Wednesday, August 19, 2009

Marhaban Ya Ramadhan

Hai pren, nggak kerasa hampir puasa lagi, nih! Udah persiapan apa ? Latihan nahan laper apa latihan nglirik cewek ? He....he..... Yang penting nafsunya, pren! ntu yang kudu dijaga. Oke..!
Lo, Gue, & All Umat Islam kini menyerukan 'Marhaban Ya Ramadhan, Marhaban Ya Ramadhan", Selamat Datang Ramadhan, Welcome To Ramadhan. Di masjid-masjid, musholla, koran-koran, stasiun televisi dan radio dan berbagai mailing list, dengan berbagai ekpresi yang variatif.



Sejumlah media udah siap dengan serentetan agendanya masing-masing. Ada rasa happy, ke-khusyu'-an, harapan, semangat dan nuansa spiritualitas lainnya yang full makna buat diekpresiin. That'z Ramadhan, bulan yang tahun lalu kita lepas kepergiannya dengan linangan air mata, kini datang kembali.

Yang juga penting, nih dalam welcome to bulan Ramadhan pastinya adalah gimana kita ngerancang langkah keren dalam ngisi Ramadhan biar bisa ngeproduksi nilai-nilai positif dan hikmah yang dikandungnya. Jadi, bukan cuma melulu mikir menu untuk buka puasa dan sahur aja. Tapi, kita perlu banget nyusun menu rohani dan ibadah kita. Kalo direnungin, menu buka dan sahur malah sering lebih istemewa (baca: mewah) ketimbang makanan rohani kita. Pastinya, kita kudu nyusun menu ibadah di bulan suci ini dengan kualitas yang lebih baik daripada hari-hari biasa. Dengan kayak gitu kita bener-bener dapat ngrayain kegemilangan bulan kemenangan ini dengan lebih oke.

Nih, expresi-expresi cool ngeyambut Bulan Suci Ramadhan :























Lucunya:
Kesucian yang "accepted", karna diakui lebih dari 1,3M manusia dan nilai hidayah yang udah kebukti lebih dari 15 abad yang lalu sampe gini hari masih relevan banget buat diterapin. Cuma kadang kita ogah buat ngambil nilai-nilai itu karna kesombongan dan kegoblogan kita.
Sekarang cara pandang kebanyakan kita pada Ramadhan nggak lebih cuma satu sisi. Artinya: cuma njadiin Ramadhan sebagai waktu ibadah nahan laper(baca:puasa). Periodenya cuma sebulan, nggak lebih. Kita jadiin Ramadhan sebagai momen buat diri kita lebih baik dari sebelomnya. Tapi kalo udah "out" dari Ramadhan, momen-momen itu kita tinggalin gitu aja.
Kayak musiman, pas Ramadhan dateng, banyak dari kita yang ribut amar ma'ruf nahi munkar. Ormas-ormas turun ke jalan mbongkar abis sarang-sarang maksiat. Media-media berlomba nyiapin tayangan-tayangan islami. Tapi semua itu sebatas periode sebulan puasa aja. Pas kita abis Ramadhan, ternyata hari-hari kita kosong dari nilai-nilai akhlaq dan keluhuran budi kayak yang barusan kita gemborin.
Wal........hasil, puasa kita finish, tadarus Qur'an kita khatam, zakat kita lunasin. After Ramadhan, hari-hari kita makin jauh dari nilai-nilai islami yang kita usung di bulan Ramadhan.
Mana yang lucu..?


4 comments:

  1. Anonymous17/9/09 11:22

    Lik Miftah Yang mana Mas? apa yang dekat Musholla itu? namanya siapa ya putrane lik Miftah itu?

    ReplyDelete
  2. mana mana mana??????????????

    ReplyDelete