Wednesday, February 24, 2010

Malam Pertama

Ou...ou...ou...malam pertama, sob! Cihuy, nich..!! Malam pertama itu bentuk ibadah oleh pasangan suami istri yang baru nikah ( penganten baru, cuy..). Ternyata eh, ternyata malem pertama tuh nggak terjadi sekali aja. Kita bakal ketemu sama malem pertama yang kedua ( hah...gimana bisa? kawin lagi, dong..). Ya, nggak lah..!

Saat napas nggak lagi berhembus, saat mata nggak bisa lagi lirik sana-sini. Malem pertama ini bukan kenikmatan duniawi semata. Bukan malem buat masuk ke peraduan Adam dan Hawa. Malah malem pertama perrkawinan kita sama Sang Maut. Malem yang ninggalin isak tangis sanak saudara.


Nah, di hari itu...mempelai dimanjaain banget, sob! Mandi aja harus dimandiin. Nggak ada sehelai benangpun yang nutupin. Nggak ada sedikitpun malu waktu sekujur badan diraba dan dibersihin. Kapas putih jadi perhiasan kuping, hidung, dan mulut kita.

Abis itu, kita juga dipakein Tuxedo cantik berwarna putih. Jarang banget orang makai, karna bermerek terkenal, " Kafan." Wewangian ditaburin ke baju kita. Kepala, badan, dan kaki diiket. Liat, sob..!! Itulah penampilan kita di keranda pelaminan.

Pengantin bersanding sendirian, diarak keliling kampung, ditandu kerabat dan tetangga kita. Jurusan istana keabadian sebagai simbol asal usul kita. Diringi tarian gontai keluarga dan pekik haru sanak saudara.

Orkes syahdu bersyair Adzan dan Kalam Kudus. Akad nikahnya bacaan Talqin. Berwalikan liang lahat. Saksi - saksinya nisan yang udah dateng duluuan. Siraman air bunga, pengantar akhir kerinduan sampai tiba masa pengantin. Nunggu dan ditinggal sendirian buat nanggungjawabin seluruh langkah kehidupan.

Malem pertama, nih ye..!! Bersama Kekasih di kamar berbantal tanah. Eh, ..cuma ditemenin rayap dan cacing. Abis 7 langkah berlalu, Malaikat buka acara foreplay, tanya jawab yang nentuin kita bakalan dapet enak apa nggak enak ( nikmat atau siksa ). Kita nggak tau, dan nggak ada seorangpun yang tau.

Anehnya, nih !! Kita nggak pernah gelisah atau takut dengan enak apa nggak enak yang bakal kita terima. Kita ogah banget netesin airmata. Kita milih enak ?? Tapi pantes nggak, sih...??.

Yoh..hidup di dunia ini cuma bentar, sob..! Siap nggak kita sama bekal yang kita bawa buat wisata ke Akhirat, umpama besok kita udah nggak ditakdirin ngeliat matahari lagi ??

Dimana aja loe ada, kematian bakal ngedapetin loe. Biarpun loe ngumpet dalam gedung tinggi dan kokoh .( QS. An-Nisa : 78 ).

Ya, Rob..!! Kami memang bukan ahli surga.
Tapi kami tak kan kuat kalau harus menahan api neraka.


No comments:

Post a Comment