Friday, September 21, 2012

Fiqih Multi Madzhab Dalam Kitab Mizanul Kubra

Kitab Mizanul Kubro


Assalaamu 'alaikum, Sobat! Elo tau apa yang bikin gue seneng hari ini? Bukan karna tampilan new interface dashboard yang jelas-jelas ada konspirasi buat bikin gue males ngeblog. Atau bukan gara-gara Si Joker menang pilgub! (buat laskar kotak-kotak, maap ea! gue emang gak antusias tuh!) kecuali Do'i bisa ngebujuk dashboard blogger biar balik lagi ke old interface. Jyahh,, ini kenapa jadi myuncraatt kemana-mana?? Gue tadi nanya apaan ea,,?? 

So, yang bikin gue seneng hari ini adalah pertama gue masih di kampung. Kedua, kitab-kitab kuning kusam gue udah ada di hadapan gue. Ketiga, Happy Friday! Saatnya gue ngeresensi salah satu kitab andalan gue. Okeh, epribadi! Bahasan kali ini agak sedikit berat banget, so siapin kalkulator, sempoa, kamus atau apalah yang penting kalo ada popcorn di situ, jangan lupa sisain buat gue! :D Ceki... ceki... Ceki...

Kitab ini adalah kitab fikih 4 madzhab. Apa nama kitab ini?? Sebelomnya gue jabarin dikit. [mumpung gue lagi getol nulis, gak tau elo demen bacanya apa kagak?]. Fikih dalam tataran praktisnya, adalah sebuah ilmu yang bersifat dinamis dan fleksibel sesuai ama objek dan konteksnya. Hal ini kebukti ama banyaknya perbedaan pendapat dalam ilmu yang satu ini. Yah, elo taulah, perbedaan itu gak cuma muncul dari mereka yang berbeda madzhab aja, tapi juga di antara mereka yang ngaku menganut madzhab yang sama. Kayak Imam Rafi’i ama Imam Nawawi misalnya, walopun keduanya sama-sama bermadzhab Syafi’i, tapi gak jarang hasil ijtihad keduanya berbeda dalam berbagai persoalan fikih yang mereka komentarin. Bahkan menurut M. Ali Hasan dalam sebuah bukunya bilang kalo Imam Syafi’i pernah berbeda pendapat ama dirinya sendiri. [nah lhoh! Bhahaha, i'm sorry gue ketawa sendiri]. Itu kebukti ama munculnya istilah Qaul Qadim [perkataan lawas yang kayaknya udah gak dipake] dan Qaul Jadid [perkataan baru yang dipake ampe sekarang] beliau yang terkenal itu. 
 Buat mereka yang mahamin fikih secara luwes dan komprehensif, gak bakalan heran dan galau pas berhadepan ama beragamnya tata cara ibadah yang dilakuin ama umat Islam. Karena mereka tau kalo perbedaan itu adalah sebuah realita dan kepastian dalam segala hal, gak terkecuali dalam hal bersyariat sekalipun. Berkenaan dengan hal ini Quraisy Shihab [hmmm.. Beliau apanya demenan gue: Najwa Shihab, ea..?] pernah nulis bahwa:

Semakin luas pengetahuan seseorang, maka semakin dalam toleransinya, gak ada satu kelompok pun yang memonopoli kebenaran atau kesalahan. Semua bisa salah dan bisa benar, kecuali Allah SWT dan Rasul-Nya. Karna kalau Rosul salah, maka Allah SWT langsung negur Beliau.

Tapi buat mereka yang berpandangan picik, kerdil dan sempit [khususon dalam bidang fikih] so mereka bakal mandang perbedaan yang kecil jadi sebuah persoalan besar yang gak bisa ditolerir sedikitpun. Mereka secara langsung bakal nyalahin setiap orang yang berbeda ama mereka. Sikap tsb disebabkin ama kebodohan dan sifat ananiyyah yang setia bersarang dalam hati mereka. [ceile...bahasa gue!] -->ini apaan, sih?? #lupain.

 Well, kalo gue boleh ngasih pendapat [gak mau kalh ama Quraish Shihab], sikap ngerasa cukup ama apa yang udah diketahuin dan kekurangluasan pandangan terhadap literatur fikih juga sering jadi faktor utama munculnya sikap ini. -->woi, min! kenapa pendapat gue kagak di-blockquote kayak yang laen??? [udah jangan urusin1]

 Nah, diatas tadi kayak golongan yang radikal gitu kan? Disisi lain, ada juga sebagian kaum muslimin yang punya asumsi kalo fikih tuh sama sekali gak bisa dijadiin sebagai pegangan buat ngapa-ngapain. Mereka nganggep kalo fikih tuh cuma kumpulan pemahaman para ulama masa lalu terhadap teks-teks keagamaan yang gak semestinya diikutin secara pasti apalagi dibilang wajib. Mereka kelihat seakan-akan ngeraguin kapabilitas para ulama dalam mahamin Al-Qur’an & Hadits. Bisa kebaca dari sikap mereka yang selalu nanyain keberadaan dalil al-Qur’an dan Hadits [mana dalilnya..? mana dalilnya..??] dari setiap persoalan fikih yang dijawab ama para ulama itu dalam kitab-kitab klasik. 

Ulama adalah pewaris para Nabi. [Hadits] So gue bilang walopun para ulama masa lalu itu bukanlah Nabi yang ma’shum dari segala kesalahan dan kekeliruan, tapi tetep aja kita musti ngehargainnya sebagai sebuah produk pemikiran dan gak buat dihina apalagi dilecehin. Next, belom tentu apa yang kita hasilin hari ini bakal bernilai lebih baik dan lebih berkualitas dari apa yang udah para ulama capai.


  Imam Abdul Wahhab Sya’rani seorang ulama besar abad 9 H dalam kitabnya Mizanul-Kubra pernah berkomentar:

“Kita meyakini bahwa setiap imam-imam madzhab yang ada itu, gak akan pernah berkomentar mengenai sebuah persoalan melainkan setelah memikirkan dalil dan tempat pengambilannya”.

mizanul Kubro


So, sombong banget kiranya kalo kita nyepelein seluruh pandangan-pandangan ulama. Allah SWT emang nyiptain manusia sesuai ama kadarnya masing-masing [Al-baqarah: 286], dari sisi hukum syari’at ada 2 tingkatan yaitu hukum yang berat dan yang ringan, so hukum yang berat buat mereka yang kuat dan yang ringan buat mereka yang lemah. Imam Sya'rani juga ngejelasin hal ini di dalam kitab Mizanul-Kubra hal.3:

  وَكَماَ لاَيَجُوْزُ لَناَ اَلطَّعْنُ فِيْماَ جَائَتْ بِهِ َاْلأَنْبِياَءُ مَعَ اخْتِلاَفِ شَرَائِعِهِمْ فَكَذلِكَ لاَيَجُوْزُ لَنَا اَلطَّعْنُ فِيْمَا اسْتَنْبَطَهُ َاْلأَئِمَّةُ اَلْمُجْتَهِدُوْنَ بِطَرِيْقِ اْلاِجْتِهاَدِ وَاْلاِسْتِحْسَانِ وَيُوْضَحُ لَكَ ذلِكَ أَنْ تَعْلَمَ يَاأَخِىْ أَنَّ الشَّرِيْعَةَ جَائَتْ مِنْ حَيْثُ اْلأَمْرِ وَالنَّهِى عَلىَ مَرْتَبَتـَىْ تَحْفِيْفٌ وَتَشْدِيْدٌ لاَ عَلىَ مَرْتَبَةٍ وَاحِدَةٍ كَمَا سَيَأْتِىْ اِيْضَاحُهُ فِى الْمِيْزَانِ فَاِنَّ جَمِيْعَ الْمُكَلِّفِيْنَ لاَ يُخْرِجُوْنَ عَنِ الْقِسْمَيْنِ : قَوِيٌّ وَضَعِيْفٌ مِنْ حَيْثُ اِيْمَانِهِ اَوْ جِسْمِهِ فِيْ كُلِّ عَصْرٍ وَزَمَانٍ , فَمَنْ قَوِيَ مِنْهُمْ خُوْطِبَ بِالتَّشْدِيْدِ وَاْلأَخْذُ بِالْعَزَائِمِ وَمَنْ ضَعَفَ مِنْهُمْ خُوْطِبَ بِالتَّخْفِيْفِ   وَاْلأَخْذُ بِالرُّخَصِ (الميزان الكبرى
"Sebagaimana gak dibolehin mencela perbedaan di antara syari’at-syari’at yang dibawa para Nabi, begitu juga gak dbolehin mencela pendapat-pendapat yang dicetusin para imam Mujtahid, baik dengan metode ijtihad maupun istihsan. Saudaraku! Lebih jelasnya kamu perlu tau, bahwa syari’at diliat dari perintah dan larangannya itu dikembalikan pada 2 kategori yaitu ringan dan berat. Lebih jelasnya hal itu ada di (kitab) ‘al-Mizan. Dengan demikian Mukallaf pada umumnya gak ada yang keluar dari 2 hal/kondisi, yaitu kuat dan lemah dari segi iman dan fisiknya pada waktu dan periode yang bersamaan. Maka barangsiapa yang kuat di antara mereka, maka dia bakal dibebanin ama kewajiban yang berat dan ngambil a’zimah (kesulitan). Dan barangsiapa yang lemah di antara mereka, maka bakal dibebanin ama tugas yang ringan dan ngambil rukhsah (keringanan). Masing-masingnya tetap dianggap berpegang dengan syariat (Islam) ketika itu. Orang yang kuat gak dibolehin buat ngambil rukhsah dan orang yang lemah gak dipaksa buat ngamalin a’zimah. Dengan standarisasi ini, maka hilanglah segala bentuk pertentangan diantara dalil-dalil syariat dan gitu juga ama kontradiksi beberapa pandangan ulama yang berbeda " (Al-Mizanu al-Kubra, hal. 3)


Walo di satu segi kita juga mesti selektif dan jeli dalam ngebedain mana di antara pendapat itu yang dianggep sebagai pendapat yang bisa diamalin dan mana yang enggak? Pastinya semua itu bisa diketahuin dengan belajar, setelah ngadain penelitian yang mendalam terhadap pendapat-pendapat tsb secara objektif. Yang penting kita gak berasumsi dulu sebelom neliti lebih lanjut. Imam Syafi’i pernah berkata:

“Sesungguhnya mengamalkan dua hadis atau dua pendapat yang berbeda, lebih utama daripada mengabaikan salah satunya”.

Nah, perkataan itu dinukil ama Imam Sya’rani dalam kitabnya Mizanul-Kubra sebagai legalitas dan pendukung dari pendapat Beliau yang selalu ngehargain seluruh pendapat para ulama, selemah apapun pendapat tsb. Karena walo gimanapun apa yang mereka istimbatin gak mungkin lepas dari metodologi dan dalil. Konklusinya, selama pendapat itu masih tegak berlandas dalil serta istidlal (cara bernalar) yang metodologis dan sistematis, maka gak ada lahan bagi siapapun buat nyuekin atau bahkan nyalahinnya. Wallahu a'lam bi showab!


 Well, disinilah letak pentingnya kitab Mizanul-Kubra karya monumental Imam Abdul Wahhab al-Sya’rani ini buat kita, yaitu sebagai solusi dari problematika-problematika fikihiyyah di atas. Kitab ini nyoba buat ngonter seluruh pendapat para ulama klasik terkait berbagai persoalan fikih yang ada, mulai dari bab ibadah, muamalah, munakahah, ataupun jinayah. Tapi satu hal yang bikin kitab ini agak beda dari kitab-kitab fikih lainnya, adalah pemetaan pendapat para ulama yang (agak) ketat (mutasyaddid) dalam ngeluarin fatwa dan mereka yang lebih ringan (mutasahhil). Hal ini cuma dimaksudin untuk memberikan sajian/menu lebih beragam terhadap umat Islam dalam beramal sesuai dengan pendapat ulama yang mereka sukai.

Tapi perlu dicatat, walopun Beliau nyuguhin berbagai pandangan para ulama, baik yang ketat berupa a’zimah maupun yang ringan sebagai rukhsah, bukan berarti Beliau ngasih legalitas gitu aja pada manusia buat beramal sesuka hatinya dengan ngambil pendapat yang gampang-gampang aja dan ninggalin pendapat yang susah, padahal mereka sebenernya mampu buat ngelaksanain pendapat yang sulit/a’zimah tsb. Hal ini Beliau maksudin cuma buat ngegampangin kondisi manusia yang berbeda-beda dalam mahamin nash-nash agama lewat interpretasi para ulama yang mumpuni di bidangnya.

 Oke, Sob! Gitulah kira-kira beberapa pokok pikiran yang terkandung dalam kitab Mizanul-Kubra karya Imam Abdul Wahhab al-Sya’rani. Kalo gue bilang sih kitab ini bagus banget dan ideal buat dibaca dan didalami sebagai solusi dari problematika kontradiktif antar pendapat para ulama yang ada. Sehingga perbedaan-perbedaan itu bisa dijadiin sebagai rahmat buat segenap umat Islam dalam menjalankan ibadah mereka, bukannya malah jadi embrio perselisihan yang pada akhirnya ngebawa kebinasaan ummat. Nau’dzubillah min dzalik.


 Busyet dah! Gak kerasa panjang banget post KitabKuning kali ini. Udah elo liat semua spoiler konten gue di atas?? Kalo belom elo gak boleh pulang!!! bhahaha... Yah, biarpun elo bacanya lompat-lompat atau cuma sekral-sekrol gak jelas, semoga coretan ini bermanpaat buat kita semua. Aamiin... Buat elo 'met wikend aja deh! :) Happy Blogging 'n Keep On Fire!


Wassalaam... ;)


54 comments:

  1. heeeem.. ane yg jurusan jurisprudensi belum tergerak nulis tentang ini :) so semangat brooo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks, kang! hehehe, ane malah gak punya jurusan! :)

      Delete
  2. Wah pantesan berat kajiannya Sak.... kajian hari Jumat sih.... gw yakin, walau berat, pastilah bermanfaat... happy wiken bro!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Al! Gak berat amat kok ea ... Moga manfa'at eaw! Hehe..

      Delete
  3. Replies
    1. pengen belajar tp klo ada kitab terjemahannya mijan alkubro asa'roni,saya boleh donk download, kasih tau klo ada linknya yang mempasilitasi terjemahan ebook kitab-kitab kuning khususnya kitab mijan assa'roni buat memperdalam ilmu..

      Delete
    2. Hai, Joo..

      Hmm, kalo link downloadnya sih gue gak tau. Tapi kalo elu mau punya terjemahannya, bisa kok cari di toko2 kitab! Kalo mo baca online, mungkin bisa ke shameela.com :-)

      Delete
  4. gitu ya Kang hehehe...
    Eh Kang Sob, saya mo nanya, pernah saya baca kalo gak salah di kompasiane tentang adanya salahsatu pemimpin orgnisasi Islam yg me makruh kan nonton film porn, di fikih kira2 ada penjelasannya gak Kang.
    Suwun sakdurunge jawabane.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhah malah takon karo aku?? hehehe, sak ngertiku ae yo kang...:)

      ada beberapa pendapat kang, silahkan pilih!

      - Hukum nonton PORNOAKSI (Aurat Wanita) secara langsung adalah Haram Muthlaq (tanpa Khilaf)

      Dasare = Kitab Tuhfatul Muhtaj Juz 7 Halaman 192
      ومحل ذلك أى عدم حرمة نظر المثال كما هو ظاهر حيث لم يخش فتنة ولا شهوة -إلى أن قال- وكذا عند النظر بشهوة بأن يلتذ به وإن أمن الفتنة قطعا

      - Hukum PORNOGRAFI (berupa gambar atau audiovisual) adalah Khilaf (Ulama’ berbeda pendapat).

      Dasare kitab Is’adur Rofiq juz 2 halaman 68
      خرج مثالها أى العورة فلا يحرم نظره فى نحو مرآة كما أفتى به غير واحد ويؤيد قولهم لو علق الطلاق برؤيتها لم يحنث برؤية خيالها فى نحو مرآة لأنه لم يرها ومحل ذلك أى عدم حرمة نظر المثال كما هو ظاهر حيث لم يخش فتنة ولا شهوة -إلى أن قال- وكذا عند النظر بشهوة بأن يلتذ به وإن أمن الفتنة قطعا

      Pendapat IMAM QALYUBI adalah memperbolehkan melihat atau menonton PORNO walaupun sampai menimbulkan Syahwat. Adapun pendapat IMAM yang lain adalah tetap Haram.

      Dasare kitab Khasisah Qulyubi juz 3 hal. 210
      والحاصل أنه يحرم رؤية شيء من بدنها وإن أبين كظفر وشعر عانة وإبط ودم حجم وفصد لا نحو بول كلبن والعبرة في المبان بوقت الإبانة فيحرم ما أبين من أجنبية وإن نكحها ولا يحرم ما أبين من زوجة وإن أبانها وشمل النظر ما لو كان من وراء زجاج أو مهلهل النسج أو في ماء صاف وخرج به رؤية الصورة في الماء أو في المرآة فلا يحرم ولو مع شهوة ويحرم سماع صوتها ولو نحو القرآن إن خاف منه فتنة أو التذ به وإلا فلا والأمرد فيما ذكر كالمرأة

      -Hukum membaca bacaan yang berbau porno dengan syahwat, masih di tangguhkan/gek dipertimbangke (MAUQUF)

      Dasare kitab Al-Bajuri juz 2 hlm. 96
      قوله الي المراة( اي الانثي البالغة...بل النظر بشهوة حرام لكل ما لا يجوز الاستمتاع به ولو جمادا بالنظرالي العمود بشهوة وضابط الشهوة فيه كما في الاحياء ان يتاثر بجمال صورته يظهر من نفسه الفرق بينه وبين المتلحى ويقرب مني قولهم هي ان ينظر فيتلد وكثير من الناس ينظرون الي الامرد الجميل مع التلذذ بالجمال ومع المحبه له ويظنون انهم سالمون من الاثم لاقتصارهم هم على النظر دون ارادة الفاحشة و ليسوا ومثل الشهوة خوف الفتنة فلو انتفت الشهوة وخيفت الفتنة حرم النظر ايضا وليس المراد بخوف الفتنة غلبت الظن بوقوعها بل يكفي ان يكون ذلك نا ذرا وان كان بغير شهمة وبلاخوف فتنة فهو حرام عند النووي

      Insya Allah ngono, kang! :)

      Delete
    2. Ini kalo diketahui sama yang suka nonton film porno, bisa malah menjustifikasi hobinya dengan memilih pendapat yang membolehkan dan tidak mau pusing dengan pendapat yang melarang.

      Kenapa ya ada yang membolehkan, apa termasuk "darurat", begitu? Daripada zinah misalnya. Tapi kan sebenarnya sudah zinah mata dan memperturutkan syahwat kalo hobinya nonton gitu ya ... ah auk ah .. ^__^

      Delete
    3. Bu Mugniar: tiap hukum pasti ngeliat pada tingkat manfaat dan mudharatnya. gak tau manfaatnya apaan yang pasti hindari nonton film FOR NO baik yg udah berkeluarga apalagi yg masih single, ini termasuk dalam maksiat mata yg ngakibatin gelap / tertutupnya hati dari nerima ilmu-ilmu ulama atau bikin putusnya ratusan sel-sel di otak yg berdampak pikun dan sulit buat berfikir.

      وخرج به رؤية الصورة في الماء أو في المرآة فلا يحرم ولو مع شهوة

      Moga bisa di cerna.. :)

      Delete
  5. Alhamdulillah...Eksak is Back

    suka suka sukaaaa

    posting ini yg bikin betah maen dimari.....#jangek jangek hewhew

    ReplyDelete
    Replies
    1. back-nya udah dari kemarin, Mi! nah gitu dong ... :)

      Delete
  6. Akhirnya bisa tuntas juga baca tulisan ini. Tadi sore saya hibernate dulu komputer biar nggak kehilangan tulisan ini, soalnya kalo mo buka kembali dari awal, rada berat loadingnya euy. Kayaknya koneksiku bermasalah ini, lelet banget. Nah ... baru lanjut malam ini bacanya.

    Sukaaa sekali sama pembahasan ini. Makasih ya atas sharing-nya.

    Di keluargaku, sering tuh perbedaan pendapat yang tajam. Adik2ku orng kajian yang sama. Orangtuaku beda, saya dan suami juga punya "jalan sendiri".

    Sering di antara mereka menyalahkan ulama yang bukan dari golongannya dan tdk mau memakai pendapatnya. Juga tak mau membaca buku dari yang bukan golongannya. Kalau saya pribadi lebih suka "melihat apa yang dikatakan" daripada "melihat siapa yang mengatakan".

    Saya suka sekali sama Mizanul Kubra ini (setelah baca tulisan yang super berat ini). Andai semua orang berpendapat seperti itu, pasti damai dunia ini ya ...

    Oya, yang bikin lebih berat lagi buat saya membaca ini karena logat Betawi yang kental sekali. Maaf ya, bukannya menyalahkan cara penulisannya, cuma saya kan tidak terbiasa dengan logat ini, jadi harus hati2 betul membacanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih atas perhatian Bu Mug pada coretan gue ini! :)

      Woww! Kluarga Bu Mug mantep banget! pemahaman setiap orang tergantung pada pola pikirnya, Bu. Alangkah baiknya kalo kita ngeliat segala sisi pake kacamata orang lain, gak melulu pake kacamata sendiri. Tujuannya tentu aja buat ngehargain pendapat orang lain yang mungkin berbeda ama kita.

      dalam fiqih, semua yang berdalil shahih itu sah buat dikerjain, kalo bener syariatnya kita dapat 2 pahala, kalo ternyata salah kita dapet 1 pahala. Intinya terima aja semua pendapat jangan liat siapa yang berpendapat.

      "undzur ila ma qol, laa tandzur ila man qol"...

      :)

      Delete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang di atas saya hapus karena isinya sama persis dengan yang sebelumnya, rupanya yang sebelumnya sudah terpublikasi. Tadinya ndak kelihatan sih, jadi saya paste lagi (sudah siap2 copas hehehe)

      Delete
    2. hehehe, sekali lagi makasih Bu, buat perhatiaanya.. :)

      Delete
  8. Saya baca berulang-ulang, nambah pengetahuan.
    Tertarik banget dengan kalimat "Semakin luas pengetahuan seseorang, maka semakin dalam toleransinya"
    TQ.... Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Pak ... :)

      Salaam...

      Delete
  9. pak Ustadz.. Apa bener kalo nggak belajar Ilmu Fiqih, tidak akan selamat dunia dan akhirat?

    "Alhamdulillaj kito muji ing Gusti Allah, Sholawat Salam muga tetep ing Rosulullah, sak wise wong Islam kudu ngerti carane anggone ngelakoni ibadah serto liane.. Mula ngudiyo siro kabeh golek ilmu Fiqih supoyo bisa gawe slamet awakmu, jalaran ilmu Fiqih.................,....."

    pripun pak Ustadz??

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak usah belajar kalo udah ngerti kan gak masalah...!!! hehehe

      Delete
    2. Yen ngerti nggak mungkin takon to om...

      Delete
  10. waalaikumsalam,
    izin untuk duduk manis menyimak kitab Mizanul-Kubra di blog nan super ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan, sob...!
      ucapan maksih dari blog yang amburadul ini... :)

      Delete
  11. Replies
    1. silahkan ngamuk, kang! dimana aja, disini juga boleh... Blogger emang payah!! bhahaha

      Delete
  12. emank kita harus belajr banyak sob...! btw emank masalah fiqhi begitu kompleks pendapat para ulama baik itu ulama salaf maupun ulama khalaf.., dlm satu permasalah sj itu terkadang bisa timbul berbagai macam pendapat..,

    dr kesemua pendapat ulama trsbut, menurut sobat kita terima semuax (kita benarkan semuax) atw kita benarkan salah satux..?? *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih baek diterima semuanya, sob! karna itu lebih baek daripada nolak salah satu... !:)

      Delete
  13. subhanallah, saya jadi pengin belajar kitab-kitab. tapi sayang saya bukan anak pesantren :(
    penasaran sekali sama yang namanya kitab kuning.

    salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak cuma yang dari pesantren aja yang bisa belajar kitab, semua orang,dimanapun juga bisa belajar! ;)

      Delete
  14. Wahhh.. sangat berguna sob... salam kenal iya

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, sob...
      Salam kenal juga! :)

      Delete
  15. jaman aq sekolah, kalo pelajaran fikih liat gurunya aja ngantuk :)
    musti blajar lagi nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bhahaha, nyesel???
      yahh, emang datengnya belakangan, tuh! :p

      Delete
  16. ajiiib, ane salut sama ente gan, dalem ilmunya...
    fikih adalah maslah cabang atawa furu'iyah, jadi tidak sepantasnya diperdebatkan sampai memutus silaturrahim, pisah masjid segala. hanya orang yang cetek ilmunya yang saling bersikukuh dengan pendiriannya masing2 masing, yang sering baca kitab kuning hanya tahu isi dari kitab kuning, yang baca kitab putih bersikukuh dengan ajaran kitab putih, padahal akan lebih arif jika saling duduk bersama mencari persamaan, karena sampai kapanpun masalah fikih tidak akan bisa selesai karena masing2 imam madzahib yang empat berbeda zaman dan berbeda kemampuan, hanya masalah ijtihad yang berbeda beda, jadi jangan berdebat, smile...

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda di ijtihad itu kompleks, sob! jadi nyari persamaan tuh gak segampang berdiri trus duduk.. :)

      Cuma yang kita arepin dari perbedaan itu adalah saling pengertian, dan saling menghormati aja... ^_^

      Delete
  17. yg ky gnian ane malah ga mudeng coy... Y gpp ane baca 10x, kale aja nyantol...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin! moga2 cepet nyantol! (jemuran kali!!) entar kalo dah mudeng, sms gue ea.... :p

      Delete
  18. ijin nyimak aja yachh,, boleh kan eksak??

    ReplyDelete
  19. salam sehat sllu n slm kenal xD

    ReplyDelete
  20. wachh,, ne konten berbau islamic,,
    konten yg sgt bermnafaat neh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. jyhahaha,kok berbau sih?? gak banget!!! :)

      Delete
  21. Abad 9 H, ya?
    Padahal sejak abad tsb sudah dirintis pemetaan hukum Islam, tapi napa yak ampe sekarang kita sepertinya dikondisikan utk saling cakar-cakaran. Hufth... :(

    KAng ajarin bikin spoiler kek gitu, donk. Border utk blockquote ben iso macem ngonow piye sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. perpecahan ama pemetaannya duluan perpecahannya, kang! Beberapa hari setelah Nabi wafat aja udah ribut masalah khalifah berikutnya...

      Ehmmm, reneo tak ajari secara privat ala chef! Bhahaha

      Delete
  22. . . kayaknya ada yg mau jadi pak uztadz ne. emmmmmmmmmmm,, . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. hah!! siapa?? gak ada kok, pie... ;p

      Delete
  23. mas ato emba ato siapalah barangkali punya terjemahan kitab mijan alkubro. saya butuh. mau berbentuk ebook ato buku jg gapa2, klo ada bisa hubungi 085723382184

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sampeyan butuh terjemahannnya, coba cari aja di toko buku atau toko kitab terdekat, barangkali ada! Hehe .. :-)

      Delete
  24. Kitab miizanul kubro ini sering dinukil dalam ceramah dan pengajian ahlussunnah di sini
    http://www.4shared.com/folder/JvAYgya0/BACK_TO_QURAN_AND_SUNNAH.html

    ReplyDelete