuasaan di negri ini ..salam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sentimen banget ama yang nmr satu?? bhahaha, yups! semoga aja, bang...

      Aamiin... :)

      Delete
  15. . . aq bingunk sak mau comment apa ya enaknya?!? emmmmmmm,, kayaknya aq minta minum dulu dech. boleh gak sak?!? he..86x . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minum? Mo minum apa tuan putri? Teh, kopi, susu, sirup apa kobokan? Bhahaha

      Delete
    2. .. jiach,, tumben banget panggil aq tuan putri?!? he..86x ..

      Delete
    3. Tumban tumben, dilanjut gak nih? Bhahaha

      Delete
  16. hmmm..., apakah hadiah dimutlakkan masuk dlm perkara Suap..??, atw mgkn hadiah belum tentug suap kali ya...???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue cenderung ama kemungkinan ente yang terakhir, sob! Kalo hadiah itu belom tentu suap! Coba koreksi jabaran gue buat pertanyaan Bro Arif di atas! ;-)

      Delete
  17. Rohis Facebook mengucapkan..

    Selamat Hari Raya idul Adha 1433 H

    "Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum.

    “Smga Allah menerima amal2 kami & kamu, puasa kami dan kamu.

    Maaf klo ada salah2 kata yaa..!

    *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...
      Sama-sama, sob!
      :-)

      Delete
  18. Wah berat bahasannya sob, tapi bagus untuk diangkat.

    Kunjungan sore sob :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuma catatan kecil kok, sob! ;-) makasih kunjungannya... :-)

      Delete
  19. Anonymous3/11/12 11:52

    mas.. aq trima hadiah atau suap apalah namanya tp semua itu aq tdk minta dan tetap jalani tugasku secara objektif, tidak ada embel-embel balas budi karena dikasih hadiah/suap tdi. klo hadiah itu berupa barang dn haram soo kita kemanain barangnya contoh: beras, tp klo duit bs di beliin apa shngg tdk mendarah daging atau apa yg bs aku lakuin bingung......????!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. seperti yang gue sebutin di atas kan mending gak diterima, karna itu masuk pada hal syubhat\samar/gak jelas... tambahan, gak ada anjuran buat ngebuang barang haram atau apalah sebutannya.. so lebih baik kasih aja pada pihak yang berwajib sekelas baitul maal misal...

      semoga membantu! :)

      Delete